Share

Sumber Keamanan: Pemain Timnas Iran Diancam Militer Setelah Tolak Nyanyikan Lagu Kebangsaan

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 29 November 2022 12:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 29 18 2716962 sumber-keamanan-pemain-timnas-iran-diancam-militer-setelah-tolak-nyanyikan-lagu-kebangsaan-C602OawWkJ.jpg Tim nasional Iran. (Foto: Reuters)

DOHA - Keluarga anggota tim nasional sepak bola Piala Dunia Iran diancam dengan hukuman penjara dan siksaan jika para pemain gagal “bersikap baik” menjelang pertandingan melawan Amerika Serikat (AS) pada Selasa, (29/11/2022), kata sumber yang terlibat dalam keamanan pertandingan yang dilansir CNN.

Peringatan itu muncul menyusul penolakan para pemain Iran untuk menyanyikan lagu kebangsaan pada pertandingan pembukaan mereka melawan Inggris pada 21 November lalu. Menurut sumber tersebut, para pemain dipanggil untuk bertemu dengan anggota Korps Garda Revolusi Iran (IRGC).

BACA JUGA: Dianggap Hina Negara, Iran Minta FIFA Coret Amerika Serikat dari Piala Dunia 2022

Sumber tersebut mengatakan bahwa mereka diberitahu bahwa keluarga mereka akan menghadapi “kekerasan dan penyiksaan” jika mereka tidak menyanyikan lagu kebangsaan atau jika mereka bergabung dengan protes politik apapun melawan rezim Teheran.

Para pemain menyanyikan lagu kebangsaan sebelum pertandingan kedua mereka melawan Wales Jumat, (25/11/2022) lalu, yang menghasilkan kemenangan 2-0 untuk Iran.

Sumber yang memantau dengan cermat badan keamanan Iran yang beroperasi di Qatar selama periode Piala Dunia mengatakan bahwa puluhan petugas dari IRGC telah direkrut untuk memantau pemain Iran yang tidak diizinkan berbaur di luar skuad atau bertemu dengan orang asing.

“Ada sejumlah besar petugas keamanan Iran di Qatar yang mengumpulkan informasi dan memantau para pemain,” kata sumber tersebut sebagaimana dilansir CNN.

BACA JUGA: Tak Larang Pemain Timnas Iran Lakukan Protes Selama Piala Dunia 2022, Carlos Queiroz: Mereka Berhak Bersuara

Carlos Queiroz, pelatih Portugal untuk tim nasional Iran, bertemu secara terpisah dengan petugas IRGC menyusul ancaman mereka terhadap pemain Iran dan keluarga mereka, kata sumber tersebut.

Sumber itu tidak mengatakan apa isi dari percakapan yang diduga itu. Queiroz mengatakan pemain Iran dapat memprotes di Piala Dunia, tetapi hanya dalam peraturan FIFA.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Para pemain, kata sumber itu, telah dijanjikan “hadiah dan mobil” menjelang pertandingan Inggris tetapi rezim, sumber itu menuduh, telah beralih untuk mengancam para pemain dan keluarga mereka setelah dipermalukan karena penolakan tim untuk menyanyikan lagu kebangsaan mereka.

“Dalam pertandingan terakhir melawan Wales, rezim mengirim lebih dari ratusan pendukung aktor ini untuk menciptakan rasa dukungan dan bantuan palsu di antara para penggemar. Untuk pertandingan berikutnya melawan AS, rezim berencana untuk secara signifikan meningkatkan jumlah aktor menjadi ribuan,” kata sumber tersebut.

Iran dan AS bermain satu sama lain pada Selasa dalam pertandingan penting Grup B.

Iran tampil di Piala Dunia ini di bawah bayang-bayang gejolak domestik. Komisaris Tinggi PBB untuk Kepala Hak Asasi Manusia, Volker Turk, mengatakan bahwa negara itu berada dalam "krisis hak asasi manusia penuh" karena pihak berwenang menekan para pembangkang anti-rezim.

Protes, yang disebut oleh para ahli sebagai yang paling signifikan sejak pembentukan pemerintahan ulama setelah Revolusi Iran 1979, telah mengguncang Iran dalam beberapa bulan terakhir dan mengancam rezim negara tersebut, yang telah berkuasa selama lebih dari 40 tahun.

Gerakan tersebut dipicu oleh kematian Mahsa Amini, seorang wanita berusia 22 tahun yang meninggal setelah ditahan oleh polisi moralitas Iran, diduga karena tidak mematuhi aturan berpakaian konservatif negara tersebut. Pasukan keamanan Iran telah melepaskan tanggapan kekerasan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini