Share

Pria Ini mendekam 21 Tahun di Penjara Atas Pembunuhan Orang yang Ternyata Masih Hidup

Rahman Asmardika, Okezone · Senin 16 Mei 2022 12:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 16 18 2594869 pria-ini-mendekam-21-tahun-di-penjara-atas-pembunuhan-orang-yang-ternyata-masih-hidup-1mcgxpSBdt.jpg Ilustrasi. (Foto: Okezone)

SEORANG pria di Meksiko mendekam di penjara selama lebih dari 21 tahun karena atas tuduhan pembunuhan seorang pria yang diduga masih hidup dan sehat.

Manuel Germán Ramírez Valdovinos dulu bekerja sebagai guru musik di sebuah sekolah di Kota Texapan, di Negara Bagian Mexico. Pada 26 Mei 2000, dia baru saja pulang kerja dan sedang merayakan ulang tahun satu bulan putranya bersama istrinya, ketika sebuah komando dari delapan polisi pengadilan menyerbu ke rumahnya, memukulinya, memborgolnya dan memasukkannya ke belakang mobil tanpa plat nomor.

Dia ditangkap tanpa surat perintah dan dibawa ke kantor polisi setempat di mana tangannya digantung dengan rantai logam, disiksa dengan sengatan listrik dan dituduh membunuh orang yang hampir tidak dikenalnya. Manuel baru berusia 22 tahun saat itu.

Mendengar tuduhan petugas polisi, Manuel terkejut. Dia mengenal tersangka korban, Manuel Martínez Elizalde, karena dia telah memberinya bantuan dengan masalah uang sebelumnya, karena keluarganya “tidak punya apa-apa untuk dimakan”. Tapi dia tidak pernah berdebat dengannya, apalagi alasan untuk membunuhnya.

Hal-hal menjadi lebih aneh ketika dia melihat ayah Elizalde di kantor polisi, dan kemudian mendengarnya memberi tahu polisi "tidak, bukan yang ini, dia putra temanku dan dia akan membuat masalah bagiku". Petugas yang bertanggung jawab menjawab, “Lihat, Anda meminta tiga bajingan dan ini dia. Sekarang semuanya sudah diatur dengan Kejaksaan”.

Manuel mengklaim bahwa ayah Elizalde menjanjikan agen yang menangkapnya hadiah USD150.000 untuk partisipasi mereka dalam apa yang ternyata menjadi skema yang sangat kejam. Dia kemudian mengetahui bahwa keluarga Manuel MartĂ­nez Elizalde mengklaim polis asuransi jiwa senilai USD1 juta setelah dugaan kematiannya, tapi korban pembunuhan itu tidak pernah benar-benar mati.

Faktanya, baik Valdovinos dan istrinya Esther mengklaim bahwa itu adalah fakta yang diketahui bahwa Elizalde pindah ke Amerika Serikat (AS) di mana ia menggunakan operasi plastik untuk mengubah penampilan fisiknya. Dia telah tinggal di sana sejak itu, dengan nama yang berbeda, tetapi secara teratur mengunjungi ayahnya di vila yang dia bangun dengan uang asuransi jiwa.

Diwartakan Oddity Central, bukti terhadap Manuel Germán Ramírez Valdovinos 'adalah lelucon lengkap. Mayat Manuel Martínez Elizalde yang diduga memiliki warna kulit yang berbeda, jauh lebih pendek dan tidak memiliki bekas luka yang khas dari korban yang diduga.

Tapi jaksa tidak memperdulikan semua itu.

Mereka menghukumnya karena pembunuhan dan menghukumnya 43 tahun penjara. Valdovinos telah menghabiskan 21 tahun terakhir di berbagai penjara di sekitar Meksiko hingga akhirnya dibebaskan pada 2021.

Manuel German Ramirez Valdovinos dipenjara selama 21 tahun atas tuduhan pembunuhan, yang tak pernah dia lakukan. (Foto: Oddity Central)

Selama berada di penjara Manuel dan istrinya telah mengirim surat kepada semua hakim, pimpinan pengadilan, dan gubernur di Meksiko, tetapi mereka belum menerima tanggapan. Pada 2015, Manuel bahkan mengajukan banding ke Presiden Peña Nieto, meminta penyelidikan atas ketidakberesan yang jelas dalam kasusnya, tetapi tidak berhasil.

Setelah menghabiskan semua pilihan hukum di Meksiko, Manuel Germán Ramírez Valdovinos menghubungi Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika, yang mengakui kasusnya, menyelidikinya dan baru-baru ini memutuskan untuk melindunginya di bawah Protokol Istanbul, pedoman internasional pertama untuk dokumentasi penyiksaan dan konsekuensinya. Secara teoritis, Valdovinos harus dibebaskan setelah rekomendasi pengadilan dibuat untuk negara bagian Meksiko.

Selain pembebasan korban, juga harus ada sanksi terhadap mereka yang terlibat dalam proses pidana serta petugas yang menyiksanya untuk membuatnya mengaku, yang tidak pernah dia lakukan.

Para petugas memiliki semua fakta tetapi sama sekali tidak melakukan apa pun untuk mencegah atau membatalkan ketidakadilan dan penyiksaan yang telah dialami Valdovinos sehingga dia dan keluarganya begitu lama juga harus menderita.

"Terbukti bahwa orang yang diduga dibunuh suami saya masih hidup, mereka menuduhnya melakukan sesuatu yang tidak masuk akal," kata Esther Valdovinos kepada wartawan, menuntut keadilan.

Meski kini telah menghirup udara bebas, Manuel tidak pernah dinyatakan tidak bersalah. Pembebasannya pada Juli 2021 hanya berkaitan dengan pengurangan masa hukuman, meski faktanya dia tidak pernah membunuh siapapun.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini