Share

Halangi Polisi Ungkap Kasus Narkoba, 3 Warga Ditangkap

Antara, · Sabtu 14 Mei 2022 00:29 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 13 512 2593908 halangi-polisi-ungkap-kasus-narkoba-3-warga-ditangkap-hdP1E8okj0.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

JEPARA - Kepolisian Resor Jepara, Jawa Tengah, menangkap tiga warga Desa Karanggondang, Kecamatan Mlonggo, Kabupaten Jepara, karena dianggap melawan petugas saat melakukan pengembangan kasus peredaran narkoba yang melibatkan warga setempat.

"Ketiga orang yang ditangkap tersebut berinisial M (50), AN (22), dan AM (18), semuanya warga Desa Karanggondang," kata Kasat Reskrim Polres Jepara AKP M. Fahrur Rozi di Jepara, Jumat (13/5/2022).

Ia mengungkapkan, ketiganya ditetapkan sebagai tersangka, sedangkan seorang tersangka berinisial DT (24) yang juga warga Desa Karanggondang ditetapkan masuk daftar pencarian orang (DPO).

 BACA JUGA:Muncul Bisnis Narkoba dan Teman Kencan Tante Susi di Sidang Suap Eks Pejabat Pajak

Adapun kronologi kejadiannya, pada 6 Mei 2022 petugas Polres Jepara melakukan penyelidikan terhadap pengedar narkoba bernama Suyadi yang ditangkap beserta barang bukti di rumahnya di Desa Karanggondang.

Pelaku saat dibawa ke rumahnya untuk mencari barang bukti lain yang dibuang, petugas lain melakukan penggeledahan di dalam rumah malah mendapat perlawanan dari keluarga pelaku yang saat ini ditetapkan tersangka.

 BACA JUGA:Kadiv Propam Kirim 136 Anggota Terlibat Penyalahgunaan Narkoba ke Brimob

Salah seorang pelaku berinisial DT yang merupakan adik tersangka kasus narkoba, merebut telepon pelaku yang diamankan petugas. Dia juga melakukan tindakan perusakan kendaraan dan kekerasan terhadap petugas hingga menyebabkan luka-luka.

"Di dalam rumah juga terjadi keributan dan pelaku narkoba memanfaatkan situasi tersebut untuk melarikan diri," ujarnya.

Atas kondisi tersebut, petugas meminta dukungan dari Polsek Mlonggo dan Polres Jepara sehingga akhirnya situasi dapat teratasi. Petugas mengamankan para tersangka yang merupakan keluarga pelaku kasus narkoba beserta sejumlah barang bukti untuk proses lebih lanjut.

Para pelaku diancam dengan Pasal 214 KUHP atau Pasal 213 KUHP jo Pasal 211 KUHP jo Pasal 212 KUHP dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini