Gelar Pasukan Gabungan, Kapolda Jateng Akan Tindak Oknum Penimbun Obat dan Oksigen

Tim Okezone, Okezone · Selasa 06 Juli 2021 11:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 06 512 2436189 gelar-pasukan-gabungan-kapolda-jateng-akan-tindak-oknum-penimbun-obat-dan-oksigen-r9vinBcPCW.jpg Foto:Ist

SURAKARTA - Polda Jawa Tengah menggelar Apel Gelar Pasukan Gabungan Satgas Penanganan Covid-19 di Lapangan Balaikota Surakarta, Selasa (6/7/2021).

(Baca juga: Detik-detik Harmoko Tutup Usia di RSPAD Gatot Soebroto)

Apel tersebut dihadiri Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi, Pangdam IV Diponegoro Mayjen TNI Rudianto, dan diikuti oleh Forkopimda Kota Surakarta, Perwakilan Nakes tiap RS, Tim Pemulasaran TNI/Polri Kota Surakarta dan petugas BPBD Kota Surakarta.

Kodam IV Diponegoro dan Polda Jawa Tengah terus berupaya untuk memerkuat pelaksanaan PPKM Darurat dengan mendatangkan kendaraan-kendaraan watercanon, dan penling (penerangan keliling).

“Apa yang dilakukan Pemkot Surakarta sudah berjalan bagus, tugas kita memperkuat agar pelaksanaan PPKM Darurat bisa lebih baik,”terang Pangdam.

(Baca juga: PPKM Darurat, Hari Ini Penumpang dari Luar Negeri Wajib Sudah Divaksin dan Karantina)

Pangdam juga berharap pelaksanaan PPKM Darurat di Surakarta bisa menekan laju perkembangan Covid-19 di Kota tersebut, untuk itu Pangdam meminta masyarakat mematuhi dan mendukung anjuran-anjuran selama pelaksanaan PPKM Darurat.

Di tempat yang sama, Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi menegaskan akan mengusut isu tersebut dan menindak tegas para oknum yang menimbun obat-obatan dan oksigen.

“Tidak etis sekali saat situasi-situasi semacam ini kalo ada masyarakat kita yang berusaha menimbun barang-barang tadi,” jelas Kapolda.

Kapolda melanjutkan, Direktorat Kriminal Khusus (Ditkrimsus Polda Jateng) telah melakukan mapping untuk mengantisipasi masyarakat yang mencoba untuk menimbun peralatan medis, obat maupun oksigen yang kini keberadaanya mulai langka.

Selain penimbunan peralatan medis, hoax mengenai vaksinasi covid-19 masih menjadi prioritas penanganan Polda Jateng. Hoax tentang vaksin, lanjut Kapolda masih banyak beredar dimasyarakat hal ini membuat kegaduhan sebab memutar balikkan fakta dan membuat masyarakat resah. “Kita akan lakukan tindakan tegas sesuai dengan kaidah hukum yang berlaku,”tegas Kapoda.

Pada kesempatan tersebut Kapolda Jateng meminta media untuk memberikan berita yang edukatif terkait dengan pelaksanaan PPKM Darurat.

Kapolda juga meminta masyarakat bersabar dan menaati PPKM Darurat sehingga laju Covid-19 dapat dikendalikan. “Sampai tanggal 20 minimal kita sabar” katanya.

Dalam pelaksanaan PPKM Darurat ini, Kapolda Jateng juga akan menerapkan Managemen Kontigensi Penanganan Covid-19 yang pernah menjadi role model percepatan penganana Covid-19 di wilayah Kudus.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini