Cari Emas Hitler Senilai Hampir Rp10 Triliun, Pemburu Harta Gali Istana Polandia

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 29 April 2021 18:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 29 18 2402995 cari-emas-hitler-senilai-hampir-rp10-triliun-pemburu-harta-gali-istana-polandia-clJ0McpEep.jpg Adolf Hitler. (Foto: National Archive/Reuters)

PARA pemburu harta karun berharap bisa menggali 48 peti emas tersembunyi milik Pemimpin Nazi Adolf Hitler senilai hampir Rp10 triliun di sebuah istana di Polandia, yang pernah digunakan tentara SS pemimpin Nazi itu sebagai rumah bordil.

Sebuah tim akan memulai penggalian arkeologi di istana abad ke-18 di Desa Minkowskie di Polandia selatan pekan depan dan berharap dapat menemukan 10 ton emas dan kekayaan lainnya.

BACA JUGA: Dudukan Toilet Tempat Hitler Buang Hajat Terjual Rp261 Juta di Pelelangan

Barang-barang berharga itu dicuri menjelang akhir Perang Dunia Kedua di bawah instruksi pemimpin SS, unit khusus Nazi, Heinrich Himmler, untuk mendanai pembangunan Reich Keempat atau pemerintahan Hitler selanjutnya.

Harta itu diduga terdiri dari perhiasan dan harta benda yang berharga oleh elit Jerman yang tinggal di daerah tersebut dan memberikan Nazi barang-barang berharga mereka untuk menghindari mereka direbut oleh Tentara Merah Rusia yang bergerak maju.

'Emas Breslau' yang sulit didapat itu yang menghilang dari markas besar polisi di Kota Wroclaw, Polandia, juga diyakini sebagai salah satu barang jarahan tersembunyi.

BACA JUGA: Atas Perintah Hitler, Kapal Selam Nazi Jerman Beroperasi di Perairan Indonesia

Para pemburu harta karun, dari yayasan nirlaba Silesian Bridge, menentukan lokasi tersebut setelah meneliti dokumen rahasia, buku harian petugas SS, dan peta yang mereka terima dari keturunan perwira yang sering mengunjungi penginapan rahasia yang berusia lebih dari 1.000 tahun itu.

Pondok Quedlinburg abad ke-10 dibangun pada masa pemerintahan Raja Jerman pertama Henry the Fowler - yang memesona Himmler, yang bahkan percaya bahwa dia adalah reinkarnasi Raja.

Anggota Quedlinburg dianugerahi posisi tinggi di banyak institusi Nazi setelah keduanya membentuk aliansi di Third Reich.

Catatan tersebut diserahkan oleh keturunannya sebagai "kembalinya warisan dunia dipandang sebagai tonggak perjalanan panjang rekonsiliasi," menurut yayasan tersebut.

Buku harian yang ditemukan, diyakini telah ditulis oleh perwira SS berpangkat tinggi dengan nama alias Michaelis, tampaknya menjadi kunci dari harta rampasan yang terkubur.

Sebuah entri dengan tulisan pensil dari 12 Maret 1945, membahas tentang simpanan di istana di Minkowskie berbunyi: "Sebuah palung telah digali di tanaman jeruk, yang merupakan 'rumah' yang aman untuk peti dan kontainer yang dikirimkan.

"48 peti dari Reichsbank, dalam kondisi baik, tersembunyi, sangat tertutup tanah dan 'dihijaukan' dengan tanaman yang masih hidup. Biarlah takdir mengawasi kita," lanjutnya.

Memoar yang mengungkap itu terbukti menjadi peta harta karun, setelah sebelumnya mengungkapkan lokasi istana lain di wilayah itu tahun lalu di mana 28 ton barang berharga diyakini terkubur di dasar sumur.

Tetapi tim Silesian Bridge telah memilih untuk menggali rumah Minkowskie karena simpanannya lebih mudah diakses.

Di antara dokumen indikatif lainnya adalah surat dari seorang perwira senior SS bernama von Stein, yang ditulis untuk seorang wanita yang bekerja di istana yang kemudian menjadi kekasihnya.

"Sayangku Inge, saya akan memenuhi tugas saya, dengan kehendak Tuhan. Beberapa transportasi berhasil. Sisa 48 peti Reichsbank yang berat dan semua peti keluarga yang dengan ini saya percayakan kepada Anda," tulisnya.

"Hanya Anda yang tahu di mana mereka berada. Semoga Tuhan membantu Anda dan membantu saya, memenuhi tugas saya."

Ini adalah petunjuk tentang apa yang dilakukan oleh antek-antek Hitler di waktu luang mereka dan indikasi banyaknya rampasan yang dicuri oleh Nazi.

"Beberapa orang ikut menyembunyikan simpanan di Minkowskie. Salah satunya adalah seorang petugas bernama von Stein," Kepala yayasan Jembatan Silesia, Roman Furmaniak, mengatakan kepada MailOnline.

"Dia dulu tinggal di istana karena punya kekasih di sana. Karena lokasinya, sering dikunjungi perwira SS berpangkat tinggi yang memperlakukannya seperti rumah bordil."

Dia meyakinkan Inge untuk mengawasi harta karun itu, yang dengan senang hati menurutinya karena "dia jatuh cinta dengan perwira tampan berseragam SS hitam".

"Mereka seperti dewa," lanjut Furmaniak. "Dia percaya bahwa dia harus tinggal di sana selama satu tahun, mungkin dua tahun, lalu semuanya akan berakhir.

"Ada dua bulan pada tahun 1945 ketika dia harus bersembunyi di hutan dari orang-orang Rusia. Tapi ketika dia kembali, daerah itu tidak terganggu.

"Jika mereka menggali lubang, mereka akan mengambil apa yang mereka inginkan dan kemudian meninggalkan lubang. Kami telah melihat ini dalam sejarah berkali-kali di Polandia."

Wilayah itu akhirnya berada di bawah kendali Rusia pada akhir perang, yang menggulingkan pemukim Jerman di tengah kembalinya orang Polandia yang berlindung di Ukraina Barat kembali.

Inge menyesuaikan penampilan dan identitasnya untuk menyembunyikan dirinya di antara populasi baru, bahkan menikahi pria lokal, sambil mengawasi harta karun itu hingga kematiannya 60 tahun kemudian.

Istana Minkowskie, dibangun oleh jenderal Prusia Friedrich Wilhelm von Seydlitz, kemudian menjadi stasiun untuk Tentara Merah dan Tentara Polandia.

Bangunan bersejarah itu kemudian digunakan sebagai kantor dewan lokal, kamar anak-anak, dan bahkan bioskop, sebelum yayasan Silesian Bridge menyewa properti itu untuk jangka panjang.

"Pemulihan karya seni yang hilang dan kembalinya mereka ke pemilik yang sah bisa menjadi katalisator perubahan yang bertujuan untuk membawa persatuan - bukan polarisasi. Gagasan ini memandu misi kami," kata Furmaniak.

Nazi mencuri sekira 600.000 karya seni berharga dari seluruh Eropa, senilai miliaran pound.

Banyak bagian yang masih hilang - termasuk koleksi panel amber yang tak ternilai harganya, yang dikenal sebagai Ruang Amber dan dijuluki 'Keajaiban Dunia Kedelapan'.

Diperkirakan bernilai antara 120 - 240 juta poundsterling (sekira Rp2,4 - Rp4,8 triliun) dalam mata uang modern, artefak Rusia itu dijarah oleh Nazi dan dipajang kembali di Jerman - sebelum menghilang menjelang akhir perang.

Dianggap sebagai salah satu misteri terbesar perang, beberapa pemburu harta karun yang obsesif telah kehilangan nyawa mereka untuk mencari Kamar Amber - yang masih belum ditemukan.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini