Share

Aktivitas Vulkanik Kembali Normal Pascaguguran Awan Panas, Pos PGA Semeru : Masih Berstatus Siaga

Avirista Midaada, Okezone · Kamis 10 November 2022 10:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 10 519 2704597 aktivitas-vulkanik-kembali-normal-pascaguguran-awan-panas-pos-pga-semeru-masih-berstatus-siaga-ECYsuH4CTz.jpg Gunung Semeru/Foto: Istimewa

LUMAJANG - Aktivitas vulkanik Gunung Semeru berangsur-angsur kembali normal pasca guguran awan panas yang keluar pada Rabu sore (9/11/2022). Bahkan berdasarkan pengamatan tim dari Pos Pengamatan Gunungapi (PGA) Semeru Gunung Semeru kembali pada aktivitas normalnya.

"Gunung api terlihat jelas. Teramati asap kawah utama berwarna putih dengan intensitas sedang tinggi sekitar 600 meter dari puncak," ucap Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Semeru Liswanto melalui keterangan tertulisnya, pada Kamis pagi (10/11/2022).

 BACA JUGA:KPK Selidiki Transaksi Keuangan Lukas Enembe Lewat Dua Pihak Swasta

Bahkan dikatakan Liswanto sesuai pengamatan sejak Kamis dini hari hingga pagi hari puncak Gunung Semeru terlihat jelas. Dari aktivitas kegempaan pun dikatakan Liswanto pada laporannya terjadi 20 kali gempa Letusan/Erupsi dengan amplitudo 17-22 mm, dan lama gempa 45-115 detik.

"Satu ali gempa vulkanik dalam dengan amplitudo 2 mm, S-P 1.1 detik dan lama gempa 12 detik," ucapnya.

 BACA JUGA:Bansos Baru Senilai Rp493 Miliar untuk Lansia, Disabilitas dan Yatim Piatu akan Dicairkan November dan Desember

Liswanto juga menyatakan, terdapat satu kali gempa tektonik jauh dengan amplitudo 26 mm, S-P 18 detik dan lama gempa 80 detik. Gempa ini terjadi pada interval Kamis pukul 00.00 hingga Kamis pagi (11/10/2022) hingga pukul 06.00 WIB. "Tingkat aktivitas Gunung Semeru masih pada level III atau siaga," tegasnya.

Pihaknya meminta masyarakat mematuhi sejumlah rekomendasi pos pengamatan gunung api dengan tidak melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan, sejauh 13 kilometer dari puncak (pusat erupsi). Di luar jarak tersebut, masyarakat tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

"Masyarakat juga tidak dibolehkan beraktivitas dalam radius 5 Km dari kawah/puncak Gunung Api Semeru karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar)," ujarnya.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Ia juga meminta masyarakat mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai atau lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru, terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat serta potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan.

Sebelumnya diberitakan, Gunung Semeru dilaporkan melontarkan Awan Panas Guguran (APG) sebanyak tiga kali pada Rabu sore (9/11/2022).. Jarak luncuran APG terjauh mencapai 4,5 kilometer dari puncak ke arah Besuk Kobokan.

Saat ini Gunung Semeru berada pada status level III siaga. BPBD Lumajang mengingatkan agar masyarakat tetap waspada dengan aktivitas Gunung Semeru yang fluktuasi atau naik turun. Apalagi status Gunung Semeru hingga Rabu ini masih berada di Level III atau siaga.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini