Share

Tersisa 15 Orang, Basarnas Sulsel Tutup Pencarian Korban KM Ladang Pertiwi

Ansar Jumasang, Koran SI · Senin 06 Juni 2022 15:16 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 06 609 2606482 tersisa-15-orang-basarnas-sulsel-tutup-pencarian-korban-km-ladang-pertiwi-sggg3ik3Gb.jpg KN SAR Kamajaya yang membantu proses pencarian/ Foto: Ansar

MAKASSAR - Masa operasi pencarian tim SAR gabungan terhadap korban tenggelam KM Ladang Pertiwi di Selat Makassar memasuki hari ke 10, yang merupakan hari terakhir pencarian sejak sebelumnya diperpanjang tiga hari.

Basarnas akan menghentikan pencarian korban KM Ladang Pertiwi hari ini jika tidak menemukan tanda-tanda yang dapat dijadikan sebagai petunjuk pencarian korban.

Hingga kini total penumpang KM Ladang Pertiwi sebanyak 50 orang, korban yang telah ditemukan sebanyak 35 orang, 31 diantaranya selamat, dan empat korban lainya meninggal dunia. Dengan demikian ada 15 penumpang yang masih dalam pencarian.

Kepala Basarnas Sulsel, Djunaidi mengungkapkan khusus pencarian di hari kesembilan ini Basarnas memperluas pencarian.

"Hari ini pencarian korban kapal tenggelam akan dimaksimalkan dengan memperluas pencarian laut seluas 50 Knot, pencarian udara tidak dilakukan karena situasi dan kondisi," tuturnya kepada MNC Portal, Senin (6/6/2022).

Djunaidi juga mengatakan, setelah tim Basarnas memperpanjang pencarian selama tiga hari, pihaknnya akan menghentikan pencarian korban apabila tidak ada tanda-tanda penemuan hari ini.

"Hari ini jam 12 siang jika tidak ada tanda-tanda penemuan kita tutup operasi," pungkasnya.

Sejak hari Sabtu hingga Minggu siang, tim Basarnas terus mengupayakan untuk melakukan pencarian, namun belum ada penemuan korban KM Ladang Pertiwi.

"Dengan diperluasnya ini mudah-mudahan bisa mendapatkan informasi maupun penemuan dan sebagainya, akan diakhiri sampai pukul 18:00 Wita," tuturnya.

Sementara, Analis Pencarian dan Pertolongan Basarnas Makassar, Wahid DJ menekankan pihaknya masih melakukan pencarian. Wahid berharap ada korban yang kembali ditemukan di hari ke-10 pencarian pada hari ini, Senin (6/6/2022).

"Hari ke-10. Jangan bilang hari terakhir karena siapa tahu hari ini ada tanda-tanda," ucap Wahid DJ saat dikonfirmasi.

Dia menuturkan secara umum faktor cuaca turut mempengaruhi upaya pencarian korban KM Ladang Pertiwi. Angin laut hingga ketinggian ombak menyulitkan Tim SAR gabungan saat di laut.

"Proses pencarian yang terkendala itu misalnya cuaca buruk, jarak pandang tak bisa terlihat, atau angin (kencang), ombak," tutur dia.

Belum lagi pihaknya menduga, sejumlah korban terbawa arus bawah laut hingga sulit ditemukan. Namun dia meyakini korban ditemukan tinggal menunggu waktu saja. "Kemungkinan juga karena seumpamanya arus bawah kan kita tidak tahu kan. Cuman kalau tenang di atas permukaan laut, di bawah kita tidak tahu," urai Wahid.

Sementara itu, perpanjangan operasi pencarian masih akan dipertimbangkan. Pihaknya memastikan akan terus melakukan pencarian terhadap korban sampai ada kebijakan lebih lanjut. "Belum ada rencana perpanjangan masa pencarian, nanti dilihat situasi hari ini," tandasnya.

Sebelumnya, operasi pencarian korban kapal tenggelam KM Ladang Pertiwi akan kembali berakhir setelah diperpanjang tiga hari sejak Jumat (3/6/2022) lalu. Masa perpanjangan ini mempertimbangkan masih banyaknya korban belum ditemukan.

Wilayah pencarian korban tenggelam KM Ladang Pertiwi pun diperluas hingga 50 nautical miles. Operasi Tim SAR gabungan turut dibantu nelayan.

Diketahui KM Ladang Pertiwi terdata membawa 50 penumpang. Dari jumlah tersebut, ada 31 korban ditemukan selamat, dan 4 tewas, sedangkan 15 penumpang masih dinyatakan hilang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini