Lulusan Program Guru Penggerak Bisa Jadi Kepala Sekolah

Neneng Zubaidah, Koran SI · Rabu 07 April 2021 16:11 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 07 65 2390919 lulusan-program-guru-penggerak-bisa-jadi-kepala-sekolah-7O6cZBsLsW.jpg Lulusan Program Guru Penggerak bisa menjadi pimpinan pendidikan. (Foto: Kemendikbud)

JAKARTA - Lulusan Program Guru Penggerak ini nantinya ditargetkan dapat menjadi para pemimpin pendidikan. Misalnya wakil kepala sekolah, kepala sekolah, kepala dinas atau kepala Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) yang memiliki kekuatan untuk mengambil kebijakan

Hal ini disampaikan Mendikbud Nadiem Anwar Makarim saat melakukan kunjungan kerja ke Kota Balikpapan pada Selasa (06/04/2021), Mendikbud Nadiem Anwar Makarim berdialog bersama 18 Calon Guru Penggerak dan tujuh pengajar praktik calon Guru Penggerak angkatan I Kabupaten Penajam Paser Utara dan angkatan II Kota Balikpapan, Kalimantan Timur.

Kepada mereka, Mendikbud mengatakan kebijakan Merdeka Belajar Episode 5: Program Guru Penggerak merupakan salah satu program prioritas Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Baca Juga: 4 Siswa SMA Pradita Dirgantara Ukir Prestasi di Kejuaraan Matematika Internasional

“Saya ingin guru penggerak menjadi kriteria pemimpin pendidikan. Bahkan, sampai menjadi pemimpin-pemimpin di dalam Kemendikbud,” ujar Mendikbud melalui siaran pers, Rabu (7/4/2021).

Mendikbud menekankan, Program Guru Penggerak bukan program yang sekadar berisi pelatihan atau bimbingan teknis (bimtek) tetapi program untuk mencetak calon-calon pemimpin pendidikan di Indonesia.

“Harapan besar saya, setelah sembilan bulan program pendidikan Guru Penggerak, para guru dapat mendukung dinas pendidikan dalam memformulasikan kebijakan-kebijakan. Menurut saya para calon Guru Penggerak sudah terbukti punya pemahaman dan punya batin yang berpihak kepada murid,” jelas Mendikbud.

Baca Juga: UNS Uji Coba Kuliah Tatap Muka 3 Fakultas

Oleh karena itu, seleksi menjadi Guru Penggerak pun tidak mudah. Beberapa proses seperti tes skolastik, wawancara, hingga membuat esai harus dilalui para calon Guru Penggerak.

Bahkan, Mendikbud mengatakan ketatnya seleksi Calon Guru Penggerak itu serupa dengan seleksi guru Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). "Banyak yang tanya kenapa seleksinya ketat? karena ini calon-calon pemimpin pendidikan masa depan. Makanya sangat selektif," imbuhnya.

Mendikbud juga menyampaikan ada tiga hal yang dicari dari Program Guru Penggerak. Pertama, guru yang berpihak kepada murid. Kedua, guru yang selalu haus akan belajar.

“Guru yang tidak memiliki kemauan belajar itu tidak mungkin guru yang baik. Karena pembelajaran menjadi guru baik itu dinamis luar biasa. Selalu mau mengikuti perubahan teori maupun konsep baru demi melayani muridnya,” kata Mendikbud.

Hal ketiga yang dicari dari program ini, lanjut Mendikbud adalah guru yang memiliki tanggung jawab untuk merubah guru-guru lain di sekitarnya. “Guru penggerak harus menjadi influencer. Artinya Bapak/Ibu harus menjadi selebritis yang berdampak baik di dunia pendidikan agar menjadi panutan guru-guru lain,” ujar Mendikbud.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini