Share

Demo 11 April di Makassar, 9 Orang Diamankan karena Positif Narkoba

Antara, · Rabu 13 April 2022 04:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 12 609 2578003 demo-11-april-di-makassar-9-orang-diamankan-karena-positif-narkoba-XLeDgpPSWq.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

MAKASSAR - Kepala Polisi Resor Kota Makassar, Kombes Budhi Haryanto menyebutkan sebanyak 64 orang diamankan, sembilan di antaranya dinyatakan positif narkoba saat pengamanan unjuk rasa pada Senin 11 April 2022 yang berlangsung ricuh, di Makassar, Sulawesi Selatan.

"Ada 64 orang yang diamankan saat terjadinya aksi kemarin. Hasil pemeriksaannya ada sembilan orang positif Sabu," ujar Budhi kepada wartawan, Selasa (12/4/2022).

Sembilan orang tersebut, kata Kapolres, setelah dilakukan pemeriksaan urine, hasilnya positif zat amphetamine, sehingga akan diproses lebih lanjut untuk pengembangan. Selain itu, ada tiga orang pengunjuk rasa diamankan karena membawa senjata tajam.

 BACA JUGA:Polisi Pulangkan 206 Pelajar yang Diamankan Sebelum Demo 11 April

"Mereka yang positif sabu serta yang membawa senjata tajam, akan dilanjutkan (proses hukum) dan kita kembangkan," katanya menegaskan.

Jumlah pengunjuk rasa yang diamankan tersebut tersebar di beberapa titik bentrokan seperti di bawah jembatan layang, sekitar wilayah kampus Universitas Muslim Indonesia (UMI) Jalan Urip Sumoharjo, kampus Universitas Negeri Makassar, Jalan Andi Pangeran Pettarani dan kampus Unismuh Jalan Sultan Alauddin.

 BACA JUGA:Demo Mahasiswa 11 April di Jakarta Sisakan 4,59 Ton Sampah!

Sebelumnya, Kapolda Sulsel Irjen Pol Nana Sudjana menyebutkan, jumlah massa yang turun dalam aksi itu diperkirakan 2.000-an orang. Diduga ada kelompok penyusup ikut serta dalam aksi sehingga menyebabkan kericuhan hingga terjadi bentrokan.

Kericuhan itu dipicu oknum kelompok tertentu sengaja melempar batu ke arah pagar serta ke dalam kantor DPRD Sulsel untuk memprovokasi massa. Polisi telah memperingatkan melalui pengeras suara dengan cara persuasif, namun tidak digubris dan berusaha mendobrak pagar kantor dewan setempat.

"Mereka ini sudah kita peringatkan (mahasiswa) untuk menghentikan pelemparan, karena akan merusak apalagi kantor pemerintah dan juga dewan, tapi tidak digubris," ucapnya kepada wartawan Senin (11/4) malam.

"Mau tidak mau kita lakukan pendorongan, tetapi kita sampaikan persuasif, namun mereka tidak mendengarkan. Terpaksa kita gunakan gas air mata," ujarnya menambahkan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini