Share

Studi Terbaru: Perang Nuklir Akan Membuat 5 Miliar Orang Lebih Mati Kelaparan

Susi Susanti, Okezone · Selasa 16 Agustus 2022 15:45 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 16 18 2648960 studi-terbaru-perang-nuklir-akan-membuat-5-miliar-orang-lebih-mati-kelaparan-TsVtfHmmgg.jpg Perang nuklir akan membuat 5 miliar orang lebih mati kelaparan (Foto: Wikimedia Commons)

NEW YORK - Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Senin (15/8/2022) di jurnal Nature Food, setelah perang nuklir antara Amerika Serikat (AS) dan Rusia, lebih dari 5 miliar orang bisa mati kelaparan karena abu dan jelaga dari kota-kota yang terbakar memasuki atmosfer dan menghalangi sinar matahari.

Meski banyak spekulasi saat ini tentang perang nuklir berfokus pada kengerian pengeboman itu sendiri, namun penelitian yang dilakukan opara peneliti di Universitas Rutgers di AS, menunjukkan bahwa penderitaan yang sebenarnya akan datang pada tahun-tahun setelah konflik. Yakni ketika terputusnya rantai pasokan dan kehancuran infrastruktur lokal akan diperparah oleh efek musim dingin nuklir pada tanaman pangan.

Menurut model yang digunakan oleh peneliti, efek pendinginan yang akan tercipta ketika abu dari pertukaran nuklir memasuki atmosfer akan mencapai puncaknya dalam satu atau dua tahun, tetapi penurunan suhu akan berlangsung selama lebih dari satu dekade dan juga akan melibatkan pengurangan curah hujan.

Baca juga: Sekjen PBB Peringatkan 'Kemusnahan Umat Manusia oleh Senjata Nuklir'

Fluktuasi sumber makanan utama, termasuk jagung, beras, gandum musim semi, dan kedelai, serta padang rumput ternak dan perikanan, semuanya diperhitungkan dalam model.

Baca juga: Wanita Ini Ditangkap karena Membuat Bocah 7 Tahun Mati Kelaparan, Terancam 25 Tahun Penjara

Sementara itu, distribusi makanan di antara negara-negara yang tidak langsung terlibat dalam perang nuklir akan bergantung sebagian pada aliansi politik yang ada, rute perdagangan, dan faktor manusia lainnya yang tidak dapat dimasukkan ke dalam model iklim yang digunakan dalam penelitian ini, pola cuaca model pola cuaca model menunjukkan angin mendorong awan asap dan abu ke langit di atas produsen makanan utama seperti AS, Cina, Jerman, dan Inggris, yang pada akhirnya mengakibatkan penurunan 90% dalam pasokan makanan dunia.

Mengingat bahwa AS dan Rusia – keduanya pengekspor makanan utama – akan melihat kapasitas produksi pangan mereka terganggu jika tidak sepenuhnya dihancurkan oleh perang nuklir itu sendiri, hasilnya akan sangat menghancurkan bagi negara-negara yang bergantung pada impor pangan untuk bertahan hidup.

"Data memberitahu kita satu hal: Kita harus mencegah perang nuklir terjadi," kata profesor ilmu iklim dan rekan penulis studi Alan Robock, dikutip RT.

Di sisi lain, memusnahkan umat manusia sepenuhnya akan membutuhkan persenjataan seukuran negara adidaya, bahkan pertukaran nuklir antara negara-negara yang tidak terlalu bersenjata, seperti India dan Pakistan, akan membuat wilayah pertanian utama tidak dapat digunakan selama bertahun-tahun, memicu krisis pengungsi besar.

Para peneliti menemukan khusus untuk musim dingin, perang nuklir bisa membuat sebanyak 2 miliar orang kelaparan.

Hasil seperti itu akan mewakili 'hanya' penurunan global 7% dalam hasil panen, tetapi masih jauh lebih buruk daripada gangguan apa pun terhadap pasokan pangan dunia yang pernah dimodelkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Efek pendinginan abu yang memasuki atmosfer bumi sebelumnya telah tercatat setelah letusan gunung berapi besar seperti Gunung Tambora di Indonesia pada 1815 dan Laki di Islandia pada 1783, yang keduanya mengakibatkan kelaparan dan pergolakan politik.

Diketahui, para pendukung perubahan iklim sebenarnya telah mengusulkan menggunakan taktik seperti itu untuk mendinginkan planet secara artifisial. Eksperimen oleh para ilmuwan Universitas Harvard saat ini sedang dilakukan untuk menguji apakah penyuntikan kalsium karbonat ke atmosfer dapat memantulkan cukup banyak sinar matahari dari bumi untuk mendinginkan planet ini.

Hal ini mengkhawatirkan para ahli yang memperingatkan bahwa mengisi atmosfer dengan materi partikulat mungkin memiliki hasil yang tidak terduga dan kemungkinan besar akan melontarkan Bumi ke dalam ketidakstabilan klimatologis lebih lanjut seperti masalah pemanasan global yang belum terpecahkan hingga saat ini.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini