Share

Arus Mudik 2022 di Kabupaten Malang, 2 Hal Ini Jadi Perhatian

Avirista Midaada, Okezone · Jum'at 15 April 2022 04:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 15 519 2579384 arus-mudik-2022-di-kabupaten-malang-2-hal-ini-jadi-perhatian-jjiqRriFxj.jpg Rakor Forkopimda Malang bahas persiapan mudik 2022. (MNC Portal/Avirista Midaada)

MALANG - Kemacetan lalu lintas dan capaian vaksinasi Covid-19 bagi lansia menjadi perhatian Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda Kabupaten Malang. Pasalnya mudik lebaran 2022 ini menjadi mudik pertama yang diizinkan pemerintah pusat selama tiga tahun terakhir sejak pandemi Covid-19 melanda.

Apalagi berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya sejumlah titik di Kabupaten Malang kerap kali menjadi titik kemacetan. Hal inilah yang membuat jajaran Forkopimda Kabupaten Malang melakukan rapat koordinasi (Rakor) membahas penanganan arus mudik dan arus balik di wilayah Kabupaten Malang.

Tampak Wakil Bupati (Wabup) Malang Didik Gatot Subroto, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat, Kasdim 0818 Malang-Batu, Mayor Joko Istianto memimpin langsung rakor yang dilaksanakan di Mapolres Malang, Kepanjen.

Ferli menyampaikan, pihaknya memberikan perhatian khusus untuk pengamanan jalannya mudik dengan dengan mengadakan Operasi Ketupat Semeru 2022. Operasi ini difokuskan pada pendirian pos pelayanan, pos pengamanan, dan pos terpadu.

"Kami telah memetakan lokasi rawan macet maupun rawan laka lantas. Karena diprediksi jumlah pemudik akan meningkat hingga sekitar 85 juta pemudik, dengan tujuan Jabar, Jateng dan Jatim," ujar AKBP Ferli Hidayat kepada MPI, pada Kamis (14/4/2022) malam.

Menurutnya, sesuai prediksi akan ada peningkatan arus lalu lintas kendaraan selama masa mudik dan arus balik, sebab sudah dua tahun sebelumnya kebijakan mudik dilarang.

"Sehingga dengan kebijakan pemerintah yang memperbolehkan mudik, sudah pasti akan dimanfaatkan oleh masyarakat," ucap dia.

Mengantisipasi hal tersebut, pihaknya telah membuat skenario pendirian pos pengamanan dan pelayanan di titik-titik yang dianggap rawan kemacetan dan kepadatan lalu lintas di Kabupaten Malang. Di pos tersebut nantinya disiagakan personel gabungan dari TNI Polri, Satpol PP, dinas perhubungan, tenaga kesehatan, dan Pam Swakarsa.

"Kami siap mengamankan dan mengawal arus mudik maupun arus balik bagi masyarakat yang akan menuju atau dari Kabupaten Malang," terangnya.

Selanjutnya dalam mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 dalam mudik lebaran kali ini, Forkopimda Kabupaten Malang juga telah sepakat mempercepat capaian vaksinasi khususnya lansia.

"Orang tua ataupun sanak saudara tertua akan menjadi salah satu sasaran berkunjung di saat lebaran nanti. Orang tua yang memasuki masa lansia adalah kelompok rentan dengan dampak fatalitas paparan Covid-19. Untuk itu salah satu langkah antisipasi kita yaitu dengan menggenjot vaksinasi lansia di Kabupaten Malang," terangnya.

Di sisi lain, Wakil Bupati Malang Didik Gatot Subroto menyatakan dukungan penuh atas program Bapak Kapolri untuk mengamankan mudik lebaran 2022 ini. Menurutnya, Pemkab Malang telah bersiap mendukung dengan mengerahkan personel dari dinas kesehatan (Dinkes), dinas perhubungan (Dishub), dan Satpol PP demi mengamankan jalannya arus mudik dan arus balik lebaran 2022.

"Kami akan dukung penuh kegiatan pengamanan di saat mudik lebaran nanti. Kami juga akan mensupport personel dari Dinkes, Dishub dan Satpol PP dari Kabupaten Malang," urai Didik.

Selain jalur mudik, tempat-tempat wisata menjadi perhatian Wabup Malang, sebab biasanya tempat tempat ini kerap kali dijadikan tujuan wisata selama libur lebaran. Karena itu, dirinya mengaku bakal menerjunkan personel dari BPBD Kabupaten Malang.

"Nanti BPBD akan kolaborasi dengan Polres dan Kodim untuk mengawasi protokol kesehatan bagi para pengunjung," tuturnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini