Share

Biden Kecam Ancaman Nuklir Putin, Desak Sekutu PBB Lawan Perang Rusia-Ukraina

Susi Susanti, Okezone · Kamis 22 September 2022 11:28 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 18 2672611 biden-kecam-ancaman-nuklir-putin-desak-sekutu-pbb-lawan-perang-rusia-ukraina-NNsOE3Etp0.jpg Presiden AS Joe Biden mengecam keras invasi Rusia ke Ukraina (Foto: CNBC)

NEW YORK - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengecam keras invasi Rusia ke Ukraina pada Rabu (21/9/2022). Biden menegaskan kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (MU PBB) bahwa perang yang tidak beralasan secara langsung melanggar piagam organisasi tersebut. Dia juga memperingatkan meningkatnya ancaman nuklir oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Mari kita bicara dengan jelas. Seorang anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) menyerbu tetangganya, berusaha menghapus negara berdaulat dari peta,” kata Biden dalam pidatonya di markas besar PBB di New York City, dikutip CNBC.

“Rusia tanpa malu-malu melanggar prinsip inti piagam PBB, tidak lebih penting daripada larangan yang jelas terhadap negara-negara yang mengambil wilayah tetangga mereka dengan paksa,” lanjutnya.

Baca juga: Pidato di Sidang Umum PBB, Joe Biden : Rusia Langgar Piagam PBB Tanpa Malu-Malu

Pernyataan Biden ini terjadi ketika Eropa menghadapi krisis terbesarnya sejak Perang Dunia II ketika negara-negara bergulat dengan cara mencegah invasi Rusia ke Ukraina. Ini adalah pertama kalinya dalam tiga tahun Majelis Umum PBB mengizinkan sesi tatap muka karena pandemi virus corona.

Baca juga: Putin Umumkan Mobilisasi Militer Parsial, Peringatkan Barat jika Rusia Punya Banyak Senjata untuk Membalas

“Kata-kata Putin sendiri membuat tujuan sebenarnya tidak salah lagi: Tepat sebelum dia menyerang, Putin menegaskan, dan saya mengutip, ‘Ukraina diciptakan oleh Rusia’ dan tidak pernah memiliki ‘negara bagian yang sebenarnya,'” ujarnya.

“Perang ini tentang memadamkan hak Ukraina untuk hidup sebagai negara, jelas dan sederhana,” ungkapnya.

“Tidak peduli apa lagi yang terjadi di dunia, Amerika Serikat siap untuk melakukan tindakan pengendalian senjata yang kritis. Perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh diperangi,” terangnya.

“Rusia menghindari cita-cita nonproliferasi yang dianut oleh setiap negara lain di Konferensi Peninjauan NPT Kesepuluh, dan sekali lagi hari ini seperti yang saya katakan, mereka membuat ancaman yang tidak bertanggung jawab untuk menggunakan senjata nuklir,” paparnya.

Seperti diketahui, Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial di Rusia pada Rabu (21/9/2022) pagi dalam pidato yang direkam sebelumnya di televisi. Dia tidak memberikan banyak perincian dalam pidatonya tentang apa yang akan terjadi dengan mobilisasi militer parsial, tetapi itu bisa berarti bahwa bisnis dan warga Rusia harus berkontribusi lebih banyak pada upaya perang.

Negara itu belum menyatakan perang terhadap Ukraina, meskipun telah menginvasi pada Februari lalu, sebuah invasi yang masih disebut “operasi militer khusus.”

Namun Putin mengancam akan menggunakan senjata nuklir dalam pidato paginya, yang ditegur keras oleh Biden.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengucapkan sentimen serupa dalam sambutan pembukaannya kepada badan tersebut pada Selasa (20/9/2022), mengatakan "dunia dalam bahaya dan lumpuh," mengutip kemiskinan, perubahan iklim dan perang.

“Piagam PBB dan cita-cita yang diwakilinya berada dalam bahaya dan kami memiliki kewajiban untuk bertindak,” ujarnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini