Share

Putin Peringatkan Finlandia Gabung dengan NATO Akan Jadi Kesalahan

Susi Susanti, Okezone · Minggu 15 Mei 2022 11:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 15 18 2594449 putin-peringatkan-finlandia-gabung-dengan-nato-akan-jadi-kesalahan-gZI860Zxra.jpg Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Finlandia Sauli Niinisto (Foto: AP)

RUSIA - Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperingatkan mitranya dari Finlandia bahwa bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan meninggalkan status netral Finlandia akan menjadi "kesalahan".

Dia memberi tahu Presiden Finlandia Sauli Niinistö bahwa tidak ada ancaman bagi keamanan Finlandia.

Hal itu terungkap selama panggilan telepon yang dilakukan Presiden Finlandia, menjelang permintaan resmi yang diharapkan segera diumumkan oleh Finlandia.

Setelah panggilan telepon antara Niinistö dan Putin pada Sabtu (14/5/2022), Kremlin mengatakan pemimpin Rusia itu telah menekankan berakhirnya kebijakan tradisional netralitas militer akan menjadi kesalahan karena tidak ada ancaman terhadap keamanan Finlandia.

Baca juga: Finlandia Bergabung ke NATO, Rusia Ancam Akan Balas Dendam

"Perubahan dalam orientasi politik negara seperti itu dapat berdampak negatif pada hubungan Rusia-Finlandia yang dikembangkan selama bertahun-tahun dalam semangat bertetangga yang baik dan kerja sama antara mitra,” terang Kremlin.

Baca juga: Erdogan Katakan Turki Tidak Mendukung Finlandia-Swedia Bergabung dengan NATO

Niinistö mengatakan dia telah memberi tahu Putin bagaimana langkah Rusia baru-baru ini, bersama dengan invasi ke Ukraina, "telah mengubah lingkungan keamanan Finlandia".

"Pembicaraan itu langsung dan lugas dan dilakukan tanpa kejengkelan. Menghindari ketegangan dianggap penting," katanya.

Putin tidak membuat ancaman khusus pembalasan atas langkah Finlandia, tetapi kementerian luar negeri Rusia telah mengindikasikan akan ada pembalasan.

Keputusan Rusia untuk menangguhkan pasokan listrik ke Finlandia dilihat sebagai tanda awal pembalasan itu.

Namun dalam pernyataannya, pemasok energi Rusia RAO Nordic menyebutkan masalah pembayaran.

Eksekutif jaringan nasional Finlandia Reima Paivinen mengatakan kepada BBC bahwa penangguhan Rusia tidak menimbulkan masalah.

Dia mengatakan impor Rusia menyumbang sekitar 10% dari pasokan nasional, menambahkan bahwa mereka dapat diganti dari sumber alternatif.

Diketahui, Finlandia berbagi perbatasan 1.300 km (810 mil) dengan Rusia. Sampai sekarang, ia tetap berada di luar NATO untuk menghindari permusuhan dengan tetangga timurnya.

Kemungkinan batu sandungan bagi keanggotaan NATO di Swedia dan Finlandia adalah Turki, setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan menuduh kedua negara menyembunyikan "organisasi teroris" dan mengatakan dia tidak mendukung permohonan mereka.

Itu dilihat sebagai referensi ke Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang dianggap Turki sebagai organisasi teroris. Selama beberapa dekade PKK telah berjuang dengan Turki untuk tanah air Kurdi.

Turki juga keberatan dengan milisi Kurdi Suriah yang disebut Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang mereka katakan merupakan perpanjangan dari PKK - meskipun mereka telah bersekutu dengan AS dalam perang melawan apa yang disebut Negara Islam.

Selain Finlandia, Swedia juga telah menunjukkan niatnya untuk bergabung dengan aliansi Barat, menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Baik Swedia dan Finlandia memiliki komunitas Kurdi, dan dalam kasus Swedia beberapa anggota parlemen berasal dari Kurdi. Presiden Erdogan tidak memberikan bukti apa pun bahwa komunitas-komunitas ini memiliki hubungan dengan PKK.

Para menteri luar negeri dari Swedia, Turki dan Finlandia bertemu untuk mencoba mengatasi perbedaan mereka.

Menjelang pembicaraan, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menggemakan komentar presidennya tetapi mengisyaratkan kesediaan untuk berbicara.

"Sebagian besar orang Turki menentang keanggotaan negara-negara yang mendukung organisasi teroris PKK ... tetapi ini adalah masalah yang perlu kita bicarakan tentu saja dengan sekutu NATO kita serta negara-negara ini," terangnya, dikutip AFP.

NATO, aliansi militer Barat, didirikan sebagian untuk menangkal ancaman dari Uni Soviet pada tahun 1949.

Putin telah menyebutkan niat Ukraina untuk bergabung dengan aliansi sebagai salah satu alasan untuk invasi tetangganya.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini