Gunung Merapi Keluarkan 8 Kali Lava Pijar dan Asap Sulfatara

Suharjono, Koran SI · Senin 15 Maret 2021 08:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 15 510 2377793 gunung-merapi-keluarkan-8-kali-lava-pijar-dan-asap-sulfatara-H4BTbHPwdw.jpg Gunung Merapi (Foto : BPPTKG)

YOGYAKARTA - Gunung Merapi masih terus melakukan aktivitas vulkanik, pagi tadi gunung api teraktif di Indonesia ini mengeluarkan lava pijar sebanyak delapan kali.

Tidak hanya itu, Balai Penyelidikan dan pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG ) juga melaporkan kolong asap Sulfatara yang membumbung di atas puncak kawah. ketinggian asap Sulfatara dilaporkan dengan ketinggian sekitar 400 meter.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida mengatakan, hingga saat ini aktivitas vulkanik di Gunung Merapi masih tinggi. namun demikian lontaran material vulkanik akibat lava pijar dan awan panas guguran masih dalam radius aman dari pemukiman warga masyarakat di lereng Merapi.

Baca juga:  Gunung Merapi Keluarkan 17 Kali Lava Pijar

"Guguran lava pijar memang masih terus terjadi, begitu juga dengan awan panas namun jarak luncur masih aman karena maksimal masih 3,5 km. jadi di bawah rekomendasi kami yaitu jarak aman lebih dari 5 km," terangnya, Senin (15/3/2021).

Dijelaskannya untuk lava pijar guguran yang terjadi sejak pukul 00.00 WIB sampai dengan pukul 06.00 WIB sebanyak delaapan kali. Lava pijar ini dengan jarak luncur maksimal 1.200 meter. "Arah luncuran tetap ke barat daya seperti sebelumnya, " ulasnya.

 Baca juga: Gunung Merapi Luncurkan Awan Panas Guguran Sejauh 700 Meter Pagi Ini

Secara meteorologi dalam periode enam jam tersebut, cuaca di puncak Merapi berawan dan mendung. Angin bertiup lemah hingga sedang ke arah timur. Suhu udara 14-20 °C, kelembaban udara 71-83%, dan tekanan udara 623-707 mmHg. Sedangkan secara visual, gunung terlihat jelas, kabut 0-I, kabut 0-II, hingga kabut 0-III. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 400 m di atas puncak kawah.

Secara kegempaan, untuk gempa guguran sebanyak 25 kali dengan amplitudo 3-55 mm dan durasi antara 13-113 detik. Gempa hembusan tercatat 2 kali dan gempa tektonik jauh tercatat satu kali.

"Status Merapi masih siaga atau level III," pungkasnya.

(wal)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini