Mendikbudristek Akan Tingkatkan Riset di Kalangan Mahasiswa

Neneng Zubaidah, Koran SI · Kamis 15 Juli 2021 20:17 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 15 65 2441302 mendikbudristek-akan-tingkatkan-riset-di-kalangan-mahasiswa-xpfJ55nvzp.jpg Mendikbudristek RI, Nadiem Makarim (foto: ist)

JAKARTA - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim ingin kegiatan riset mahasiswa ditingkatkan melalui program Kampus Merdeka.

Nadiem mengatakan, saat ini ada beberapa program utama dari Kampus Merdeka yang sedang dijalankan. Yakni, program magang bersertifikat dan studi independen yang akan diikuti 20 ribu peserta.

Baca juga:  Mendikbudristek: PKN Harus Lahirkan Pemimpin Yang Mendorong Pembelajaran dan Inovasi

Lalu ada program pertukaran mahasiswa domestik yang akan diikuti juga oleh 20 ribu mahasiswa selama 1 semester. Juga ada 2 ribu mahasiswa yang akan dikirim ke luar negeri untuk bisa mengalami kuliah selama satu semester. Sedangkan program Kampus Mengajar akan ada 35 ribu mahasiswa yang akan berkontribusi.

"Ini adalah beberapa flagship program yang dibuat untuk membantu universitas," kata Nadiem pada Acara Kelulusan Bangkit 2021 secara daring, Kamis (15/7/2021).

Baca juga:  Kemendikbud-Ristek Didesak Terbitkan SKB Pengawasan Pembelajaran Tatap Muka

Lalu kedepannya ekspansi apa lagi yang akan dikembangkan untuk kegiatan mahasiswam, Mantan petinggi Gojek ini menjelaskan, program riset kedepan yang akan dikembangkan sebagai kegiatan diluar perkuliahan untuk mahasiswa.

Terlebih, katanya, saat ini Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) akan menjadi mitra kerja Kemendikbudristek. "Kita ingin pastikan riset is the new magang," jelas Nadiem.

Alumnus Harvard Business School ini menjelaskan, sama halnya dengan program magang bersertifikat yang bisa diambil mahasiswa di perusahaan manapun maka mahasiswa pun bisa mengambil riset tentang alam, teknologi riset energi terbarukan ataupun riset produk baru yang bisa diinisiasi oleh mahasiswanya.

Selain riset, Nadiem menerangkan, projek-projek sosial di desa juga akan didorong. Menurutnya, semenjak program Kampus Merdeka diluncurkan sejumlah kementerian sudah antri bergabung. Misalnya Kemendesa PDTT yang ingin mengembangkan BUMDES ataupun Kementerian Pertanian yang ingin menciptakan petani milenial yang melek teknologi.

Sementara Education Program Lead di Google untuk wilayah Asia Pasifik William Florance menjelaskan, semua mahasiswa yang ikut program Bangkit diminta untuk mengerjakan projek akhir kelompok. Tema yang diambil ialah terkait salah satu strategi priorotas dalam RPJMN dan strategi nasional kecerdasan artifisial.

Tahun ini, katanya, 483 tim menyelesaikan penugasan ini. "Setiap tim diminta untuk membuat solusi untuk tema yang dipilih dan memproduksi prototipe kerja yang melibatkan machine learning, mobile development dan cloud computing," tuturnya.

Dari 483 projek yang masuk, jelasnya, diseleksi menjadi 50 projek semifinalis. Selanjutnya, tim panel ahli dari berbagai bidang pun mengevaluasi dan memilih 15 projek finalis yang masing-masing akan menerima dana USD5 ribu dari Google untuk pendanaan inkubasi. (din)

 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini