Share

2 Arca Dwarapala Era Singasari, Penjaga Kompleks Candi Suci di Masanya

Avirista Midaada, Okezone · Minggu 03 Juli 2022 02:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 03 519 2622568 2-arca-dwarapala-era-singasari-penjaga-kompleks-candi-suci-di-masanya-JNucSjqhk7.jpg Arca Dwarapala (Foto: Avirista M)

MALANG - Kerajaan Singasari merupakan salah satu kerajaan besar di masanya. Salah satu peninggalan yang cukup menarik dilihat yakni Arca Dwarapala yang berada di Kelurahan Candirenggo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang. 

Arca Dwarapala peninggalan Kerajaan Singasari di tempat ini memiliki bentuk yang cukup besar. Memiliki tinggi 3,7 meter, lebar 2,25 meter, dan diameter tebal 1,98 meter, dua Arca Dwarapala ini tampak berdiri gagah yang mengapit Jalan Kertanegara Barat, Dusun Pagentan, Kelurahan Candirenggo, Singosari.

Lokasi arca berada di permukiman padat penduduk warga yang dipisahkan oleh pagar. Dua arca ini di tempatkan di taman yang ada di pagar, berhimpitan dengan permukiman penduduk.

Dari bentuk fisiknya, Arca Dwarapala sisi utara menghadap ke timur sedikit menyerong selatan, kurang lebih 20 derajat. Arca ini membawa sebuah palu atau gada di tangan kirinya. Sedangkan tangan kanannya mengacungkan dua jari telunjuk dan tengah, seolah-olah menunjukkan angka dua.

Sementara di Arca Dwarapala sisi selatan, arca menghadap ke utara dengan sedikit serong ke timur. Di tangan kanannya membawa sebuah palu raksasa atau gada. Sementara tangan kirinya memegang lutut dengan posisi seolah tubuhnya bersila menghadap jalan raya.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Arkeolog Universitas Negeri Malang (UM) Ismail Lutfi mengungkapkan, nama Arca Dwarapala, diambil dari dua suku kata yakni duara yang berarti jalan, serta pala yang berarti penjaga. Maka, ketika digabungkan Dwarapala bisa diartikan penjaga jalan, atau penjaga jalan masuk menuju ke suatu tempat.

"Ukurannya bisa macam-macam, mulai dari yang kecil sekian, sampai yang satu meter lebih seperti ini. Fungsinya adalah menjaga jalan masuk ke suatu tempat tertentu, bisa bangunan suci, tempat suci, bisa tempat istimewa," ucap Lutfi ditemui MNC Portal, pada Sabtu (2/7/2022).

Khusus untuk Arca Dwarapala yang berada di Kecamatan Singasari, Lutfi menyebut hipotesis atau dugaan awal berdasarkan kajian narasi sejarah berasal dari era Raja Kertanagara di Kerajaan Singasari. Hal ini bisa diidentifikasi berdasarkan gaya seni serta hiasan yang halus, dan memiliki kekhasan era Jawa kuno.

"Ada kecenderungan muncul ukuran-ukuran yang super, yang besar, untuk ukuran yang besar ini beberapa ahli seni Jawa kuno memberikan dugaan ini terkait seorang tokoh raja kelima dari Tumapel sendiri, dikaitkan dengan raja Kertanegara," ucapnya.

Artinya, jika berasal dari masa Raja Kertanagara, maka kedua arca tersebut dapat disimpulkan memiliki usia nyaris 8 abad. Di mana, identiknya diduga arca ini menjadi bagian dari sebuah kompleks menuju suatu tempat yang memiliki bangunan suci, atau tempat yang diistimewakan.

Terlebih dari catatan sejarah peneliti Belanda, di awal abad 20 di kawasan sekitar Arca Dwarapala ada 7 candi yang masih ada. Di mana, salah satunya yang masih berdiri kokoh yakni Candi Singasari yang berjarak 300 meter arah timur dari arca.

"Di sebelah timur sana ada candi, kemudian di deret arah Dusun bungkuk juga dulu ada beberapa candi yang sudah tinggal cerita itu, tapi dalam catatan Jessie Bloom, dia mencatat di awal abad 20, masih ada 7 candi di sini," paparnya.

Sayang dari tujuh candi itu Lutfi mengutarakan hanya tersisa satu candi yang masih berdiri kokoh yakni Candi Singasari. Sedangkan enam candi lainnya, belum diketahui keberadaannya, yang diduga telah beralih fungsi menjadi permukiman warga dan bangunan lain.

Hal inilah yang akhirnya memunculkan pertanyaan, di mana dugaan posisi candi-candi yang lain, yang dijaga dua Arca Dwarapala. Dari ekskavasi yang dilakukan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur bersama tim akademisi inilah jawaban narasi itu juga bakal yang dicari.

"Candinya tinggal satu itu (Candi Singasari). Pertanyaannya itu yang mau kita cari sepasang Dwarapala ini mengacu kepada deretan itu, atau tempat lain. Ini yang menjadi PR kita di situ, makanya kita menyajikan data sedetail mungkin," pungkasnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini