Share

Horor! Di Balik Rumah Tempat 10 Orang yang Dijadikan Budak, Pelaku Dihukum Penjara 25 Tahun

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 24 Juni 2022 14:58 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 24 18 2617580 horor-di-balik-rumah-tempat-10-orang-yang-dijadikan-budak-pelaku-dihukum-penjara-25-tahun-h9bHaQGaN1.jpg Di balik rumah yang horor tempat 10 orang dijadikan budak (Foto: National Crime Agency)

INGGRISSepasang suami istri yang menjadi 'biang keladi' dari perdagangan manusia dan operasi perbudakan modern telah dihukum penjara selama total 25 tahun.

Rumah yang menjadi ‘lubang neraka’ seperti penjara ini berada di Bristol di mana mereka memaksa 10 orang tak bersalah untuk hidup seperti budak yang mengejutkan seluruh dunia.

Maros Tancos dan Joanna Gomulska, keduanya berumur 46 tahun mengambil orang-orang Slovakia untuk bekerja di cuci mobil di pusat kota.

Mereka membujuk korban dengan janji makanan, transportasi dan rumah, serta "kehidupan yang lebih baik" di Inggris.

Namun, ketika tiba, situasinya sangat berbeda. The Mirror melaporkan pasangan itu akan mengambil setengah dari upah yang dihasilkan orang-orang, sementara setengah lainnya pergi untuk makanan dan biaya hidup. Dan mereka dipaksa untuk hidup dalam kemelaratan yang hina sambil bekerja secara gratis.

 Baca juga: 10 Negara dengan Angka Perdagangan Manusia Tertinggi, Korban Dijadikan Budak Seks

Setibanya di sana, semua identitas dan perangkat komunikasi apa pun diambil, dan hanya dikembalikan saat dibutuhkan untuk tujuan Asuransi Nasional atau rekening bank.

Baca juga: Seorang Wanita Dirantai Lehernya, China Klaim Penangkapan Kasus Perdagangan Manusia 

Orang-orang terpaksa tinggal di dalam, apa yang tampak seperti loteng kecil yang diubah dengan tiga tempat tidur ganda, tidak ada penyimpanan dan coretan di dinding.

Mereka juga dipaksa tidur di kasur dan tempat tidur yang kotor.

Kamar lain memiliki tempat tidur susun yang sama kotornya, sementara dapurnya tampak seperti sesuatu yang keluar dari film horor.

Seorang penduduk menggambarkannya sebagai "gerbang ke neraka".

Satu gambar dari Badan Kejahatan Nasional menunjukkan kompor dan oven tua yang dipenuhi minyak, sementara bagian luar gedung tidak akan terlihat tidak pada tempatnya dalam film kiamat zombie.

Dan setelah menyelesaikan shift di tempat cuci mobil yang tampak murahan, mereka kemudian dikirim pada pekerjaan malam untuk menangkap ayam, mengemas susu, atau menyortir parsel.

Penyelidik NCA menemukan bahwa Tancos dan Gomulska gagal membayar upah minimum 923.835 poundsterling (Rp17 miliar), dan mereka juga mentransfer sekitar 300.000 poundsterling (Rp5,5 miliar) dari rekening korban yang diperoleh saat bekerja di pekerjaan lain.

Pasangan itu menghabiskan uangnya untuk biaya hidup, berjudi online atau di kasino, dan membeli mobil bekas.

Korban mengatakan bahwa Tanco akan melakukan kekerasan terhadap mereka, dengan beberapa menggambarkan diancam atau dipukul.

Tancos divonis 16 tahun penjara, sedangkan Gomulska sembilan tahun penjara.

“Penyelidikan kami telah menempatkan dua pelaku kejam ini di balik jeruji untuk waktu yang lama. Korban Tancos dan Gomulska yang rentan ditahan sebagai tahanan dan diperlakukan dengan penghinaan total, meskipun menjanjikan kehidupan yang lebih baik di Inggris,” terang Komandan Cabang NCA Colin Williams.

“Kesaksian korban menunjukkan luka mental dan fisik yang masih mereka bawa dari perawatan pasangan itu,” lanjutnya.

“Menangani perdagangan manusia dan perbudakan modern adalah prioritas utama NCA, dan kami berharap hasil ini akan membawa penutupan bagi para korban,” tambahnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini