Share

Letusan Gunung Api Tonga Paling Ganas dalam 140 Tahun, Sama Kuat dengan Gunung Krakatau

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 13 Mei 2022 10:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 13 18 2593486 letusan-gunung-berapi-tonga-paling-ganas-dalam-140-tahun-sama-kuat-dengan-gunung-krakatau-7erk4HoaV3.jpg Erupsi Gunung Tonga sama kuatnya dengan letusan Gunung Krakatau (Foto: Stuff.co.nz)

TONGA - Letusan gunung berapi di sebuah pulau dekat Tonga pada Januari lalu sama kuatnya dengan letusan Gunung Krakatau tahun 1883 di Indonesia, salah satu peristiwa gunung berapi paling mematikan dan paling merusak yang pernah tercatat.

Para ilmuwan telah mulai mengumpulkan apa yang terjadi selama letusan yang terjadi pada 15 Januari di gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Ha'apai sekitar 65 kilometer (40 mil) utara ibukota Tonga yang menewaskan sedikitnya tiga orang. Letusan tersebut telah menentang penjelasan yang mudah dan menjungkirbalikkan pemahaman para ilmuwan tentang jenis gunung berapi ini.

Letusan gunung berapi mengirimkan gelombang tekanan yang jarang diamati di seluruh dunia selama enam hari dan melepaskan jenis gelombang tsunami yang tidak terduga, menurut dua studi baru yang diterbitkan pada hari Kamis di jurnal Science. Gumpalan besar gas, uap air, dan debu juga menciptakan angin berkekuatan badai di luar angkasa, kata NASA dalam studi terpisah yang diterbitkan minggu ini.

Baca juga: Erupsi Gunung Berapi Tonga Picu Tsunami 15 Meter, Luluh Lantakkan 3 Pulau 

Data awal setelah ledakan menunjukkan bahwa itu adalah yang terbesar sejak letusan Gunung Pinatubo tahun 1991 di Filipina, tetapi studi Sains, yang melibatkan 76 ilmuwan di 17 negara, telah menyarankan bahwa gelombang tekanan yang dilepaskannya serupa dengan yang dihasilkan oleh letusan Krakatau tahun 1883 yang dahsyat dan 10 kali lebih besar dari letusan Gunung St. Helens tahun 1980 di Skamania County, Washington.

Baca juga: Erupsi Gunung Tonga Capai Setengah Jalan ke Luar Angkasa, 55 Km di Atas Permukaan Bumi

“Letusan Tonga adalah luar biasa energik," tulis para peneliti studi Science. Mereka mengungkapkan, gelombang tekanan atmosfer frekuensi rendah, yang disebut gelombang Lamb, terdeteksi setelah letusan mengelilingi planet dalam satu arah empat kali dan ke arah yang berlawanan tiga kali.

Fenomena yang relatif jarang terjadi, gelombang Lamb ini merambat dengan kecepatan suara. Penulis studi Quentin Brissaud, ahli geofisika di Norwegian Seismic Array di Oslo mengatakan gelombang Lamb tidak dapat dideteksi oleh manusia dan lebih lambat dari gelombang kejut, seperti yang kadang-kadang digambarkan secara keliru. Gelombang Lamb juga diamati selama Perang Dingin setelah uji coba nuklir di atmosfer.

"Ini cukup langka. Jadi gelombang ini benar-benar terkait dengan perpindahan volume udara yang besar. Dan mereka sebagian besar menyebar di sepanjang permukaan bumi," kata rekan penulis Jelle Assink, ahli geofisika senior di departemen seismologi dan akustik di Institut Meteorologi Kerajaan Belanda.

Bergerak melintasi permukaan beberapa samudera dan lautan, gelombang Lamb dari ledakan itu menciptakan gelombang tsunami yang menyebar dengan cepat.

Tsunami tradisional biasanya dikaitkan dengan perubahan mendadak di dasar laut seperti saat gempa bumi. Yang terpenting, apa yang disebut meteotsunami ini berjalan jauh lebih cepat daripada tsunami tradisional, tiba dua jam lebih awal dari yang diperkirakan, dan berlangsung lebih lama, yang dapat berimplikasi pada sistem peringatan dini.

Rekan penulis Silvio De Angelis, profesor geofisika gunung berapi di departemen ilmu Bumi, laut dan ekologi di Universitas Liverpool di Inggris mengatakan, karena gelombang tekanan atmosfer menghasilkan hal itu, gelombang pasang tampaknya "melompati benua," dengan tsunami yang tercatat dari Pasifik ke Atlantik, kata

Penelitian tersebut juga mengungkapkan bahwa suara yang terdengar dari letusan terdeteksi lebih dari 10.000 kilometer (6.000 mil) dari sumbernya di Alaska, yang terdengar sebagai serangkaian ledakan. Studi tersebut menyatakan letusan Krakatau tahun 1883 terdengar sejauh 4.800 kilometer (2.980 mil), meskipun dilaporkan kurang sistematis dibandingkan letusan Tonga.

Para peneliti mengatakan lebih banyak data diperlukan untuk memahami mekanisme letusan.

Diperkirakan bahwa salah satu alasan ledakan energik seperti itu -- menciptakan awan payung setinggi 30 kilometer (sekitar 19 mil) dan gumpalan setinggi sekitar 58 kilometer (36 mil) -- adalah karena "magma panas dan bermuatan gas masuk ke kontak dengan (air laut) sangat cepat," kata De Angelis melalui email. "Perpindahan panas yang cepat antara magma panas dan air dingin menyebabkan ledakan dahsyat yang mampu mengoyak magma."

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini