Share

Kebakaran Hebat di Banyuasin, Hancurkan Jembatan hingga Gedung Sarang Walet

Antara, · Minggu 03 April 2022 16:29 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 03 610 2572480 kebakaran-hebat-di-banyuasin-hancurkan-jembatan-hingga-gedung-sarang-walet-hnmUAMf7lt.jpg Foto: Antara

BANYUASIN - Kebakaran hebat melandan perumahan warga di Kampung Nelayan, Desa Sungsang 1, Kecamatan Banyuasin II, Banyuasin, Sumatera Selatan (Sumsel).

Camat Banyuasin II, Salinan, di Sungsang, mengatakan, pihaknya mencatat sekitar lebih dari 30 rumah warga di sana yang hancur terbakar hingga nyaris rata dengan tanah dalam kebakaran tersebut.

(Baca juga: Rumah Kontrakan Terbakar, Ayah dan Anak Ditemukan Tewas)

Pihak kecamatan dan warga juga mencatat beberapa infrastruktur seperti jembatan penghubung kecil, gedung sarang walet dan fasilitas umum lainnya juga mengalami kerusakan.

Salinan menjelaskan dalam laporannya, kebakaran tersebut diduga berasal dari kompor gas di salah satu tempat penjual makanan gorengan yang menyambar jerigen berisikan bahan bakar minyak (BBM), pada Sabtu petang sekitar pukul 18.45 WIB.

Warga yang melihat kejadian tersebut sempat berusaha memadamkan api di jerigen. Tapi nahasnya, jerigen tersebut terdorong hingga isi BBM nya tumpah ke jalan lalu api semakin membesar menyambar rumah warga lain.

"Kendati demikian informasi penyebab kebakaran tersebut belum dapat dipastikan lantaran masih diselidiki lebih lanjut oleh aparat Kepolisian Sektor (Polsek) Sungsang dan Polres Banyuasin," kata dia, Minggu (3/4/2022).

Kapolsek Sungsang Iptu Bambang Wiyono menambahkan, saat ini pihaknya masih menyelidiki penyebab kebakaran tersebut sekaligus tengah berupaya membantu masyarakat untuk membersihkan puing kebakaran bersama aparat TNI, perangkat desa dan kecamatan setempat.

Menurutnya, api kebakaran baru berhasil dipadamkan tiga jam dari awal kejadian atau sekitar pukul 21.00 WIB. Pemadaman tersebut dilakukan secara gotong royong bersama warga setempat berbekal peralatan sederhana.

Kejadian tersebut mengakibatkan sekitar 26 kepala keluarga (KK) kehilangan tempat tinggal yang sementara ini telah diungsikan ke posko penampungan ataupun ke rumah kerabat, sebanyak dua orang mengalami luka-luka mendapatkan perawatan medis dan mencatat nilai kerugian ditaksir mencapai Rp3,5 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini