Wanita Ini Hasilkan Rp60 Juta Sebulan dengan Kentut di Depan Kamera

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 14 Oktober 2021 10:19 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 14 18 2486058 wanita-ini-hasilkan-rp60-juta-sebulan-dengan-kentut-di-depan-kamera-wAavezq0pK.jpg Ilustrasi.

COLUMBIA - Seorang ibu dua anak yang sudah menikah telah mengungkapkan bahwa dia mendapat penghasilan hingga USD4.200 (sekira Rp59,4 juta) perbulan dengan menjual video dirinya buang angin di internet. Pekerjaan yang sangat menguntungkan itu telah dijalani Emma Martin, bukan nama sebenarnya, selama lebih dari 20 tahun. 

Martin, mantan agen perjalanan berusia 48 tahun, telah melakukan 'kentut di depan kamera' (flatulence camming) sejak 1999 dan sekarang mengenakan biaya USD4,99 (sekira Rp70 ribu) per bulan bagi orang-orang untuk melihat 'konten buang angin' eksklusifnya.

BACA JUGA: Pria Ini Dibayar untuk Kentut, Begini Kisahnya 

'Karier' onlinenya menjadi sangat menguntungkan sehingga Emma, yang tinggal di Rock Hill, South Carolina, Amerika Serikat (AS) mengikuti diet khusus yang dirancang untuk membantu meningkatkan kinerja buang anginnya.

“Saya makan banyak salad, asparagus, dan alpukat,” kata Emma sebagaimana dilansir Daily Mail.

“Saya juga makan banyak makanan Meksiko. Salah satu favorit saya adalah coleslaw dan kacang panggang dicampur bersama, saya makan banyak juga.”

Emma berhati-hati saat merekam video kontennya, dan hanya melakukannya ketika keluarganya tidak ada di rumah, karena anak-anaknya tidak tahu apa-apa tentang karier flatulence camming-nya. Namun dia mengatakan bahwa suaminya sangat menyadari bisnis online-nya.

"Suami saya tahu, tapi dia sama sekali tidak tertarik dengan kentut," katanya. 'Tidak ada orang lain di keluarga saya yang tahu. Saya tidak berpikir mereka akan menyetujui, tapi saya seorang wanita dewasa.

BACA JUGA: Wow, Pendeta Ini Klaim Bisa Sembuhkan Orang dengan Kentut di Wajah Mereka

Emma biasanya menggunakan situs OnlyFans, dengan nama pengguna @FartinTart, tetapi dia juga menjual video yang dibuat khusus kepada pengikutnya yang lebih berdedikasi melalui Clips4sale dan PayPal.

Klipnya dijual dengan harga hingga USD7 (sekira Rp100 ribu) per menit.

Emma saat ini memiliki sekira 300 pelanggan di OnlyFans, menghasilkan USD2.400 (sekira Rp34 juta) dari situs tersebut setiap bulannya.

Dia menghasilkan tambahan USD1.800 (sekira Rp25,4 juta) dari video khusus yang dia buat untuk klien utamanya.

"Ketika saya pertama kali mendengar tentang fetish kentut, saya seperti, "Eww, apa? Itu tidak mungkin fetish." Tapi kemudian saya masuk ke dalamnya. Ini agak keren. Ini adalah jimat rahasia yang tersembunyi dengan baik.'

Adapun mereka yang menikmati fetish, Emma mengklaim bahwa kebanyakan orang dalam basis penggemarnya terbagi dalam dua kelompok sosial.

"Setengahnya adalah profesional kerah putih yang mencari video khusus di mana saya akan menyebutkan nama mereka dan melakukan hal-hal yang membuat mereka malu untuk meminta kepada istri mereka," ungkapnya.

“Setengah lainnya adalah pria berusia dua puluhan yang hanya mengikutiku di OnlyFans.”

Ibu dua anak ini baru mendaftar ke situs penggemar berbasis langganan Only Fans pada Januari 2021, tetapi Emma telah melakukan camming lebih lama dari beberapa pelanggannya yang masih hidup.

“Saya mulai camming pada tahun 1999 ketika saya bekerja sebagai agen perjalanan,” kenangnya.

“Pikiran pertama saya adalah, 'Jika saya bisa membeli webcam dan membayarnya dalam sebulan, saya akan senang.”

“Tapi, tak lama kemudian saya menghasilkan USD1.000 (sekira Rp14 juta) seminggu dengan melakukan camming hanya untuk beberapa jam.”

Usaha sampingannya yang unik menjadi sangat menguntungkan sehingga pada 2005 dia memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan fokus pada camming penuh waktu.

Sekitar waktu ini dia bertemu dengan fetish kentut terkenal 'Lizzy Queen of Farts' di ruang obrolan online, dan mereka berkolaborasi dalam beberapa konten terkait dengan aksi buang gas itu.

Emma kemudian meluncurkan situs webnya sendiri, FartinTart.com, yang dijalankannya dari 2007-2011. Tetapi dengan kepopuleran di OnlyFans yang dipercepat oleh pandemi, Fartin' Tart memutuskan sudah waktunya untuk memasuki kembali adegan fetish kentut.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini