Share

Finlandia dan Swedia Resmi Mendaftarkan Diri Jadi Anggota NATO

Susi Susanti, Okezone · Rabu 18 Mei 2022 17:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 18 18 2596233 finlandia-dan-swedia-resmi-mendaftarkan-diri-jadi-anggota-nato-zzunZxseZ7.jpg Sekjen NATO Jens Stoltenberg memperlihatkan aplikasi Finlandia dan Swedia yang akan bergabung dengan NATO (Foto: EPA-EFE)

SWEDIA - Sekretaris Jenderal Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Jens Stoltenberg mengatakan bahwa Finlandia dan Swedia telah secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan aliansi militer terbesar di dunia, sebuah langkah yang didorong oleh masalah keamanan atas perang Rusia di Ukraina.

“Saya menyambut hangat permintaan Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO. Anda adalah mitra terdekat kami,” kata Stoltenberg kepada wartawan pada Rabu (18/5/2022) setelah menerima surat lamaran mereka dari duta besar kedua negara Nordik.

“Ini adalah momen bersejarah, yang harus kita rebut,” lanjutnya di markas NATO di Brussels.

Setelah bersikap netral selama Perang Dingin, keputusan kedua negara untuk bergabung dengan aliansi adalah salah satu perubahan paling signifikan dalam arsitektur keamanan Eropa dalam beberapa dekade.

Baca juga: Putin: Swedia dan Finlandia Bergabung ke NATO Bukan Ancaman Langsung Bagi Rusia

Saat ini aplikasi harus ditimbang oleh 30 negara anggota. Proses itu diperkirakan memakan waktu sekitar dua minggu, meskipun Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menyatakan keberatan tentang bergabungnya Finlandia dan Swedia.

Baca juga: Finlandia Gabung dengan NATO, Putin Peringatkan Akan Jadi Kesalahan 

Jika keberatannya diatasi, dan pembicaraan aksesi berjalan seperti yang diharapkan, keduanya bisa menjadi anggota dalam beberapa bulan. Prosesnya biasanya memakan waktu delapan hingga 12 bulan, tetapi NATO ingin bergerak cepat mengingat ancaman dari Rusia yang menggantung di negara-negara Nordik.

Seperti Kanada yang mengatakan bahwa mereka mengharapkan untuk meratifikasi protokol aksesi mereka hanya dalam beberapa hari.

Beberapa sekutu NATO, terutama Inggris, telah menawarkan jaminan keamanan ke Finlandia dan Swedia selama periode aplikasi sebelum mereka dicakup oleh pakta pertahanan bersama aliansi.

“Selama beberapa hari terakhir, kami telah melihat banyak pernyataan oleh sekutu yang berkomitmen pada keamanan Finlandia dan Swedia. NATO sudah waspada di wilayah Laut Baltik dan NATO dan pasukan sekutu akan terus beradaptasi seperlunya,” ujarnya.

Stoltenberg juga mengatakan sekutu NATO "bertekad untuk bekerja melalui semua masalah dan mencapai kesimpulan yang cepat".

“Semua sekutu sepakat tentang pentingnya perluasan NATO. Kita semua sepakat bahwa kita harus berdiri bersama,” katanya.

James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari Brussels, integrasi Finlandia dan Swedia ke dalam NATO harus langsung dari sudut pandang militer.

“Kedua negara itu bertugas bersama NATO di Balkan dan Afghanistan dan memiliki militer modern,” terangnya.

“Mereka mengatakan peralatan militer mereka dapat dioperasikan dengan sistem NATO,” ungkapnya.

Opini publik di Finlandia dan Swedia telah bergeser secara besar-besaran ke arah keanggotaan sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari lalu.

Namun, tawaran bersejarah kedua negara untuk menjadi anggota NATO menemui jalan buntu setelah Erdogan mengambil sikap keras terhadap ekspansi Nordik.

Erdogan mengatakan pada Senin (16/5/2022) bahwa delegasi Swedia dan Finlandia “tidak perlu repot” melakukan perjalanan ke Ankara setelah Stockholm mengumumkan kedua negara akan mengirim pejabat untuk mencoba mengubah sikap Turki.

Ankara menyalahkan Swedia dan, pada tingkat lebih rendah, Finlandia karena mendukung kelompok-kelompok yang dianggap "teroris" oleh pemerintah Turki. Swedia juga telah menerapkan sanksi senjata terhadap Turki sejak Turki melakukan operasi lintas batas ke Suriah pada 2019.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, yang sedang dalam perjalanan ke Amerika Serikat, dijadwalkan membahas keanggotaan NATO di negara-negara Nordik dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken pada Rabu (18/5/2022).

Keputusan untuk mencari tempat di bawah payung NATO merupakan kemunduran bagi Moskow, dengan perang di Ukraina memicu perluasan aliansi di perbatasan Rusia yang perlu dicegah dengan senjata.

Sejauh ini, tanggapan Moskow telah dibungkam secara tak terduga, setelah sebelumnya memperingatkan langkah-langkah yang bersifat “teknis militer” dan bahwa negara tersebut dapat menggunakan senjata nuklir di eksklave Eropa Kaliningrad jika negara-negara tersebut bergabung.

Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Senin (16/5/2022) bahwa keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia tidak menimbulkan ancaman bagi Rusia, tetapi memperingatkan bahwa Moskow akan menanggapi jika aliansi Barat meningkatkan infrastruktur militer di anggota Nordik yang baru.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini