Share

Duka Imigran di Sel Arab Saudi: Diberi Nasi Tak Cukup Satu Suap

Nanda Aria, Okezone · Selasa 28 Juni 2022 03:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 27 18 2619304 duka-imigran-di-sel-arab-saudi-diberi-nasi-tak-cukup-satu-suap-8uARJXaXDB.jpg Ilustrasi/ Foto: Reuters

JAKARTA - Arab Saudi menjadi tujuan populer imigran asal Ethiopia. Mimpi besar dibayangkan di negara kaya minyak tersebut. Namun, mimpi hanyalah mimpi bagi pekerja yang tak memiliki dokumen lengkap. Kesengsaraan mengiringi perjalanan panjang pencari peruntungan.

Nasib buruk tersbut menimpa Abdela Mohammed, seorag imigran asal Ethiopia. Dia menghabiskan 13 bulan mendekam di pusat penahanan Arab Saudi yang penuh sesak sebelum dipulangkan kembali ke Ethiopia pada Mei.

 BACA JUGA:Mobil SUV Hilang Kendali dan Tabrak Pembatas Jalan Tol Jagorawi

Dilansir dari DW, dia dikurung di sel bersama sekitar 200 orang lainnya. Para tahanan tidur di lantai tanpa alas dan hampir tidak diberi makan untuk bertahan hidup.

"Tidak ada cukup makanan ... Kami hanya sarapan dan nasi yang kami dapatkan bahkan tidak cukup untuk satu suap," katanya dikutip, Selasa (28/6/2022).

Bahkan, tahanan yang sakit juga tidak mendapatkan perawatan medis. Dia menjelaskan, ketika meminta pertolongan kepada sipir penjara mereka bahkan dibentak dan menyuruh yang sakit untuk mati.

"Ketika kami mengetuk pintu untuk memberi tahu mereka bahwa seseorang sakit, mereka memanggil kami 'anjing' dan menyuruh kami untuk 'membiarkannya mati'," ujarnya.

Bahkan, mereka pun diabaikan oleh pemerintahan Ethiopia. Ketika meminta pertolongan, kedutaan Ethiopia malah membiarkan mereka dipukuli dan tak dijenguk ketika ada yang sakit. Lebih parahnya, ketika ada yang meninggal mereka pun menolak untuk mengubur dan mengambil mayatnya.

 BACA JUGA:Curhat Ibu Guru Sri Rahayu soal Mantan Muridnya: Dicueki yang Sudah Jadi Dokter, Dibantu Pemotor

Abdela pun sempat merasa tidak punya harapan untuk bisa keluar dari tahanan dalam keadaan hidup.

"Saya pikir saya tidak akan pernah keluar dan menjadi manusia lagi," ucapnya.

Tak hanya Abdela, pengalaman serupa juga dialami oleh Solomon Belete. Dia menghabiskan lebih lama lagi di tahanan. Dia tidak ingin berbicara tentang 22 bulannya dikurung, selain mengatakan bahwa itu adalah pengalaman yang "mencekik".

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Tetapi pria berusia 33 tahun itu dengan senang hati menceritakan mimpi yang mengirimnya ke Arab Saudi. Salah satu mimpinya untuk membangun rumah untuk keluarga sendiri dan juga untuk orang tuanya, serta menabung untuk memulai bisnis di Ethiopia.

Setelah lukus dari universitas, meskipun telah bertahun-tahun berusaha mencarinya, ia tidak mendapatkan pekerjaan sebagai guru olahraga di negaranya. Jadi, ketika seorang teman yang tinggal di Arab Saudi mengatakan kepadanya bahwa akan mudah untuk mendapatkan pekerjaan sebagai pengemudi di Arab Saudi, Salomo mengambil kesempatan itu.

 BACA JUGA:Klasemen Sementara Grup H AFC Cup 2022 Kelar Laga PSM Makassar vs Tampines Rovers: Juku Eja Rebut Posisi Puncak

"Dia mengatakan kepada saya: Kamu akan hidup dengan nyaman mengendarai mobil orang kaya. Kamu berpendidikan baik. Tidak akan sulit bagi kamu untuk mendapatkan SIM'," kenang Solomon. Tetapi Salomo ditahan di bandara pada saat kedatangan dan langsung dibuang ke pusat deportasi.

Solomon dan Abdela adalah dua dari sedikitnya 38.000 warga Ethiopia yang telah dideportasi dari Arab Saudi sejak 30 Maret 2022 ketika kesepakatan deportasi antara pemerintah kedua negara mulai berlaku.

Sesuai perjanjian, masih lebih dari 100.000 migran Ethiopia yang saat ini ditahan di negara kaya minyak itu akan dipulangkan ke negara asalnya.

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) menyebut Arab Saudi adalah tujuan populer bagi para migran Ethiopia dengan perkiraan 750.000 dari mereka tinggal di negara Timur Tengah.

Dari jumlah tersebut, sekitar 450.000 mungkin telah bermigrasi melalui "cara yang tidak lazim" dan akan membutuhkan bantuan untuk kembali ke tanah air mereka, kata IOM dalam sebuah pernyataan baru-baru ini.

 BACA JUGA:Breaking News, Mantan Model Majalah Dewasa Berinisial J Ditangkap Terkait Narkoba

Dalam beberapa tahun terakhir, Arab Saudi telah melakukan penyisiran rutin terhadap pekerja yang tidak memiliki dokumen, menahan mereka yang ditangkap di pusat-pusat deportasi besar. Selama bertahun-tahun, organisasi hak asasi manusia telah mengkritik kondisi pusat-pusat ini.

Tahanan "dirantai berpasangan, dipaksa menggunakan lantai sel mereka sebagai toilet, dan dikurung 24 jam sehari di sel penuh sesak yang tak tertahankan," menurut investigasi Amnesty International tahun 2020 tentang perlakuan buruk terhadap tahanan Ethiopia di Timur Tengah.

"Perempuan hamil, bayi, dan anak kecil ditahan dalam kondisi mengerikan yang sama," temuan penyelidikan tersebut.

Dalam wawancara yang dilakukan pada tahun 2020, para tahanan mengatakan kepada Human Rights Watch bahwa di sebuah pusat di Riyadh, sekitar 350 pria berbagi dua hingga lima toilet dan tidak memiliki akses memadai untuk membersihkan badan mereka.bangan. Saya tidak pernah tidur nyenyak," katanya. (NAN)

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini