Share

Polresta Cirebon Tahan Pelajar Bacok Montir saat Cegah Tawuran

Fakhrizal Fakhri , Okezone · Kamis 08 Desember 2022 21:20 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 08 525 2723457 polresta-cirebon-tahan-pelajar-bacok-montir-saat-cegah-tawuran-8kjfgrKs4y.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

CIREBON - Polres Kota Cirebon, Jawa Barat, menahan seorang pelajar sekolah menengah atas yang membacok montir saat berupaya mencegah tawuran antarpelajar di daerah setempat pada Rabu 7 Desember 2022.

"Kami menangkap dan menahan pelajar yang membacok montir setelah dilerai agar tidak tawuran," kata Kapolresta Cirebon Komisaris Besar Polisi Arif Budiman dilansir Antara, Kamis (8/12/2022).

Arif mengatakan pelajar yang melakukan pembacokan dan ditahan itu berinisial MRF (18), siswa salah satu sekolah menengah atas (SMA) swasta di Cirebon.

Menurut Kapolresta, pembacokan terjadi pada Rabu (7/12) sekitar jam 13.30 WIB. Saat itu ada sejumlah pelajar yang sedang konvoi menggunakan sepeda motor dengan membawa bendera dan diindikasikan akan tawuran.

Baca juga: Bejat, Oknum Polisi di Cirebon Diduga Cabuli Anak Tirinya

Setelah berada di tempat kejadian perkara di Jalan Fatahillah, Kelurahan Watubelah, Kecamatan Sumber, gerombolan pelajar itu kemudian dinasihati oleh pemilik bengkel karena dikhawatirkan akan terjadi tawuran.

Baca juga: Tawuran di Bogor Dibubarkan Warga, Satu Pelajar Kena Bacok

"Setelah itu, kelompok pelajar pergi, tapi tidak lama kemudian kembali lagi dengan melakukan pengancaman kepada pemilik bengkel. Kemudian montir bengkel mencoba melerai, namun nahas korban terkena sabetan senjata tajam di bagian leher," tuturnya.

Arif menambahkan setelah melakukan pembacokan, para pelajar itu kabur mengendarai sepeda motor, namun petugas berhasil menangkap MRF kurang dari 10 jam setelah melakukan pembacokan.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

MRF yang sudah ditetapkan sebagai tersangka saat ini ditahan di Mapolresta Cirebon untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Atas perbuatannya, tersangka MRF dijerat pasal 351 ayat 2 KUHP dengan ancaman hukuman penjara paling lama lima tahun.

"Kami imbau kepada sekolah, orang tua, dan pihak lainnya agar mengawasi dengan lebih ketat anak-anak pelajar karena kejadian tawuran antarpelajar bukan terjadi kali ini saja, akan tetapi sudah berulang kali," kata Kapolresta.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini