Share

Ilmuwan Hitung Jumlah Semut di Dunia, Ini Perkiraan Totalnya

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 21 September 2022 14:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 21 18 2672008 ilmuwan-hitung-jumlah-semut-di-dunia-ini-perkiraan-totalnya-YXGXVRe9rX.JPG ilustrasi.

SEBUAH tim ilmuwan dalam laporan terbaru yang dirilis di jurnal PNAS pada Senin, (1/9/2022), mengklaim bahwa saat ini ada 20 kuadriliun semut di dunia. Jumlah tersebut berarti biomassa serangga berkaki enam itu mencapai 20% dari biomassa manusia dan melebihi biomassa semua mamalia dan burung liar jika digabungkan.

Tim peneliti memeriksa 489 makalah entomologi dari setiap benua, habitat signifikan, dan bioma di Bumi untuk menghasilkan perkiraan jumlah semua semut di dunia.

"Kami lebih lanjut memperkirakan bahwa semut dunia secara kolektif membentuk sekira 12 megaton karbon kering," kata Mark Wong, ahli ekologi di Fakultas Ilmu Biologi Universitas Western Australia seperti dikutip dalam laporan CNET pada publikasi tersebut.

Jumlah semut, menurut penelitian, hanya lima kali lebih kecil dari total biomassa seluruh umat manusia di Bumi. Dan itu dikatakan hanya perkiraan konservatif.

Masing-masing dari 489 investigasi global itu cukup detail, menggunakan ratusan teknik jebakan untuk menangkap semut di parit wadah plastik kecil dan menghitung jumlah semut di dedaunan yang menjadi tempat tinggal.

“Kelimpahan semut terdistribusi tidak merata di Bumi, memuncak di daerah tropis dan bervariasi enam kali lipat di antara habitat,” demikian ditulis dalam makalah tim itu, sebagaimana dilansir Sputnik.

Namun, lokasi pengambilan sampel tidak tersebar merata di seluruh wilayah geografis, dan sebagian besar sampel diambil dari lapisan tanah.

"Kami hanya memiliki sedikit informasi tentang jumlah semut di pohon atau di bawah tanah," kata Wong. Hal ini dilaporkan menunjukkan bahwa kesimpulan para ilmuwan tidak cukup komprehensif.

Menurut makalah tersebut, memahami distribusi dan kelimpahan spesies sangat penting untuk memahami signifikansi ekologisnya bagi taksa lain serta peran mereka dalam ekosistem. Serangga, yang telah lama dianggap sebagai "hal kecil yang menguasai dunia", sekarang kekurangan informasi tersebut.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Mengingat seberapa cepat lingkungan kita berubah, seharusnya ada kebutuhan mendesak untuk menghitung semut secara eksplisit, seperti yang dilakukan tim tersebut. Karena perubahan iklim, yang merupakan masalah yang diperparah oleh aktivitas manusia, mendorong kenaikan suhu global dan dengan demikian menempatkan organisme ini pada risiko kepunahan, para ilmuwan harus memperkirakan jumlah semut serta hewan dan serangga lain yang hidup di Bumi.

Wong menekankan bahwa pekerjaan tim baru-baru ini memberikan dasar penting bagi populasi semut, jadi kita tahu bagaimana komunitas serangga ini dapat berubah seiring dengan pemanasan iklim.

"Kami membutuhkan orang untuk secara ketat dan berulang kali mensurvei dan menggambarkan komunitas ekologis dari habitat yang berbeda sebelum mereka hilang," dia menekankan.

Istilah "kepunahan gelap", kadang-kadang dikenal sebagai kepunahan anonim, kadang-kadang mengacu pada skenario terburuk dari tidak menjumlahkan jumlah organisme lain yang menjadikan Bumi sebagai rumah mereka. Kekhawatirannya adalah, ketika krisis iklim memburuk, banyak spesies mungkin menghilang secara diam-diam sebagai akibat dari faktor-faktor seperti hilangnya habitat atau tidak dapat dihuni.

Spesies yang hampir punah bahkan mungkin tidak diketahui, apalagi diselidiki secara menyeluruh, menurut para ilmuwan.

Di masa depan, Wong menganggap penting untuk mensurvei populasi semut secara rutin, dan ahli entomologi bahkan dapat mempercepat prosedur dengan mengalihdayakannya kepada semua orang yang dapat dan ingin ambil bagian.

"Hal-hal seperti menghitung semut," katanya, "mengambil foto serangga yang mereka temui di halaman belakang mereka dan mencatat pengamatan hal-hal menarik yang dilakukan tumbuhan dan hewan bisa sangat membantu."

Semut cukup kecil, namun mereka memiliki punggung yang kuat.

Serangga ini sangat penting untuk menjaga keseimbangan ekosistem, selain mengubur benih di tanah dan tanaman berbunga secara tidak sengaja dari sisa makanannya. Semut adalah adalah pemulung, pemangsa dari banyak spesies lain, pengocok tanah, dan mangsa makhluk yang lebih besar, di antara beberapa peran mereka.

Oleh karena itu mereka adalah fenomena yang cukup besar, dan agak tua, ketika kita mempertimbangkan sejumlah besar dari mereka yang berjalan, atau bahkan terbang, di Bumi.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini