Membara Sejak 1971, Presiden Turkmenistan Berencana Tutup Gerbang Neraka Karakum

Rahman Asmardika, Okezone · Senin 10 Januari 2022 16:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 10 18 2530040 membara-sejak-1971-presiden-turkmenistan-berencana-tutup-gerbang-neraka-karakum-hZV2ZquRdc.jpg Gerbang Neraka Karakum. (Foto: Twitter)

ASHGABAT - Presiden Turkmenistan Gurbanguly Berdymuhamedov telah memerintahkan pemerintahnya untuk menemukan cara memadamkan kawah gas, yang tampak seperti pemandangan dari hari kiamat, yang telah terbakar di gurun Karakum selama 50 tahun terakhir.

Kawah yang terletak di dekat Desa Darvaza, sekira 270 km dari ibu kota Turkmenistan, Ashgabat, secara resmi disebut 'The Radiance of Karakum' atau ‘Cahaya Karakum’, tetapi penduduk setempat biasanya menyebutnya sebagai 'The Gates to Hell' atau ‘Gerbang ke Neraka’.

BACA JUGA: Melihat Gerbang Neraka yang Terbuka Sejak 1971

Lubang selebar 60 meter itu buatan manusia, terbentuk sebagai hasil dari runtuhnya tanah selama eksplorasi gas pada 1971. Lubang itu sengaja dibakar karena khawatir gas beracun dapat mengancam manusia dan satwa liar di daerah tersebut.

Diperkirakan akan terbakar dengan cepat, tetapi kawah itu entah bagaimana masih menyemburkan api hingga hari ini, memberikan fenomena yang menakutkan tetapi benar-benar indah.

'The Gates to Hell' telah menjadi salah satu landmark paling terkenal di negara Asia Tengah secara internasional. Namun, pariwisata belum benar-benar booming di Turkmenistan, yang dikunjungi oleh kurang dari 10.000 tamu asing setiap tahun.

BACA JUGA: Diisukan Meninggal, Presiden Turkmenistan Tayangkan Video Dirinya Putari "Gerbang Neraka"

Ini mungkin menjadi pertimbangan utama di balik keputusan untuk memadamkan api oleh Presiden Berdymuhamedov yang boros, yang suka ngerap, menerbangkan helikopter, melayang di mobil balap, dan suka memamerkan keterampilan menembaknya. Kegiatan ini telah bertemu dengan beberapa ejekan di luar negeri.

Selama pertemuan online dengan pemerintah pada hari Jumat, ia berpendapat bahwa negara itu kehilangan sumber daya alam yang berharga, yang dapat dijual ke luar negeri dan uangnya digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan warga Turkmenistan. Gas yang terbakar juga berbahaya bagi masyarakat dan lingkungan, tambah kepala negara.

Berdymuhamedov mengatakan kepada wakil PM yang bertanggung jawab atas industri minyak dan gas untuk mengatur diskusi dengan para ilmuwan, termasuk pakar asing, untuk mencari tahu bagaimana menangani api.

Namun, tidak jelas apakah ini akhirnya akan menutup 'Gerbang ke Neraka', karena presiden sebelumnya mengeluarkan perintah serupa pada 2010, tetapi tidak dapat dipenuhi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini