Share

ASEAN Akan Pertimbangkan Ulang Konsensus Lima Poin Jika Eksekusi Tahanan Myanmar Berlanjut

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 03 Agustus 2022 14:38 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 03 18 2641303 asean-akan-pertimbangkan-ulang-konsensus-lima-poin-jika-eksekusi-tahanan-myanmar-berlanjut-FTNK8MJ7Xp.jpg Foto: Reuters.

PHNOM PENH - Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan dipaksa untuk mempertimbangkan kembali rencana perdamaian yang disepakati dengan Myanmar jika junta militer menggelar lebih banyak eksekusi terhadap para tahanan, kata Perdana Menteri Kamboja Hun Sen pada Rabu (3/8/2022).

ASEAN telah mendorong Myanmar untuk mematuhi "konsensus" perdamaian lima poin yang disepakati tahun lalu dan telah mengutuk eksekusi baru-baru ini terhadap empat aktivis demokrasi oleh junta.

"Jika lebih banyak tahanan dieksekusi, kami akan dipaksa untuk memikirkan kembali...peran kami berhadapan dengan konsensus lima poin ASEAN," kata Hun Sen, yang merupakan ketua ASEAN saat ini, berbicara pada awal pertemuan menteri luar negeri ASEAN, sebagaimana dilansir Reuters.

Hun Sen mengatakan bahwa persatuan ASEAN telah ditantang oleh implikasi politik dan keamanan dari krisis di Myanmar, yang telah berkembang menjadi krisis ekonomi dan kemanusiaan.

Dia mengatakan bahwa sementara konsensus lima poin "tidak sesuai dengan keinginan semua orang", ada beberapa kemajuan termasuk dalam memberikan bantuan kemanusiaan.

Namun, Hun Sen melanjutkan dengan mengatakan situasi saat ini telah "berubah secara dramatis" dan dapat dilihat lebih buruk daripada sebelum perjanjian damai karena eksekusi junta terhadap para aktivis.

Kamboja bersama dengan negara-negara anggota ASEAN lainnya "sangat kecewa dan terganggu dengan eksekusi para aktivis oposisi itu, meskipun ada seruan dari saya dan lainnya agar hukuman mati dipertimbangkan kembali," kata Hun Sen.

Militer Myanmar pekan lalu membela eksekusi para aktivis sebagai "keadilan bagi rakyat", menepis banjir kecaman internasional termasuk oleh tetangga terdekatnya.

Militer mengatakan telah mengeksekusi para aktivis karena membantu "aksi teror" oleh gerakan perlawanan sipil, eksekusi pertama Myanmar dalam beberapa dasawarsa.

Myanmar tidak akan diwakili dalam pertemuan pekan ini setelah junta militer menolak usulan untuk mengirim perwakilan non-junta, demikian disampaikan juru bicara ketua ASEAN.

ASEAN sejak akhir tahun lalu melarang junta Myanmar untuk bergabung dalam pertemuannya karena kurangnya kemajuan dalam mengimplementasikan rencana perdamaian.

Beberapa anggota ASEAN lainnya, yang memiliki tradisi tidak mencampuri urusan dalam negeri masing-masing, semakin lantang mengkritik para jenderal.

Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah menggambarkan eksekusi tersebut sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan dan tampaknya seperti "ejekan" terhadap rencana perdamaian ASEAN.

Kepala junta Myanmar Min Aung Hlaing pada Senin (1/8/2022) menyalahkan ketidakstabilan terkait dengan pandemi dan kekerasan internal karena menghambat upaya untuk mengimplementasikan rencana perdamaian.

Junta juga memperpanjang keadaan darurat yang diberlakukan setelah merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi pada Februari tahun lalu.

Myanmar telah berada dalam kekacauan sejak saat itu, dengan konflik menyebar setelah tentara menghancurkan sebagian besar protes damai di kota-kota besar dan kecil.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini