Share

Wisatawan Jangan Sembarangan Parkir Mobil di Yogyakarta, Ban Bisa Digembosi Petugas

Widi Agustian, Okezone · Selasa 27 Desember 2022 17:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 27 510 2735253 wisatawan-jangan-sembarangan-parkir-mobil-di-yogyakarta-ban-bisa-digembosi-petugas-Vreszr88op.jpg Ilustrasi parkir di Yogyakarta. (Foto: Ant)

YOGYAKARTA - Wisatawan di Yogyakarta yang menggunakan kendaraan pribadi untuk memanfaatkan tempat parkir resmi yang sudah disediakan sehingga terhindar dari penertiban yang dilakukan dengan penggembosan ban.

“Titik parkir resmi ada di beberapa lokasi yang sebenarnya dekat dengan kawasan Malioboro tetapi banyak wisatawan yang enggan memanfaatkannya dan memilih lokasi parkir yang dirasa lebih dekat dengan tempat yang dituju,” kata Kepala Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Agus Arif dilansir dari Antara, Selasa (27/12/2022).

BACA JUGA:Bikin Deg-degan, Ada Kereta Api Melintas Membelah Permukiman Warga di Yogyakarta!

BACA JUGA:Cuaca Yogyakarta Diprediksi Hujan Sepanjang Hari Ini 

Dia menjelaskan, indakan wisatawan tersebut berpotensi menyebabkan kemacetan lalu lintas hingga muncul pungutan liar dengan tarif parkir di luar aturan yang berlaku.

Karena itu, petugas Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta terpaksa mengambil tindakan tegas dengan menertibkan parkir liar.

“Biasanya, kami awali dengan penempelan stiker yang menyatakan bahwa kendaraan diparkir di lokasi larangan dan jika tidak diindahkan maka akan dilakukan penggembosan ban kendaraan,” katanya.

Petugas, kata dia, tidak ingin melakukan tindakan penertiban dengan cara penggembosan ban kendaraan karena akan menyulitkan wisatawan tetapi langkah tersebut dinilai penting dilakukan agar seluruh wisatawan tertib.

“Kami bahkan menemukan kendaraan yang ditinggal begitu saja di lokasi larangan parkir atau di marka biku-biku. Di lokasi itu pun tidak ada juru parkir, jadi memang ditinggal begitu saja,” katanya.

Lokasi parkir resmi yang dikelola Pemerintah Kota Yogyakarta seperti parkir Ngabean seringkali masih menyisakan tempat kosong. Di tempat khusus parkir tersebut, kendaraan bisa diparkir di lantai satu maupun di lantai dua.

“Lokasi tersebut juga dekat dengan Malioboro. Cukup jalan kaki saja, sekitar 600 meter apalagi jalur pedestrian sudah bagus dan nyaman. Tetapi banyak yang tidak mau karena dinilai kurang dekat,” katanya.

Kepala Bidang Perparkiran Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Imanudin Aziz mengatakan operasi penertiban pelanggaran parkir rutin di lakukan di lokasi yang kerap terjadi pelanggaran.

Lokasi tersebut di antaranya di Jalan Pasar Kembang, Jalan Brigjen Katamso di dekat toko batik Benang Ratu, di Jalan Kleringan serta di Jogonegaran.

“Malam Minggu kemarin, ada 70 motor dan mobil yang ditempel stiker dan digembosi,” katanya.

Follow Berita Okezone di Google News

Sementara itu, Ketua Komisi C DPRD Kota Yogyakarta Ririk Banowati mengimbau wisatawan mematuhi aturan yang berlaku, termasuk lokasi parkir kendaraan.

“Wisatawan diimbau parkir di lokasi yang resmi. Selain aman juga menghindari potensi pungutan liar,” katanya.

Kapolresta Yogyakarta Kombes Pol Idham Mahdi mengatakan berkoordinasi dengan instansi terkait untuk mengantisipasi munculnya lokasi parkir liar termasuk menerjunkan Tim Saber Pungli untuk penindakan jika ada indikasi pungutan liar dari kegiatan parkir.

“Antisipasi parkir liar dilakukan dengan cara preventif dan represif karena keberadaan parkir liar tersebut berpotensi menimbulkan kemacetan, terlebih jika lokasi parkir liar di kawasan sumbu filosofis yang menjadi pusat tujuan wisata,” kata dia.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini