Share

Telah Lama Punah, Ilmuwan Berusaha Bangkitkan Kembali Harimau Tasmania dengan Rekayasa Genetika

Rahman Asmardika, Okezone · Jum'at 19 Agustus 2022 00:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 18 18 2650115 telah-lama-punah-ilmuwan-berusaha-bangkitkan-kembali-harimau-tasmania-dengan-rekayasa-genetika-UrX4xWvSfW.jpg Gambar dari thylacine atau harimau Tasmania. (Foto: Getty Images)

HOBART - Ilmuwan Australia ingin menggunakan teknik rekayasa genetika canggih untuk membuat sel hidup buatan dari harimau Tasmania dan kemudian menghasilkan anggota baru dari spesies yang telah punah itu dalam tabung.

Proyek ini sedang dijalankan oleh laboratorium di Universitas Melbourne, yang mengumumkan minggu ini bahwa mereka telah bermitra dengan perusahaan genetika yang berbasis di Dallas, Amerika Serikat (AS) bernama Colossal Biosciences.

BACA JUGA: Setelah 70 Tahun Punah, Cheetah Akan Kembali Berkeliaran di Hutan India

Laboratorium Australia, yang dikenal dengan akronim TIGRR, membutuhkan keahlian dan kekuatan komputasi Amerika untuk membuat ulang genom hewan berdasarkan pengurutan yang dilakukan pada tahun-tahun sebelumnya. Mereka mengatakan data gen mereka adalah yang terbaik yang tersedia untuk hewan yang punah sejauh ini, memberi mereka harapan tinggi untuk sukses.

“Banyak tantangan dengan upaya kami dapat diatasi oleh sekelompok ilmuwan yang mengerjakan masalah yang sama secara bersamaan, melakukan dan berkolaborasi dalam banyak eksperimen untuk mempercepat penemuan,” kata Profesor Andrew Pask, kepala TIGRR sebagaimana dilansir RT.

“Dengan kemitraan ini, kami sekarang akan memiliki tentara yang kami butuhkan untuk mewujudkannya.”

BACA JUGA: Ilmuwan AS Ciptakan Mahkluk Campuran Manusia-Monyet Pertama di Dunia

Kolaborasi ini dimungkinkan oleh hibah murah hati yang diterima oleh universitas setelah tim TIGRR menjelaskan rencana mereka pada Maret, kata pengumuman itu. Pask dan timnya ingin menggunakan genom dunnart ekor gemuk, hewan berkantung kecil yang berkerabat dekat dengan thylacine – sebutan untuk harimau Tasmania – sebagai dasar pembuatan ulang genom. Bagian-bagian gen dari spesies lain akan dicangkokkan ke dalamnya untuk membuat ulang pendekatan DNA harimau Tasmania.

Thylacine dijuluki harimau karena garis-garis khas di punggung bawahnya, tetapi penampilannya adalah hasil dari evolusi konvergen, yang menjadikannya satu-satunya predator puncak berkantung yang diketahui. Hewan itu musnah di Tasmania oleh pemburu manusia dan pesaing hewan baru seperti dingo pada paruh pertama abad ke-20.

Laboratorium TIGRR akan fokus pada pengembangan teknik untuk kehamilan marsupial in-vitro. Jenis mamalia ini berbeda untuk melahirkan bayi kecil yang hampir tidak hidup, yang menghabiskan berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk menyusui dan tumbuh di kantong perut ibu sebelum mengembangkan otonomi. Ini berarti kehamilan mereka relatif sederhana dan dapat dibuat ulang secara artifisial, para ilmuwan berharap.

Pask percaya bahwa bayi harimau Tasmania yang masih hidup dapat melihat cahaya dalam waktu sekitar satu dekade setelah dorongan baru yang diberikan kepada proyek tersebut melalui kolaborasi dengan Colossal.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini