Share

Wanita Pemeran Video Porno Threesome Kebaya Merah Ditangkap!

Lukman Hakim, Koran Sindo · Rabu 16 November 2022 10:58 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 16 519 2708507 wanita-pemeran-video-porno-threesome-kebaya-merah-ditangkap-PSc6Ch5UgH.jpg Ilustrasi mesum (Foto: Reuters)

SURABAYA - Polda Jawa Timur (Jatim) masih memburu sejumlah terduga pemeran dalam rangkaian kasus video asusila Kebaya Merah. Terbaru, menangkap seorang wanita berinisial CZ.

Penangkapan CZ merupakan hasil pengembangan dari 92 video porno yang ditemukan polisi dari laptop ACS. CZ merupakan pemeran ketiga di video threesome bersama dua tersangka video mesum Kebaya Merah, yakni ACS dan AH.

"Kami sudah menangkap pemeran ketiganya seorang wanita," ujar Dirreskrimsus Polda Jatim Kombes Pol Farman, Rabu (16/11/2022).

 BACA JUGA:Sebelum Kebaya Merah, Kasus-Kasus Video Porno Ini Pernah Hebohkan Publik Indonesia

CZ merupakan mahasiswi berusia 22 tahun yang berasal dari Denpasar, Bali. Farman menyebutkan bahwa penangkapan CZ dilakukan di Sidoarjo, yang merupakan daerah tempat tinggal terduga pelaku.

"Kami amankan di Sidoarjo," kata Farman.

Sebelumnya, sebuah video porno berdurasi 16 menit 1 detik viral di media sosial. Dalam video terlihat perempuan berkebaya merah berperan menawarkan sesuatu pada seorang pria yang sedang berada di dalam kamar mandi.

BACA JUGA:Polda Jawa Timur Fokus Dalami Gangguan Kejiwaan Pemeran Kebaya Merah 

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Kedua pemeran itu juga terlihat memakai semacam topeng yang hanya menutupi kedua matanya. Adegan selanjutnya, kedua pemeran pria dan wanita itu pun melakukan tindakan porno aksi.

Polda Jatim telah menetapkan dua orang pemeran video kebaya merah, ACS dan AH sebagai tersangka. ACS diketahui bekerja sebagai pengusaha event organizer (EO). Sedangkan AH, pemeran wanita berkebaya merah adalah warga Malang yang berprofesi sebagai model.

Kedua tersangka yang merupakan sepasang kekasih itu dijerat Pasal 27 Ayat (1) junto Pasal 45 Ayat (1) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU Nomor 11 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan atau Pasal 29 juncto Pasal 4 dan atau Pasal 34 juncto Pasal 8 UU Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pornografi.

Saat ini, Polda Jatim juga melakukan tes kejiwaan terhadap AH. Pemeriksaan dilakukan oleh tim dokter Rumah Sakit (RS) Bhayangkara. Pemeriksaan ini dilakukan setelah penyidik menemukan kartu kuning yang digunakan AH untuk berobat pada rumah sakit jiwa di Surabaya.

Penyidik juga menemukan adanya faktur-faktur tanda berobat pada RS Jiwa tersebut. Dari hasil pemeriksaan dan penggeledahan paksa terhadap AH, polisi menyebut tersangka mengidap masalah kejiwaan berupa kepribadian ganda.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini