Share

Perang Selama 80 Hari di Mariupol Ukraina, Apa yang Tersisa?

Susi Susanti, Okezone · Rabu 18 Mei 2022 19:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 18 18 2596305 perang-selama-80-hari-di-mariupol-ukraina-apa-yang-tersisa-7YvXxWVh1F.jpg Perang di Mariupol Ukraina (Foto: Reuters)

UKRAINA - Setelah hampir tiga bulan serangan tanpa henti, Mariupol telah tumbang. Militer Ukraina mengatakan misi tempurnya di pelabuhan yang terkepung telah berakhir. Serangan Rusia di Mariupol telah melambangkan kebrutalan yang ganas dan kerasnya perlawanan Ukraina.

Pada Rabu (23/2/2022) Februari lalu, Ivan Stanislavsky meninggalkan tas kameranya di kantor. Dia sedang dalam perjalanan untuk melihat tata letak buku barunya tentang mural era Soviet Mariupol di rumah seorang rekan, dan tidak ingin membawa perlengkapan. Dia selalu bisa mengambilnya keesokan harinya.

Tetapi pada Kamis (24/2/2022), saat dia berdiri di jalan di luar kantornya yang terkunci dan sepi, dia bisa mendengar suara gemuruh dari timur. Kota itu penuh dengan api.

Saat konflik meningkat, dan tembakan terdengar di barat juga, Ivan memindahkan kasurnya ke aula. Dia menumpuk banyak koleksi buku seni - termasuk Ensiklopedia Musik Rock Ukraina - di jendela apartemennya di distrik Primorsky.

Baca juga: Putin Klaim Kemenangan di Mariupol, AS Sebut Disinformasi

"Katakanlah itu bukan pemborosan perpustakaan," kata fotografer, 36, yang juga seorang petugas pers di klub sepak bola liga utama Ukraina FC Mariupol.

Di seberang kota di lingkungan Kalmiusky, pengusaha Yevhen juga mengambil tindakan pencegahan. Pria berusia 47 tahun itu telah menyuruh keluarganya untuk berkemas sehingga mereka bisa melarikan diri dari kota. Namun sekembalinya dari kantor, ia tidak menemukan pengepakan yang dilakukan. Keluarganya menolak untuk pergi.

Baca juga: Ratusan Tentara Ukraina di Mariupol Menyerah Kepada Rusia

Di sebuah apartemen di blok yang sama, ahli metalurgi dari pabrik baja terdekat, Nataliia, 43, dan Andrii, 41, sudah mengiris dua roti terakhir yang bisa mereka beli, membiarkannya mengering sehingga mereka bisa memakannya sepotong demi sepotong. selama berminggu-minggu ke depan.

Volodymyr, seorang paramedis berusia 52 tahun di Kalmiusky, juga berada di dapurnya, mencoba menyerap berita itu. Ketika laporan masuk tentang orang-orang Rusia yang berbaris melalui desa Chonhar - di jalan strategis dari Krimea ke barat - dia tersedak. Ini adalah serangan terkoordinasi, dia menyadari.

Petugas ambulans sedang menelepon. Dia menginstruksikan Volodymyr untuk mengabaikan panggilan rutin. "Temukan yang terluka", katanya.

Lulusan teknik berusia dua puluh dua tahun, Mariia, mengira ledakan pertama yang dia dengar hanyalah badai. Kemudian dia mendengar sebentar.

"Kami tidak tahu harus berbuat apa," kata Mariia, yang tinggal di Primorsky.

"Saya tidak punya waktu untuk memikirkan masa depan saya, rencana saya. Saya harus memikirkan apa yang akan saya makan dan minum... [Dan] apa yang harus dilakukan dengan kucing-kucing itu,” lanjutnya.

Tiba-tiba terpikir olehnya mengapa, dalam beberapa hari terakhir, tentara muncul di toko cat tempat dia bekerja, meminta untuk membeli pita biru dan kuning. Mereka membutuhkannya untuk menandai seragam mereka.

Empat hari memasuki perang, dengan pertempuran yang semakin dekat, Ivan dan istrinya mencari perlindungan di ruang bawah tanah di bawah supermarket lokalnya. Ini menawarkan perlindungan yang baik, dan Ivan menemukan bahwa peredam suara menumpulkan rasa kecemasannya yang meningkat.

Mereka harus berjuang memenuhi kebutuhan untuk kehidupan sehari-hari.

"Kami hidup seperti orang primitif," katanya kepada BBC dari Lviv, tempat dia sekarang melarikan diri.

"Kami mematahkan pohon, membuat api, memasak makanan dengan api. Saya bahkan mendengar orang makan merpati,” ujarnya.

Dia menyaksikan ketertiban berangsur-angsur rusak di sekelilingnya. Dia membuat buku harian yang jelas, kemudian diterbitkan secara online.

"Zaman Batu telah tiba," katanya.

Dia menyaksikan sesama warga Ukraina menyerbu toko-toko yang ditinggalkan, membawa segala sesuatu mulai dari komputer dan lemari es hingga pakaian renang dan pakaian dalam.

Suatu malam seorang wanita mabuk menyela sesi gosip malam di ruang bawah tanah. "Manjakan dirimu," katanya, saat senter menunjukkan sebotol Merlot California, yang diambil dari Wines of the World di dekat Italiiska Street.

Setelah beberapa saat, setiap hari menjadi "misi tempur". Selama beberapa minggu yang singkat, Mariupol berantakan. Militer Rusia mengepung kota, menyerang pasokan listrik dan air. Sebuah serangan udara Rusia menghantam rumah sakit bersalin pada 9 Maret, dan sebuah pesawat mengebom teaternya - yang ditandai dengan jelas sebagai tempat perlindungan sipil - seminggu kemudian.

Meskipun perang berangsur-angsur surut, suara ledakan artileri di kejauhan adalah bagian dari lanskap suara harian Mariupol.

Tapi kota terus bergerak. Pemerintah Ukraina menjadikannya ibu kota administratif wilayah Oblast Donetsk, menggantikan kota Donetsk yang dikuasai pemberontak.

Bangunan umum direnovasi, kafe dibuka, dan taman baru dibuat. Dalam podcast Oktober lalu, walikota Vadym Boychenko sesumbar menciptakan layanan kota terbaik di negara itu, membuka sekolah IT, dan mempromosikan seni dan olahraga kontemporer.

Tapi sementara Mariupol berkembang, Donetsk yang dikuasai pemberontak dihancurkan. Ketika para pemberontak kembali ke Mariupol, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan paramedis, percaya bahwa mereka didorong oleh balas dendam untuk menghancurkan kota.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini