Share

Prabowo Diserbu Emak-Emak di Kongres Fatayat NU: Izin Pak, Selfie!

Dede Febriansyah, MNC Portal · Jum'at 15 Juli 2022 22:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 15 610 2630494 prabowo-diserbu-emak-emak-kongres-fatayat-nu-izin-pak-selfie-2T85q4enw7.jpg Emak-emak berebut selfie dengan Prabowo Subianto (Foto : MPI/Dede)

PALEMBANG - Sikap supel dan kalem yang dimiliki Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dimanfaatkan oleh kalangan emak-emak peserta Kongres Fatayat Nahdlatul Ulama (NU) XVI di Dinning Hall Wisma Atlet Jakabaring Sport City (JSC) Palembang, Jumat (15/7/2022).

Pantauan di lapangan, Prabowo menjadi magnet bagi emak-emak yang sejak pertama kali memasuki ruang Kongres, memberi pidato hingga akan beranjak pergi dari lokasi, kamera ponsel peserta Kongres tak henti-hentinya mengabadikan Ketua Umum Partai Gerindra tersebut.

"Izin pak, selfie ya," ujar seorang ibu-ibu yang mengajak berfoto bersama di dekat mobil Menhan Prabowo.

Prabowo berharap, hasil kongres nantinya memiliki terobosan yang membawa kemajuan bagi organisasi. Terlebih, Fatayat NU merupakan organisasi yang luar biasa. Apalagi peran serta perempuan sangat penting dalam segala hal, khususnya dalam perkembangan di Indonesia.

"Ini organisasi wanita yang besar. Kita harapkan dengan digelarnya kongres ini, dapat menghasilkan program hingga Ketum yang mampu mengembangkan organisasi lebih maju ke depannya," ujar Prabowo.

Sementara itu, Ketua Umum PP Fatayat NU, Anggia Erma Rini menjelaskan, kongres tersebut digelar untuk memilih pimpinan pusat yang tertunda selama 2 tahun akibat pandemi Covid-19.

"Proses regenerasi kepemimpinan di tingkat pusat dilakukan melalui Kongres yang diamanatkan oleh Peraturan Dasar/Peraturan Rumah Tangga (PD/PRT) Fatayat NU. Kongres seharusnya berlangsung lima tahun sekali, tapi harus mundur karena situasi pandemi Covid-19," ucapnya.

Fatayat NU memiliki sekitar 10 juta anggota yang tersebar di 34 pimpinan wilayah tingkat provinsi, 480 pimpinan cabang tingkat kabupaten/kota, Pimpinan Anak Cabang pada tingkat kecamatan, dan pimpinan ranting pada tingkat desa/kelurahan di seluruh Indonesia.

Baca Juga: KKP Pastikan Proses Hukum Pelaku Perdagangan Sirip Hiu Ilegal di Sulawesi Tenggara

Ia menjelaskan bahwa perempuan memiliki peran mendasar dan sentral dalam mendukung ketahanan pangan nasional. Sebab, kecenderungan perempuan bisa mengakomodir dan bertindak sebagai pengelola pangan di lingkungan masing-masing.

"Ini berpengaruh besar terhadap ketahanan pangan nasional dan isu stunting yang juga sedang melanda masyarakat tertentu," jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini