Share

Tanam Ganja untuk Dikonsumsi dan Dijual, Warga Sukabumi Ditangkap

Dharmawan Hadi, MNC Portal · Sabtu 03 Desember 2022 00:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 02 525 2719644 tanam-ganja-untuk-dikonsumsi-dan-dijual-warga-sukabumi-ditangkap-GwrJN0xJvn.jpg Pemakai dan penjual ganja di Sukabumi ditangkap. (MNC Portal/Dharmawan Hadi)

SUKABUMI - seorang pria di Kecamatan Jampangtengah, Kabupaten Sukabumi, ditangkap jajaran Satuan Narkoba (Satnarkoba) Polres Sukabumi terkait kasus narkoba jenis ganja. Ia menanam pohon ganja untuk dikonsumsi dan dijual. Sebanyak 2 pohon ganja yang ditanam di pot diamankan sebagai barang bukti.

Saat ditanya oleh Kapolres Sukabumi, AKBP Dedy Darmawansyah terkait darimana mendapatkan pohon ganja tersebut, tersangka berinisial AS alias Poek menyatakan mendapatkannya dari seorang temannya yang bekerja di Provinsi Aceh.

"Dapat dari teman saya, dari Aceh. Saya membeli pohon ganja dari setinggi setengah meter (50 cm). Kurang lebih 11 bulan dipelihara di belakang rumah saya," ujar AS menjawab pertanyaan AKBP Dedy Darmawansyah, usai konferensi pers di Mapolres Sukabumi, Jumat (2/12/2022).

AS mengatakan, pohon ganja yang dibelinya tersebut, bukan sejak dari biji, akan tetapi sudah berbentuk pohon dan sebagian daun ganja yang sudah tumbuh tersebut, dikeringkan untuk dikonsumsi dirinya dan sebagian dijual kepada pemakai lain.

Sementara itu Kapolres Sukabumi, AKBP Dedy Darmawansyah mengatakan, pihaknya menahan tersangka AS beserta dengan 10 tersangka lainnya dalam Operasi Antik Lodaya 2022, yang dikhususkan untuk memberantas peredaran narkoba di wilayah hukum Polres Sukabumi.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Dedy menambahkan, sebanyak 8 kasus berhasil diungkap oleh jajaran Satnarkoba Polres Sukabumi. Kasus tersebut terdiri dari 5 kasus sabu, 2 kasus penyalahgunaan obat keras terbatas dan 1 kasus narkotika jenis ganja.

"Selain kasus sabu dan obat keras terbatas, dalam Operasi Antik Lodaya 2022 terdapat 1 kasus ganja dengan 1 orang tersangka dengan barang bukti 2 barang pohon ganja yang ditanam sendiri di wilayah Jampang Tengah Kabupaten Sukabumi," ujar Dedy kepada MNC Portal Indonesia.

Untuk para tersangka narkotika, Dedy melanjutkan, akan dikenakan Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman 4 tahun penjara hingga seumur hidup, sedangkan terkait obat keras terlarang disangkakan pasal 196 dan atau pasal 197 Undang-Undang RI Nomor 36 tahun 2009 dengan ancaman hukumannya 10 tahun penjara.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini