Share

Eropa Berjuang Perangi Gelombang Panas, 1.000 Kematian Dilaporkan di Spanyol dan Portugal

Susi Susanti, Okezone · Senin 18 Juli 2022 08:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 18 18 2631300 eropa-berjuang-perangi-gelombang-panas-1-000-kematian-dilaporkan-di-spanyol-dan-portugal-OB1SBkfLAt.jpg Pihak berwenang mencoba menyiramkan air ke kebakaran hutan di Spanyol (Foto: Reuters)

SPANYOL - Pihak berwenang di seluruh Eropa selatan pada Minggu (17/7/2022) berjuang untuk mengendalikan kebakaran hutan besar di negara-negara termasuk Spanyol, Yunani, dan Prancis, dengan ratusan kematian akibat kenaikan suhu yang menurut para ilmuwan konsisten dengan perubahan iklim.

Di Spanyol, helikopter menyiramkan air ke api karena panas di atas 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit) dan seringkali medan pegunungan membuat pekerjaan lebih sulit bagi petugas pemadam kebakaran.

Penduduk yang terkejut menyaksikan kepulan asap tebal membubung di atas lembah Jerte barat tengah mengatakan panas membuat rumah mereka yang sebelumnya hijau dan sejuk lebih seperti semi-kering selatan Spanyol.

"Perubahan iklim mempengaruhi semua orang," kata penduduk Miguel Angel Tamayo.

Baca juga: Gelombang Panas, 14.000 Orang Lebih Dievakuasi saat Kebakaran Hutan Mediterania Menyebar

Sebuah studi yang diterbitkan pada Juni lalu di jurnal ‘Environmental Research: Climate’ menyimpulkan bahwa sangat mungkin bahwa perubahan iklim memperburuk gelombang panas.

Baca juga: Panas Ekstrem Capai 40 Derajat Celcius, Inggris Umumkan Keadaan Darurat Nasional

Setidaknya 1.000 kematian telah dikaitkan dengan gelombang panas di Portugal dan Spanyol sejauh ini. Suhu di Spanyol telah mencapai setinggi 45,7 derajat Celcius (114 derajat Fahrenheit) selama gelombang panas selama hampir seminggu.

Gelombang panas diperkirakan akan berakhir di Spanyol pada Senin (18/7/2022) waktu setempat. Tetapi petugas pemadam kebakaran masih menangani kebakaran hutan di wilayah utara termasuk Pumarejo de Tera dekat Zamora.

Badan cuaca Spanyol mengeluarkan peringatan suhu pada Minggu (17/7/2022) , dengan perkiraan suhu tertinggi 42 derajat Celcius (108 derajat Fahrenheit) di Aragon, Navarra dan La Rioja, di utara. Gelombang panas diperkirakan akan berakhir pada Senin (18/7/2022), tetapi memperingatkan suhu akan tetap "sangat tinggi."

Kebakaran berkobar di beberapa wilayah lain termasuk Castille dan Leon di Spanyol tengah dan Galicia di utara pada Minggu sore (17/7/2022). Di provinsi Malaga di Spanyol selatan, kebakaran hutan berkobar hingga malam, mempengaruhi penduduk lokal di dekat Mijas, sebuah kota yang populer dengan turis Eropa utara.

Pensiunan Inggris William dan Ellen McCurdy melarikan diri untuk keselamatan dengan pengungsi lainnya di pusat olahraga lokal dari rumah mereka pada Sabtu (16/7/2022) ketika api mendekat.

"Itu sangat cepat .... Saya tidak menganggapnya terlalu serius. Saya pikir mereka mengendalikannya dan saya cukup terkejut ketika tampaknya bergerak ke arah kami," terang William, 68, kepada Reuters.

"Kami hanya mengambil beberapa barang penting dan hanya berlari dan pada tahap itu semua orang di sepanjang jalan sedang bergerak," ujar Ellen.

Petugas pemadam kebakaran bekerja untuk menahan api di dekat Louchats, Prancis, ketika badan cuaca nasional mengeluarkan peringatan panas ekstrem.

Otoritas regional pada Minggu sore (17/7/2022) mengatakan di Prancis, kebakaran hutan kini telah menyebar lebih dari 11.000 hektar (27.000 hektar) di wilayah barat daya Gironde, dan lebih dari 14.000 orang telah dievakuasi.

Pihak berwenang dalam sebuah pernyataan mengatakan lebih dari 1.200 petugas pemadam kebakaran berusaha mengendalikan kobaran api.

Prancis mengeluarkan peringatan merah, kemungkinan tertinggi, untuk beberapa wilayah, dengan penduduk didesak "untuk sangat waspada."

Di Italia, kebakaran yang lebih kecil telah berkobar dalam beberapa hari terakhir. Perkiraan cuaca memperkirakan suhu di atas 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit) di beberapa wilayah dalam beberapa hari mendatang.

Suhu serupa diperkirakan di Inggris pada hari Senin dan Selasa dalam apa yang akan melampaui rekor resmi sebelumnya 38,7 derajat Celcius (102 derajat Fahrenheit) yang ditetapkan di Cambridge pada 2019.

Badan perkiraan cuaca nasional Inggris telah mengeluarkan peringatan "panas ekstrem" merah pertamanya untuk beberapa bagian Inggris. Penumpang kereta api disarankan untuk hanya bepergian jika benar-benar diperlukan dan mengantisipasi penundaan dan pembatalan yang meluas.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Portugal mengatakan pada Sabtu (16/7/2022) malam bahwa dalam tujuh hari terakhir 659 orang meninggal karena gelombang panas, kebanyakan dari mereka berusia lanjut. Adapun puncak mingguan 440 kematian terjadi pada Kamis (14/7/2022), ketika suhu melebihi 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit) di beberapa wilayah dan 47 derajat Celcius (117 derajat Fahrenheit) di sebuah stasiun meteorologi di distrik Vizeu di pusat negara itu. .

Pada Sabtu (16/7/2022), ada 360 kematian terkait panas di Spanyol, menurut angka dari Institut Kesehatan Carlos III.

Menurut data dari lembaga meteorologi nasional, portugal sedang bergulat dengan kekeringan ekstrem -- dengan 96% daratan mengalami kekeringan parah atau ekstrem pada akhir Juni lalu, sebelum gelombang panas baru-baru ini,

Komandan Otoritas Darurat dan Perlindungan Sipil Andre Fernandes mendesak orang-orang untuk berhati-hati agar tidak memicu kebakaran baru dalam kondisi kering tulang seperti itu.

Di Yunani, pemadam kebakaran mengatakan pada Sabtu (16/7/2022), 71 kobaran api telah berkobar dalam waktu 24 jam. Petugas pemadam kebakaran setempat di pulau Kreta mengatakan pada Minggu (17/7/2022) bahwa api yang berkobar di hutan dan lahan pertanian telah berhasil dipadamkan.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini