Share

Oknum Kepala Desa Nekat Oplos Gas Bersubsidi

Yudi R Sudirman, MNC Portal · Selasa 13 September 2022 05:52 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 13 525 2666176 oknum-kepala-desa-nekat-oplos-gas-bersubsidi-MX1J966zlh.jpg Illustrasi (foto: Okezone)

KUNINGAN - Seorang oknum kepala desa di Kuningan berinisial US (43), ditangkap jajaran Sat Reskrim Polres Kuningan karena kedapatan melakukan praktik kecurangan pengoplosan elpiji 3 kg bersubsidi ke tabung 5,5 kg, 12 kg, dan 50 kg non subsidi.

Kapolres Kuningan, AKBP Dhany Aryanda mengatakan, US ditangkap bersama dengan dua anak warganya berinisial MS (45) dan A (37).

“Ketiga orang ini memindahkan gas 3 kg bersubsidi ke dalam tabung 5,5 kg, 12 kg, dan 50 kg, kemudian menjualnya dalam keadaan non subsidi,” jelas Dhany, Senin 12 September 2022.

 BACA JUGA:Bongkar Sindikat Pengoplos Gas, Polda Metro Tangkap 16 Orang dan Sita 1.795 Tabung Elpiji

Para pelaku ini, kata Dhany, melakukan praktik pengoplosan melalui cara penyuntikan gas 3 kg menggunakan alat suntik modifikasi yang terbuat dari jeruji velk motor ke tabung gas kosong 5,5 kg, juga 12 kg, dan dalam sehari bisa memperoleh hasil sebanyak 10 tabung gas ukuran 12 kg, serta 20 tabung gas ukuran 5,5 kg.

“Keuntungan yang didapat dari penjualan gas ini, dari satu tabung ukuran 12 kg sebesar Rp 100 ribu, dan dari pertabung gas ukuran 5,5 kg Rp. 50 ribu, sehingga negara telah mengalami kerugian sebesar Rp. 1.324.800.000,” katanya.

 BACA JUGA:Modus Sindikat Pengoplos Gas Elpiji, Polda Metro Jaya: Pindahkan Isi Gas Subsidi ke Non-Subsidi

Untuk mempertanggunjawabkan perbuatannya, menurut Dhany, ketiga pelaku dijerat dengan pasal 55 UU RI No. 22 tahun 2001, tentang minyak dan gas bumi, yang telah diubah melalui paragraf 5 pasal 40 angka 9 pasal 55 UU RI No. 11 tahun 2020, tentang cipta kerja, dengan ancaman hukuman enam tahun penjara dan denda Rp60 miliar.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

(wal)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini