Share

Dishut: 67 Persen Wilayah Sumsel Masuk Kerawanan Tinggi Karhutla

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 07 Juli 2022 11:56 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 07 610 2625234 dishut-67-persen-wilayah-sumsel-masuk-kerawanan-tinggi-karhutla-t85uPMkMyG.jpg Ilustrasi. (Foto: Okezone)

PALEMBANG - Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan mencatat hingga kini ada 67 persen wilayah itu masih masuk kategori kerawanan tinggi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) dari total luas daerah tersebut yang mencapai 91 ribu kilometer persegi.

Kepala Bidang Perlindungan Konservasi SDM Ekosistem Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Safrul Yunardy di Palembang, pada Rabu (6/7/2022) mengatakan salah satu penyebab utamanya karena Sumsel memiliki setidaknya 1 juta hektare areal gambut.

BACA JUGA: KLHK: Indonesia Butuh Standarisasi Penanganan Karhutla

“Gambut sangat berbeda, jika terbakar maka sangat sulit dipadamkan. Itulah yang menyebabkan Sumsel masuk kategori provinsi rawan karhutla di Tanah Air,” kata dia sebagaimana dilansir dari ANTARA.

Mengamati kejadian karhutla dari 2015 hingga 2021 maka terdapat enam kabupaten di Sumsel yang selalu mengalami karhutla dengan Kabupaten Ogan Komering Ilir menempati peringkat teratas, jika merujuk pada luasan areal terbakar dan jumlah hotspot (titik panas).

Sementara empat kabupaten lainnya yakni Banyuasin, Musi Banyuasin, Ogan Ilir, Musi Rawas dan Muaraenim.

Kejadian karhutla di enam kabupaten/kota ini umumnya mulai terjadi di Mei lalu mengalami puncak pada Oktober.

Atas dasar ini, Satgas Karhutla sudah disiagakan sebelum Mei sebagai langkah antisipasi dan mitigasi.

“Belajar dari pengalaman yang sudah-sudah, Sumsel sudah mengetahui kapan saat yang menjadi prioritas dalam penanganan karhutla,” kata dia.

BACA JUGA: Empat Daerah di Sumsel Ditetapkan Sebagai Rawan Karhutla

Menurutnya, dalam perencanaan terkait penanggulangan karhutla ini harus disesuaikan dengan curah hujan karena dari riset yang dilakukan sebelumnya diketahui terdapat kaitan erat antara hotspot dan curah hujan.

Perlu juga dicermati untuk penanggulangan karhutla tahun 2022 ini bahwa kini terjadi pergeseran pola kebakaran jika mengamati berdasarkan fungsi ekosistem gambut.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Pada 2015, karhutla banyak terjadi di hutan produksi sementara pada 2019 di kawasan HPL (Hak Penggunaan Lain).

Di  tahun itu juga banyak terjadi pada gambut fungsi lindung, sedangkan pada 2019 beralih ke gambut fungsi budidaya.

“Dengan adanya perubahan-perubahan pola ini, diharapkan dapat menjadi input bagi berbagai pihak terkait agar penanggulangan menjadi lebih efektif,” kata dia.

Hingga kini Sumsel masih belum lepas dari intaian kebakaran hutan dan lahan setelah sempat mengalami kejadian hebat pada 2015 yang menghanguskan setidaknya 700 ribu hektare.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Sumatera Selatan telah menetapkan status siaga karhutla pada 9 April-November 2022.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini