Pelajar, Dokter Myanmar Rencanakan Lebih Banyak Protes Anti-Kudeta

Antara, · Kamis 25 Februari 2021 15:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 25 18 2368251 pelajar-dokter-myanmar-rencanakan-lebih-banyak-protes-anti-kudeta-hZ4t71IheP.jpg Foto: Reuters.

NAYPYIDAW - Para pelajar Myanmar berjanji untuk melakukan unjuk rasa di pusat komersial Kota Yangon, dengan membawa buku teks yang mempromosikan pendidikan militer sehingga mereka dapat menghancurkannya saat aksi protes.

"Sejak kudeta, hidup kami menjadi tidak ada harapan, mimpi kami telah mati," kata Kaung Sat Wai (25 tahun), seorang pengunjuk rasa di luar kampus universitas di Kota Yangon.

"Kami tidak menerima sistem pendidikan yang mendukung kediktatoran."

BACA JUGA: Facebook Blokir Militer Myanmar Terkait Kekerasan Pasca Kudeta

Banyak profesional dan pekerja pemerintah juga telah bergabung dalam kampanye pembangkangan sipil untuk melawan kudeta Myanmar, termasuk dokter-dokter yang akan mengadakan protes pada Kamis (25/2/2021) sebagai bagian dari apa yang disebut revolusi jas putih.

Unjuk rasa telah berlangsung setiap hari selama sekitar tiga minggu, sejak kudeta militer pada 1 Februari lalu.

Tentara merebut kekuasaan dari pemerintah sipil Myanmar setelah menuduh kecurangan dalam pemilu November 2020, yang dimenangi oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi. Militer kemudian menahan Suu Kyi dan sebagian besar pimpinan partai.

BACA JUGA: Bertemu Menlu Myanmar, Menlu RI Tekankan Pentingnya Keselamatan Rakyat

Di sisi lain, sekitar 1.000 pendukung militer juga berkumpul untuk melakukan protes balasan di Yangon tengah. Warga memukuli panci dan wajan untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka dan beberapa bentrokan terjadi di antara kedua belah pihak, kata saksi mata.

Juru bicara dewan militer yang berkuasa tidak menanggapi panggilan telepon Reuters yang meminta komentar.

Kelompok HAM Asosiasi Bantuan Tahanan Politik (AAPP) mengatakan hingga Rabu (24/2/2021), sebanyak 728 orang telah ditangkap, didakwa, atau dijatuhi hukuman sehubungan dengan protes pro demokrasi.

Pasukan keamanan telah menunjukkan lebih banyak upaya menahan diri dibandingkan dengan tindakan keras sebelumnya terhadap orang-orang yang memajukan demokrasi selama hampir setengah abad pemerintahan militer.

Panglima militer Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan pihak berwenang mengikuti jalur demokrasi dalam menangani protes, dan polisi menggunakan kekuatan minimal, seperti peluru karet, berdasarkan laporan media pemerintah.

Meskipun demikian, tiga pengunjuk rasa dan satu polisi tewas dalam kekerasan selama demonstrasi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini