China Kirim Pesawat Tempur ke Taiwan, Warga Tetap Santai Jalani Kehidupan Sehari-hari

Vanessa Nathania, Okezone · Jum'at 15 Oktober 2021 16:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 15 18 2486901 china-kirim-pesawat-tempur-ke-taiwan-warga-tetap-santai-jalani-kehidupan-sehari-hari-AyBxc7eVj8.jpeg Warga Taiwan santai menjalani kekehidupan sehari-hari meski tekanan militer begitu kuat dari China (Foto: CNN)

TAIPEI - China telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan dalam beberapa pekan terakhir, dengan menerbangkan ratusan pesawat tempur di dekat pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu untuk menunjukkan kekuatannya, yang telah membuat seluruh wilayah gelisah.

Namun, kegelisahan dan kehawatiran tidak dirasakan warga Taiwan. Hal ini terlihat di sebuah taman di ibukota Taiwan pada Kamis (14/10). Mereka terlihat tetap santai menjalani kehidupan sehari-ahri dan tidak khawatir dengan konflik kedua negara.

Nenek berusia 80 tahun, Huang dan Chang, mengatakan mereka menghabiskan pagi bersama teman-temannya mengobrol sambil makan makanan ringan dan minum teh, lalu mereka memperbincangkan apakah mereka harus berolahraga.

Mereka mengatakan perang bukanlah sesuatu yang mereka khawatirkan. "Kami tidak khawatir sama sekali. Ancaman selalu ada dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Jika itu akan terjadi, itu sudah terjadi sejak lama," terang Huang, yang mengatakan dia lebih suka dipanggil Nenek Huang.

(Baca juga: Lagi, China Gelar Latihan Militer di Wilayah Pantai Dekat Taiwan)

Mereka mengatakan mereka tidak menginginkan perang, keduanya percaya bahwa setiap kemungkinan invasi berada di luar kendali rakyat Taiwan.

"Jika itu pasti terjadi, tidak ada bedanya antara mengkhawatirkannya atau tidak," kata Huang.

Kondisi di jalanan Taipei juga terlihat santai. Sebagian besar masyarakat terlihat santai dan percaya diri.

(Baca juga: Menlu Taiwan: Jika China Luncurkan Perang, Kami Akan Berjuang Sampai Akhir)

Ada beberapa orang sedikit khawatir tentang ancaman "penyatuan kembali" paksa oleh Beijing, namun banyak yang percaya bahwa pemerintah China tidak akan pernah benar-benar melakukannya.

"Saya pikir China daratan dan Taiwan selalu hidup berdampingan secara damai. Ada orang Taiwan di China daratan, dan ada orang daratan di sini, di Taiwan. Kami semua adalah orang China," kata Vicky Tsai, 38, seorang pedagang pasar di Taipei.

Pedagang itu mengatakan ketegangan militer tidak terlalu berdampak pada kehidupan sehari-hari kebanyakan orang. Mereka menilai itu hanya "permainan yang dimainkan oleh kelas atas."

"Saya pikir lebih penting untuk mendapatkan uang," katanya.

Liu Ting-ting, reporter yang memberitakan tentang militer di saluran TVBS News Taiwan, mengatakan meskipun ketegangan meningkat di kawasan itu, hal itu tidak mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

"Orang-orang lebih khawatir tentang ... apakah mereka bisa meletakkan makanan di atas meja setiap harinya," terangnya.

Liu mengatakan meskipun dia tidak ragu ada kemungkinan Beijing akan mencoba mengambil Taiwan dengan paksa jika merasa tidak punya pilihan lain, orang-orang di pulau itu "tidak memiliki suara dalam hal itu."

"Tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang itu," ujarnya.

Liu menggambarkan serangan mendadak militer China sebagai "pertempuran psikologi." Dia mengatakan bahwa keduanya baik Beijing dan Taipei sedang mencoba untuk memproyeksikan kekuatan militer, dan tampaknya China ingin menanamkan rasa takut pada orang Taiwan.

Sikap santai mereka sangat kontras dengan manuver militer baru-baru ini di Selat Taiwan dan pernyataan singkat dari para pemimpin di China daratan dan Taiwan, yang telah diperintah secara terpisah sejak berakhirnya perang saudara lebih dari tujuh dekade lalu.

Pada Oktober ini saja, Beijing telah mengirim lebih dari 150 pesawat tempur ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan (ADIZ), memecahkan rekor harian untuk serangan semacam itu. Taipei pun merespon dengan peringatan radio, pelacakan rudal anti-pesawat, atau pencegatan jet tempur.

Menurut Kementerian Pertahanan Taiwan, serangan oleh Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat China ke ADIZ Taiwan telah menjadi sangat rutin – hampir sebanyak 400 sejak Mei lalu - sehingga serangan mendadak itu bahkan jarang menjadi berita halaman depan di dalam negeri.

Pada 9 Oktober lalu, Presiden China Xi Jinping - yang tidak mengesampingkan opsi menggunakan kekuatan militer untuk menyatukan Taiwan jika diperlukan - mengatakan "penyatuan kembali" antara China dan Taiwan tidak dapat dihindari.

Sehari kemudian, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan Taipei tidak akan tunduk pada tekanan dari Beijing. "Tidak ada yang bisa memaksa Taiwan untuk mengambil jalan yang telah ditentukan China untuk kita," katanya, seraya menambahkan bahwa masa depan pulau demokrasi itu harus ditentukan oleh 24 juta penduduknya.

Selain itu, pejabat Taiwan dan AS secara terbuka memperkirakan bahwa Beijing dapat memiliki kapasitas untuk menyerang pulau itu dalam enam tahun ke depan.

Permasalahan kedua wilayah ini telah melibatkan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken. Awal bulan ini Blinken mendesak China untuk menghentikan aktivitas militer di sekitar Taiwan dan menegaskan kembali komitmen AS terhadap pulau itu, menyebutnya "terlalu bersikeras."

Melihat keterlibatan AS dalam konflik kedua wilayah ini, membuat sebagian masyarakat Taiwan memiliki pendapatnya masing-masing saat ditanya mengenai kemungkinan AS akan membantu Taiwan jika terjadi invasi oleh China.

Lisu Su, 34, pemilik toko teh herbal, mengatakan "posisi strategis" Taiwan berarti AS harus membantu mempertahankan pulau itu.

"Selama Taiwan tidak menyerah pada dirinya sendiri dan memiliki kemampuan pertahanan yang kuat, saya pikir Amerika Serikat pasti akan membantu," ungkapnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini