Share

Kisah Anak Dibuang Sejak Bayi, Orangtua Baru Mencari Setelah Tahu Anaknya Dapat Warisan Keluarga Kaya

Fatmawati, Okezone · Selasa 29 November 2022 13:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 29 18 2716998 kisah-anak-dibuang-sejak-bayi-orangtua-baru-mencari-setelah-tahu-anaknya-dapat-warisan-keluarga-kaya-00MzX4UdGS.jpeg Foto: eva.vn

TIONGKOK - Seorang ibu mendapat sorotan karena ingin mendapatkan anaknya yang sedari bayi diserahkannya pada orang lain. Terlebih lagi, keinginan mendapatkan anaknya yang kini berusia sekitar 13 tahun karena tahu ada warisan besar yang akan didapatkan sang anak.

Mengutip Eva.vn, pada Mei 2020, di depan sebuah rumah di provinsi Hunan, Tiongkok, seorang wanita paruh baya bernama Wang Hui sedang berlutut menangis dengan suara serak di depan pintu rumah Li Fan. Dia meminta anaknya dikembalikan.

"Tolong, kembalikan anakku. Aku memikirkannya setiap hari,” begitulah ucapan Wang Hui kala itu.

Namun, Nyonya Li Fan sangat jijik, jengkel dan bahkan mengusir Wang Hui. Pada awalnya, tetangga bingung dengan tindakan Li Fan, berpikir bahwa dia berlebihan karena mencegah cinta ibu dan anak. Namun, ketika mengetahui inti ceritanya, publik lantas mengerti.

Cerita dimulai 13 tahun yang lalu, Wang Hui dirawat di rumah sakit untuk melahirkan anak ketiganya. Sebelum itu, Wang Hui melahirkan 2 anak perempuan. Tak disangka, saat melihat perawat menggendong bayi perempuan yang baru lahir, sang suami menyatakan ketidakpedulian dan kekecewaannya, langsung memalingkan muka, tidak memperhatikan sang anak.

Keesokan paginya, ketika Wang Hui sedang tidur nyenyak, sang suami membawa seorang wanita bernama Yang Jing, menyuruhnya untuk mengambil bayinya yang berumur kurang dari satu hari. Ternyata, dia tidak ingin membesarkan anak ini, jadi dia memberikan ke orang lain.

Wang Hui sudah terlambat saat mengetahui kebenaran ini. Putrinya dibawa pergi, meskipun sangat menyakitkan, tetapi dia harus menerimanya.

Baca juga: Saat Bayi Dibuang, Kini Orangtua Kandung Minta Anaknya Kembali Setelah Sukses Menjadi Dokter

Tiga belas tahun berlalu, dan Wang Hui bertemu lagi dengan broker Yang Jing dan mengetahui bahwa putrinya telah diadopsi oleh keluarga lain, bernama Tongtong. Orang tua angkatnya telah meninggal dunia, meninggalkan kekayaan yang sangat besar baginya. Saat ini, Tongtong diasuh oleh bibi dan pamannya.

Tidak diketahui apakah karena penyebutan putrinya atau kekayaan besar, Wang Hui menjadi sangat bersemangat, segera berniat ingin menerima putrinya kembali.

"Cinta keibuan yang tiba-tiba" dari Wang Hui juga mengejutkan Yang Jing yang duduk di sebelahnya. Wang Hui kemudian segera menanyakan alamat Tongtong saat itu.

Keluarga yang mengadopsi gadis Tongtong adalah keluarga Zhou. Sebelumnya, mereka melahirkan anak tunggal namun sayangnya meninggal dunia karena sakit. Rasa sakit karena kehilangan anak membuat mereka tertekan selama bertahun-tahun, tetapi sang istri jatuh sakit dan tidak dapat melahirkan anak lagi.

Pada akhirnya, keluarga Zhou memutuskan untuk mencari anak untuk diadopsi. Berkat broker Yang Jing, mereka mengadopsi putri Wang Hui, bernama Tongtong.

Meski ditinggalkan oleh orang tua kandungnya, saat ia tinggal bersama orang tua angkatnya, Tongtong mendapatkan kasih sayang yang tak terhingga. Kemunculan Tongtong juga membawa keceriaan dan kebahagiaan bagi pasangan Zhou. Mereka menganggapnya sebagai hadiah dari surga, merawat dan memanjakannya.

Sayangnya, keluarga ini tidak bisa bersama lama. Orang tua angkat Tongtong meninggal dunia karena kecelakaan dan sakit secara bergantian. Sebelum berangkat, ibu angkatnya menasihati bibinya Li Fan untuk merawat Tongtong dengan baik, sekaligus menyerahkan semua hartanya kepada ahli waris putrinya agar tidak perlu mengkhawatirkan makanan dan pakaian di kemudian hari.

Oleh karena itu, pada usia 13 tahun, Tongtong memiliki 2 rumah depan. Beberapa tahun yang lalu, salah satu dari dua rumah yang disita oleh pemerintah, akan diberi kompensasi dalam jumlah besar hingga jutaan yuan, cukup bagi untuk hidup sejahtera di masa depan.

Ketika berita Tongtong mewarisi kekayaan besar dari orang tua angkatnya menyebar, ibu kandungnya Wang Hui juga dengan cepat menghubungi dengan harapan mendapatkan putrinya kembali.

Wang Hui pergi menemui Li Fan, menangis untuk mengungkapkan keinginannya. Melihat Wang Hui tampak emosional, Li Fan dan kerabat lainnya tidak terlalu waspada, dan kemudian berdiskusi bahwa mereka tidak boleh mengungkapkan kebenaran kepada Tongtong karena itu akan mengejutkannya, tetapi perlahan membangun perasaan mereka, tunggu Tongtong untuk tumbuh dewasa dan kemudian membiarkan gadis itu memutuskan sendiri apakah akan mengambil kembali orang tua kandungnya atau tidak.

Namun, setelah itu, tindakan Wang Hui mengubah cara berpikir setiap orang. Ternyata, sebelum orang tua angkat Tongtong meninggal, mereka memiliki utang sebesar 200.000 yuan (hampir 700 juta), jika tidak dibayar tepat waktu, rumah tersebut akan disita.

Untuk menjaga rumah sampai dikompensasi oleh pemerintah, bibi pasangan itu, Li Fan, mencoba untuk melunasi utangnya tetapi tidak bisa, jadi mereka memikirkan Wang Hui dan suaminya.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Li Fan pergi ke Wang Hui untuk meminta bantuan, berharap untuk meminjam sejumlah uang untuk melunasi hutangnya, dan kemudian mengembalikan rumah setelah kompensasi, yang juga baik untuk masa depan Tongtong. Pada saat ini, Wang Hui segera menyarankan agar sertifikat real estat rumah ini digunakan sebagai jaminan.

Li Fan membahas masalah ini dengan suaminya hanya untuk menyadari bahwa lamaran Wang Hui tampaknya memiliki sesuatu yang mencurigakan. Rumah itu awalnya atas nama Tongtong kecil, putri kandung Wang Hui, jadi mengapa dia bersikeras mempertahankan sertifikat real estat, kecuali dia ingin memonopoli rumah tersebut sehingga dia dapat menikmati kompensasi penuh nanti?.

Selanjutnya, Li Fan juga kecewa dengan pendekatan Wang Hui terhadap bayi Tongtong. Sebelumnya, orang tua angkat tidak pernah memberi tahu Tongtong bahwa dia diadopsi agar tidak menyakiti anaknya. Tapi Wang Hui menyelinap ke sekolah untuk menemui Tongtong kecil. Bibi Li Fan mengatakan bahwa terlepas dari apakah Wang Hui tulus atau tidak, tindakan ini terlalu eqois, tidak mempertimbangkan perasaan Tongtong.

Publik semakin ragu dengan ketuluan Wang Hui karena selama 13 tahun dia tak pernah mencari anaknya. Dia baru serius mencarinya setelah mengetahui Tongtong diadopsi oleh keluarga kaya.

Namun di sisi lain, Wang Hui juga menyatakan selama belasan tahun itu dia tidak punya biaya untuk mencari anaknya. Dia juga mengatakan menyimpan barang-barang anaknya waktu lahir untuk mengobati kerinduannya.

Karena tak kunjung ada solusi, otoritas setempat sampai turun tangan menengahi masalah dua keluarga ini. Keputusan akan diambil tentu demi masa depan yang baik untuk Tongtong.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini