Share

Baru Juga Kerja, Pemuda Ini Bawa Kabur Motor Bosnya

Fani Ferdiansyah, Koran SI · Senin 27 Juni 2022 17:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 27 525 2619142 baru-juga-kerja-pemuda-ini-bawa-kabur-motor-bosnya-t5gN1TqCtf.jpg Illustrasi (foto: freepick)

GARUT - Dikasih hati minta jantung. Mungkin inilah peribahasa yang tepat untuk tersangka SY (28). Warga Kampung Citeureup RT02 RW08, Desa Talagasari Kecamatan Leles, Kabupaten Garut, ini ditangkap polisi dalam pelariannya usai membawa kabur sepeda motor milik bosnya.

Terduga pencuri motor ini dibekuk polisi saat bersembunyi di kampung halaman isterinya, Kampung Talaga, Desa Talagasari, Kecamatan Banjarwangi.

BACA JUGA:Berusaha Lari, Pelaku Pencurian Uang dan Emas di Manado Tumbang Kena Timah Panas 

Petugas yang dipimpin langsung Kapolsek Banjarwangi, Iptu Amirudin Latif, itu berhasil menangkap SY tanpa perlawanan. Dia diangkut petugas bersama barang bukti sepeda motor Honda Scoopy lansiran tahun 2018 bernopol D 6404 ABY.

"Jadi penangkapan terduga pelaku berawal dari laporan warga yang membawa surat laporan polisi dari Polsek Kiaracondong Bandung," kata Iptu Amirudin Latif, kepada MNC Portal Indonesia, Senin (27/6/2022).

 BACA JUGA:Pencurian Motor di Siang Bolong Terekam CCTV, Lokasinya Dekat Polsek Koja

Menurut Iptu Amirudin, warga bernama Asep Suherman membawa STPL dari Polsek Kiaracondong dengan nomor LP/B/198/VI/2022/polsek ke Mapolsek Banjarwangi. Warga tersebut datang ke Polsek Banjarwangi untuk menanyakan alamat isteri terduga pelaku, karena menduga SY bersembunyi di sana.

"Kami sampaikan kepadanya untuk tidak datang ke alamat yang dituju sendirian, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan. Setelah itu kami antar ke lokasi dan rupanya pelaku ada ditempat, kami langsung melakukan penangkapan," ungkapnya.

Aksi SY sendiri bermula saat ia sedang bekerja di majikannya, sebuah tempat usaha depot air di Bandung. Menurut pelapor dalam laporannya, SY ini baru bekerja selama 10 hari dan tinggal di tempat kerjanya tersebut.

"Setiap harinya depot air tersebut ditempati SY," kata Iptu Amirudin.

Saat kejadian terjadi, lanjutnya, pelapor berniat untuk menghadiri acara pengajian ke daerah sekitar tempat usahanya dan menyimpan motor di tempat depot air. Saat akan pergi, SY meminta agar bosnya itu tak membawa kunci motor, dengan alasan akan dipergunakan untuk mengantar air ke pelanggan.

"Sepulang dari pengajian, tiba-tiba majikannya mendapati depot air sudah dalam keadaan tutup, motor berikut uang hasil penjualan air raib. Di rak, dia menemukan secarik kertas bertuliskan tulisan SY yang meminta izin karena ada keperluan," ujarnya.

Selang beberapa hari, SY tak kunjung kembali. "Majikannya ini langsung membuat laporan ke Polsek Kiaracondong karena SY membawa kabur motornya," katanya.

Iptu Amirudin menyebut SY terancam Pasal 363 tentang pencurian. "Kami sudah berkoordinasi dengan aparat Polsek Kiaracondong, untuk menyerahkan terduga pelaku ini berikut barang buktinya," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini