Mahasiswa ITS Cetuskan Ide Otomatisasi Budidaya Tambak

Neneng Zubaidah, Koran SI · Kamis 11 Maret 2021 06:08 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 10 65 2375761 mahasiswa-its-cetuskan-ide-otomatisasi-budidaya-tambak-0utu9n1WPr.jpg Dua mahasiswa ITS Surabaya. (Foto:Humas ITS)

JAKARTA - Mahasiswa ITS Surabaya memang kaya ide. Tak pernah habis inovasi mahasiswa kerap dimunculkan dan bermanfaat bagi publik.Selama ini mereka melihat pengelolaan budidaya tambak air laut secara konvensional dinilai masih menghambat produktivitas para petambak.

Permasalahan ini melatarbelakangi 2 mahasiswa ITS untuk menciptakan inovasi teknologi pemantauan dan pengendalian tambak air laut secara otomatis.

Mereka adalah Danial Farros Maulana dan Muhammad Alfiyan Zulfa yang masing-masing merupakan mahasiswa Departemen Teknik Infomatika dan Departemen Teknik Sipil ITS angkatan 2020.

Baca Juga: Keterbatasan Lahan Pertanian, Mahasiswa UI Rancang AIA Greenhouse

Keduanya tergabung dalam tim Doa Umi yang mencetuskan ide PONINTEN (Pond Treatment and Monitoring System) sebagai sistem pemantau dan pengendali parameter air tambak laut.

Danial menjelaskan, potensi budidaya di Indonesia yang sangat besar masih belum dikelola dengan baik, terutama budidaya tambak. Proses pengambilan keputusan seperti stabilisasi proses sirkulasi dan aerasi juga masih mengandalkan intuisi petambak. Ketidaktepatan proses tersebut akan berakibat pada kematian ikan, yang lebih lanjut berujung pada gagal panen.

Baca Juga: Pengajuan Guru Besar Berbasis Online Makin Transparan Penilaian

Berdasarkan hasil studi lapangan yang dilakukan oleh keduanya, lanjut Danial, para petambak cenderung kewalahan mengontrol tambak milik mereka. “Apalagi sebagian dari mereka punya lebih dari lima tambak intensif yang membutuhkan kontrol setiap saat,” ungkapnya, Rabu (10/3/2021).

Keduanya memaparkan ide ini yang terdiri dari 2 perangkat, yaitu node (sistem PONINTEN) untuk memonitor parameter air tambak laut, serta aplikasi pengendali jarak jauh. Cara kerjanya sederhana, alat akan mendeteksi tingkat parameter yang sudah ditentukan, kemudian akan menstabilkan air jika parameternya berubah.

Alat juga akan mengirimkan notifikasi perubahan parameter ke ponsel pengguna melalui aplikasi dengan teknologi Long Range (LoRa) yang merupakan protokol komunikasi nirkabel jarak jauh untuk area luas dengan daya rendah.

Lebih lanjut, Danial menjelaskan bahwa PONINTEN mengandalkan beberapa parameter untuk menciptakan kondisi tambak yang optimal. Parameter tersebut adalah suhu, ketinggian permukaan air, dan salinitas atau kandungan garam dalam air.

Tingkat akurasi sistem terhadap air tambak untuk tiap parameter sangat baik dengan tingkat persentase kesalahan rata-rata di bawah satu persen. Keakuratan ini didapatkan dari hasil uji coba di kolam mini.

Danial mengklaim ide mereka unggul dari ide sensoring tambak lainnya karena mampu mengembalikan perubahan parameter, sehingga kualitas air tambak tetap terjaga. Keunggulan lainnya adalah penghematan biaya hingga 37,5 %. “Dengan spesifikasi alat yang ada di tambak berupa satu aerator dan satu pompa,” jelasnya.

Sementara itu, Alfiyan menegaskan, untuk saat ini fokus penelitian mereka masih terbatas pada kondisi tambak yang optimal bagi komoditi udang vaname. Dua mahasiswa asal Gresik ini pun berencana untuk mengembangkan riset hingga menjangkau komoditi yang lain.

“Misalnya komoditi mujaer, kita teliti pH optimalnya berapa, begitu juga dengan parameter yang lain,” ungkapnya.

Berbicara mengenai kendala dan hambatan, Danial mengatakan bahwa mereka sempat mengalami kendala teknis saat berada di tahap final. Namun hal itu tidak berdampak buruk, sehingga mereka berhasil mengantongi penghargaan Best Internet of Things (IoT) Design dalam kompetisi Ganesha IoTech 2021 yang diselenggarakan oleh Institut Teknologi Bandung (ITB) pada Februari lalu. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini