Share

Lewat RJIT, Lahan Teraliri Air di Pariaman Bertambah

Karina Asta Widara , Okezone · Senin 28 November 2022 16:58 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 28 1 2716418 lewat-rjit-lahan-teraliri-air-di-pariaman-bertambah-2ZT5QaXisQ.jpg Foto: Dok Kementan

PARIAMAN - Luas lahan pertanian di Kota Pariaman, Sumatera Barat, bertambah. Khususnya setelah didukung kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) dari Kementerian Pertanian.

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, mengatakan lahan persawahan membutuhkan air.

"Ketercukupan air sangat dibutuhkan untuk pertanian. Dan air juga turut menentukan kualitas tanaman. Untuk itu, kita mendukung lahan pertanian dengan ketersediaan air, salah satunya lewat RJIT," tuturnya, Senin (28/11/2022).

Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil, menjelaskan mengenai hal tersebut.

"RJIT adalah bagian dari water management. Tujuannya adalah untuk memperbaiki saluran irigasi yang rusak, khususnya saluran tersier," tuturnya.

Ali mengatakan, dengan bantuan RJIT ini diharapkan petani bisa meningkatkan pendapatannya.

"Dengan RJIT, luas lahan pertanian yang teraliri air akan semakin bertambah. Selain itu, RJIT bisa mendukung peningkatan indeks pertanaman. Hal ini kita harapkan bisa meningkatkan pendapatan petani," katanya

Kegiatan Kegiatan RJIT Kementerian Pertanian ini dilaksanakan Kelompok Tani Nan Tongga yang ada di Desa Kampung Gandang, Kecamatan Pariaman Timur, Kota Pariaman.

Dengan Panjang jaringan irigasi tertier yang direhabilitasi Kementan mencapai 155 Meter.

"Dengan RJIT, saluran irigasi yang ada dapat mengairi lahan seluas 50 hektare," katanya.

Follow Berita Okezone di Google News

(Wid)

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini