Mantan Presiden Burkina Faso Didakwa Atas Pembunuhan Pendahulunya

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 14 April 2021 18:47 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 14 18 2394732 mantan-presiden-burkina-faso-didakwa-atas-pembunuhan-pendahulunya-rLMV3VzV0u.jpeg Mantan Presiden Burkina Faso Blaise Campaore. (Foto: Reuters)

OUAGADOUGOU - Pengadilan militer di ibu kota Burkina Faso telah mendakwa mantan Presiden Blaise Compaore sehubungan dengan pembunuhan pendahulunya yang karismatik Thomas Sankara, pada 1987.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pengadilan pada Selasa (13/4/2021) mengutip "keterlibatan dalam pembunuhan" dan "serangan terhadap keamanan negara" oleh Compaore, yang memerintah Burkina Faso itu hingga 2014. Dia dipaksa mengundurkan diri setelah menghadapi demonstrasi massa menentang upaya untuk memperpanjang 27 tahun masa jabatannya.

BACA JUGA: Kelompok Bersenjata Serang Masjid di Burkina Faso, Tewaskan Sedikitnya 15 Orang

Tiga belas lainnya - termasuk Gilbert Diendere, tangan kanan Compaore, dan Hyacinthe Kafando, kepala keamanannya - juga didakwa dengan berbagai tuduhan mulai dari "pembunuhan" hingga "penyembunyian mayat".

Benewende Stanislas Sankara, seorang pengacara yang mewakili kerabat mantan presiden yang terbunuh, menggambarkan dakwaan itu sebagai "kemenangan dan langkah ke arah yang benar".

"Dengan lega keluarga sekarang dapat melanjutkan semua jaminan yang melingkupi keadilan Burkinabe," katanya kepada Al Jazeera. “Sekarang kita bisa dengan tenang pergi ke pengadilan.”

Menteri komunikasi Burkina Faso mengatakan pernyataan resmi pemerintah tentang dakwaan kemungkinan akan dikeluarkan pada Rabu (14/4/2021). Eddie Komboigo, pemimpin partai Kongres untuk Demokrasi dan Kemajuan (CDP) yang didirikan Compaore, menolak berkomentar tentang pengumuman pengadilan.

Compaore, yang berada di pengasingan di negara tetangga Pantai Gading sejak 2014, selalu membantah terlibat dalam pembunuhan Sankara.

BACA JUGA: Kelompok Bersenjata Sergap Konvoi Perusahaan Tambang di Burkina Faso, Tewaskan 37 Orang

Sankara mengambil alih kekuasaan pada 1983, tetapi dia terbunuh pada usia 37 bersama dengan 12 pejabat pemerintah lainnya selama kudeta yang dipimpin oleh Compaore pada 15 Oktober 1987.

Banyak orang Burkinabe menganggap Sankara sebagai pahlawan nasional. Seorang pan-Afrikais terkemuka, kadang-kadang juga disebut sebagai "Che Guevera" benua itu, mengacu pada revolusioner Marxis Argentina yang memimpin sejumlah perjuangan bersenjata, termasuk di Kuba.

Pada 2015, pihak berwenang menggali apa yang dianggap sebagai mayat Sankara dari kuburan di Dagnoen, di pinggiran Ouagadougou. Janda Sankara mengatakan otopsi mengungkapkan bahwa tubuhnya "penuh dengan lebih dari selusin peluru".

Sampai hari ini, grafiti menyerukan "Keadilan untuk Sankara" adalah pemandangan umum di seluruh ibu kota.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini