Share

Tujuh Terdakwa Korupsi di Bali Dibebaskan, Kok Bisa?

Mohamad Chusna, Sindonews · Selasa 12 April 2022 19:27 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 12 244 2577926 tujuh-terdakwa-korupsi-di-bali-dibebaskan-kok-bisa-QlHcrRwCMF.jpg Ilustrasi. (Foto: Dok Okezone.com)

DENPASAR - Tujuh terdakwa kasus korupsi PNPM dibebaskan dalam sidang vonis di Pengadilan Tipikor Denpasar, Bali, Selasa (12/4/2022). Mereka tidak terbukti melakukan korupsi Rp1,9 miliar.

Ketujuh terdakwa yaitu I Wayan Sukarta, I Wayan Suwirta, Ni Nyoman Wiastuti, Ni Luh Suryani, I Made Gunarta, Ni Nengah Sutami, dan Ni Luh Ade Budiyanti.

"Menyatakan para terdakwa tidak terbukti bersalah sebagaimana dakwaan primer. Membebaskan para terdakwa dari tuntutan jaksa," kata ketua majelis hakim Heriyanti.

Dalam putusannya, hakim menyatakan terdakwa terbukti dalam dakwaan subsider, tapi bukan merupakan tindak pidana korupsi. Hakim juga meminta para terdakwa segera dibebaskan dari tahanan.

"Memulihkan nama baik dan martabat para terdakwa," ujar Heriyanti.

 Baca juga: Waduh! Kerabat Eks Sekda Buleleng Jadi Tersangka Korupsi dan TPPU

Sebelumnya, jaksa menuntut para terdakwa dengan hukuman lima tahun penjara dan pidana denda masing-masing sebesar Rp200 juta subsider enam bulan kurungan.

Dalam surat tuntutan jasa diungkapkan, para terdakwa selaku tim verifikasi diangkat berdasar SK Badan Kerja Sama Antar Desa (BKAD) Kecamatan Rendang tanggal 29 Februari 2016.

Para terdakwa mendapatkan upah setiap bulannya sebesar Rp500 ribu yang bersumber dari dana APBN. Namun, dalam menjalankan tugasnya, para terdakwa tidak memeriksa kelengkapan dokumen usulan pinjaman.

Para terdakwa juga tidak melakukan observasi kesesuaian proposal yang diajukan masing-masing kelompok SPP dengan fakta di lapangan.

Perbuatan para terdakwa tersebut memperkaya diri sendiri, orang lain, atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan negara sebesar Rp1,9 miliar.

Menanggapi vonis hakim, jaksa meminta waktu seminggu untuk berpikir mengajukan banding atau tidak.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini