Stasiun TV Korsel Dikecam Setelah Gunakan Remix Azan di Acara Kompetisi Tari

Rahman Asmardika, Okezone · Jum'at 10 September 2021 14:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 10 18 2469305 stasiun-tv-korsel-dikecam-setelah-gunakan-remix-azan-di-acara-kompetisi-tari-alCAS69t7C.jpg Foto: Mnet.

SEOUL - Sebuah saluran televisi musik Korea Selatan, Mnet, yang menjadi tuan rumah acara kompetisi tari 'Street Woman Fighter' baru-baru ini menghadapi kontroversi. 

Dalam adegan pembuka episode pertama acara yang ditayangkan pada 24 Agustus, pemirsa menemukan bahwa stasiun televisi itu menggunakan sebuah versi remix dari Azan, panggilan untuk menjalankan sholat dalam agama Islam.

BACA JUGA: Viral, Muazin Meninggal Dunia Sesaat Setelah Kumandangkan Azan Ashar 

Hal ini memicu reaksi keras dari penggemar Muslim dari acara tersebut dari seluruh dunia. Banyak yang mengklaim bahwa pertunjukan tersebut secara tidak layak menggunakan praktik keagamaan itu dan menggunakannya hanya untuk tujuan estetika.

Diwartakan World of Buzz, sejumlah video yang membandingkan suara azan dan musik pengiring Street Woman Fighter menjadi viral di platform media sosial, seperti Twitter dan TikTok.

Pengguna Twitter @luotianguo dalam sebuah posting, mengungkapkan kekecewaan mereka terhadap Mnet. Postingan pada 4 September, dia menjadi salah satu pengguna pertama yang mengkritik Mnet atas tindakan mereka.

BACA JUGA: 3 Fakta Seputar Muazin yang Meninggal saat Lantunkan Azan

“Bagi mereka yang tidak tahu, Adzan adalah panggilan suci untuk berdoa bagi umat Islam dan karena doa memuji nama Allah, memasukkannya ke dalam intro acara acak berarti tidak menghormati kesuciannya,” tambah @luotianguo.

Mnet telah berkali-kali menggunakan budaya orang lain untuk pengaruh, tetapi menggunakan simbol suci agama orang lain benar-benar bid'ah. Orang-orang harus menjauh dari agama, saya tidak mengerti apa yang sulit tentang itu,” tambahnya.

Postingan tersebut sesuai dengan kepercayaan banyak orang dan telah mengumpulkan hampir 20.000 likes dan share dengan banyak pengguna lain yang mengungkapkan kemarahan dan kekecewaan mereka terhadap saluran TV musik Korea Selatan itu.

Tagar #Mnetapologize #MNETDisrespectAdzan juga menjadi tren karena orang-orang menggunakannya untuk menunjukkan kekecewaan mereka dan mendorong Mnet untuk meminta maaf.

Sementara itu, beberapa pengguna juga mencatat bahwa kritik dan kemarahan harus ditujukan kepada orang-orang yang benar-benar membuat remix tersebut. Seorang pengguna Twitter mengatakan bahwa "Editor (acara) hanya menggunakan musik tanpa mengetahui apa-apa."

Terungkap bahwa band yang berbasis di Inggris bernama 'LOSERS' adalah orang-orang yang membuat remix berjudul 'AZAN' beberapa tahun yang lalu.

Baik 'LOSERS' dan Mnet telah mengeluarkan pernyataan permintaan maaf atas tindakan mereka. Band ini memposting permintaan maaf mereka melalui platform media sosial yang mengatakan, “Atas nama LOSERS, kami ingin menawarkan permintaan maaf yang tulus dan penuh atas penggunaan sampel yang digunakan dalam lagu kami 'Azan'. Kami tidak pernah bermaksud menyinggung.”

“Kami akan menghapus lagu tersebut dari semua platform kami dan mengunggahnya kembali tanpa sampelnya,” tambah mereka.

Sementara itu, Mnet memposting permintaan maaf mereka melalui Instagram. Postingan tersebut berbunyi, “Atas nama tim produksi Mnet Street Woman Fighter, kami menawarkan permintaan maaf yang tulus mengenai soundtrack yang digunakan dalam pembukaan episode pertama Street Woman Fighter.”

“Lagu tersebut merupakan soundtrack elektronik yang terdaftar secara resmi di situs streaming resmi. Tim produksi berpendapat bahwa suara elektronik dari lagu tersebut cocok sebagai musik latar program. Kami tentu saja tidak memiliki niat lain.”

“Kami dengan tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang tidak diinginkan yang disebabkan oleh kemungkinan mengingat sajak tertentu. Menghormati kritik Anda, video akan diunggah ulang setelah mengganti musik latar, ”tambah mereka.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini