Beredar Surat dari KPK, Mantan Bupati Tabanan Jadi Tersangka

Mohamad Chusna, Sindonews · Selasa 09 November 2021 06:36 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 09 244 2498809 beredar-surat-dari-kpk-mantan-bupati-tabanan-jadi-tersangka-2hKsM2rYkp.jpg Ilustrasi (Foto : Okezone.com)

DENPASAR - Sepucuk surat dari KPK beredar luas di Bali. Isi surat itu menyatakan mantan Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti telah ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi Dana Insentif Daerah (DID).

Surat tersebut diterima Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Denpasar, Senin (8/11/2021). Isinya, lembaga anti rasuah itu meminta data, informasi dan salinan dokumen permohonan perijinan atas nama tersangka Ni Nyoman Eka Wiryastuti.

Selain Eka Wiryastuti, surat itu juga menyebutkan dua nama tersangka lainnya, yaitu I Dewa Nyoman Wiratmaja selaku mantan staf khusus Bupati Tabanan dan Rifa Surya, Kepala Seksi Perencanaan Dana Alokasi Khusus (DAK), Dirjen Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan.

Dalam surat itu disebut ketiganya menjadi tersangka terkait penerimaan hadiah atau janji dalam pengurusan DAK tahun anggaran 2017-2018. Mereka dijerat pasal 12 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tipikor jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Surat dari KPK penetapan tersangka mantan Bupati Tabanan

Baca Juga : KPK Geledah Gedung DPRD hingga Kantor Pemkab Tabanan Bali

Kepala Dinas DPMPTSP Denpasar Ida Bagus Benny Pidada yang dihubungi membenarkan telah menerima surat terkait permintaan data dan informasi dari KPK. "Baru tadi saya terima suratnya," katanya, Senin 8 November 2021.

Menurutnya, dalam surat itu, KPK meminta data terkait perijinan penanaman modal dan usaha atas nama seperti yang disebutkan dalam surat.

Benny mengatakan akan segera merespon permintaan KPK itu. "Baru hari ini diterima. Kita pastikan secepatnya memberikan balasan," ujarnya.

(aky)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini