Ridwan Kamil Pamer Lukisan Penuh Warna di Yogyakarta, Bicara Produktivitas & Ekonomi Kreatif

Tim Okezone, Okezone · Rabu 01 Desember 2021 20:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 01 340 2510476 ridwan-kamil-pamer-lukisan-penuh-warna-di-yogyakarta-bicara-produktivitas-ekonomi-kreatif-oklmBWJB4F.jpg Ridwan Kamil pamer lukisan di JMN. (Foto: Istimewa)

YOGYAKARTA – Sejumlah karya lukisan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dihadirkan di Jogja Museum Nasional (JMN), Rabu (1/12/2021). Dia menilai pameran ini merupakan awal dari sebuah semangat kebudayaan yang harus rutin dipupuk. Berbicara mengenai kreativitas, kata dia, kolaborasi dan interaksi sebagai faktor penting, agar tumbuh inspirasi.

Pameran lukisan karya Ridwan Kamil di Yogyakarta merupakan salah satu wujud kerja sama yang terjalin antara Pemerintah Provinsi Jabar dan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) untuk menumbuhkan kembali sektor pariwisata, kebudayaan, dan industri kreatif.

Pameran produk ekonomi kreatif bertajuk Jabar Motekar itu berlangsung selama sepekan mulai hari ini hingga 7 Desember 2021. Ridwan Kamil menghadiri sekaligus membuka pameran didampingi Gusti Kanjeng Ratu (G.K.R) Bendara. Hadir pula sang istri, Atalia Praratya Ridwan Kamil dan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar, Dedi Taufik.

Puluhan lukisan karya Ridwan Kamil yang memiliki ciri khas penuh corak warna dan abstrak itu menghiasi dinding gedung JMN.

Selain itu, ada pula kain batik beragam motif yang juga karya Ridwan Kamil berdampingan dengan produk kreatif asal Jabar lainnya, seperti jam tangan.

"Pada saat Covid-19 surut, kita bisa melakukan hal produktif seperti ini. Itu kebahagiaan lahir batin yang luar biasa. Saya mengucapkan terima kasih kepada Pemprov DIY yang sudah sangat aktif berkolaborasi Nah, tentunya juga kami tunggu di Bandung, rombongan seni kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta datang ke Bandung," ujarnya pria yang akrab disapa Kang Emiln itu.

Baca juga: Ditanya soal Pilpres 2024, Ridwan Kamil: Tidak Mungkin Independen, 2022 Saya Masuk Partai

"Kedua, tentunya kita berharap bahwa hubungan dua wilayah ini juga mengeratkan secara historis dan sosiologis antara budaya Jawa dan Sunda. Kita sudah berdamai dengan masa lalu, dibuktikan dengan hadirnya Jalan Pajajaran, Jalan Siliwangi di Yogyakarta, termasuk hadirnya Jalan Hayam Wuruk Majapahit dan sebagainya di wilayah Jabar," lanjut Ridwan Kamil.

Menurut Kang Emil, makin eratnya hubungan antarkedua daerah dan berdamai dengan sejarah bakal membawa dampak positif untuk generasi baru, sehingga Indonesia makin kaya dengan banyak hal.

Disinggung mengenai proses kreatif lukisan yang dipamerkan, Kang Emil mengatakan mayoritas karya lukisnya merupakan ekspresi perasaan dirinya saat menjalani hidup sebagai manusia, sebagai suami, ayah, dan pejabat publik.

"Inspirasinya kadang datang di saat saya lagi happy banget, ada juga yang datang ketika saya stress banget. Jadi, dua-duanya terekspresikan di dalam sebuah karya. Saya ini bukan pelukis, saya ini secara formal pendidikannya arsitek. Melukis itu saya belajar dari YouTube, jadi nggak ada pendidikan formal, lama-lama estetikanya terlatih kayak naik sepeda, goyang-goyang lama akhirnya memahami," kata Kang Emil.

Sementara itu, G.K.R Bendara menilai, pameran ini bisa menginspirasi masyarakat Yogyakarta dalam menjaga semangat berkolaborasi. Pasalnya, kata dia, dunia industri kreatif tak bisa hanya berjalan sendiri-sendiri.

"Karya Pak Gubernur Ridwan Kamil ini diharapkan bisa menginspirasi warga Yogyakarta yang dari segi seninya cukup besar untuk bisa berkolaborasi dengan ekraf dari Jabar. Tentunya, kolaborasi lintas provinsi ini bisa sangat meningkatkan daya saing, daya jual dari ekraf," kata G.K.R Bendara.

Kadisparbud Jabar Dedi Taufik menjelaskan bahwa Pemprov Jabar berkolaborasi dengan Pemprov DIY untuk memperkuat kepariwisataan dan kebudayaan. Komitmen kolaborasi kedua daerah tersebut terwujud dalam memorandum of understanding (MoU) yang ditandatangani kedua belah pihak beberapa waktu lalu.

"Kerja sama sudah dipayungi MoU, kolaborasi kita akan lakukan. Ini momentum untuk saling mempromosikan potensi dari masing-masing daerah," kata Dedi.

"Kita adakan juga promosi pariwisata. Pemasaran kita untuk lokal dulu, karena memang itu adalah peluang untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi di sektor pariwisata. Beberapa minggu lalu, kita menguatkan promosi membawa seller dan buyer dari Yogya untuk kunjungan wisata ke Jabar, dari Yogya juga sama," ujar Dedi melanjutkan.

Selain itu, Dedi pun mengatakan bahwa budaya menjadi pilar pertama kelembagaan. Sumber daya manusia (SDM) didorong untuk menyesuaikan diri dengan kondisi saat ini.

Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi DIY Dian Lakshmi menambahkan, kolaborasi menjadi faktor penting dalam membangkitkan kembali sektor pariwisata, ekraf, dan budaya.

MoU Pemprov Jabar dengan Pemprov DIY akan ditindaklanjuti melalui sejumlah perjanjian kerja sama.

"Karena MoU besar akan ditindaklanjuti dengan perjanjian kerja sama antarsektornya," kata Dian.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini