Share

Cuaca Buruk! Ribuan Ikan di Waduk Kedung Ombo Boyolali Mati Massal

Tata Rahmanta, iNews · Senin 02 Januari 2023 00:15 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 01 512 2738309 cuaca-buruk-ribuan-ikan-di-waduk-kedung-ombo-boyolali-mati-massal-Svn9mVPw1T.jpeg Ikan mati massal di Kedung Ombo/Foto: Tata Rahmanta

BOYOLALI – Ribuan ikan milik petani karamba di Waduk Kedung Ombo, Desa Wonoharjo, Kabupaten Boyolali mati massal, Minggu (1/1/2023). Akibatnya, petani mengalami kerugian hingga ratusan juta rupiah,

Saat dikonfirmasi, salah satu petani ikan, Marno (38) menjelaskan, ikan jenis ikan mas dan nila yang dibudidayakan petani karamba di Waduk Kedung Ombo mengalami mati massal sejak Sabtu (31/12/2022) sore, dan diperkirakan ikan yang mati mencapai 2 ton. Hal tersebut diduga akibat cuaca buruk .

 BACA JUGA:Gempa M3,3 Guncang Sukabumi

"Cuacanya dingin tidak ada panas, oksigen ngedrop, terus upwelling keluar dari bawah, itu kan kayak racun. Cuaca buruk ini sudah hampir tiga hari ini. Ikan mati mulai kemarin. Ikan emas dan ikan nila. Total yang mati sekitar 20 ton," ujarnya.

Marno mengungkapkan akibat kejadian ini ia mengalami kerugian mencapai miliaran rupiah. Saat ini untuk harga ikan dikisaran Rp25.000 sampai Rp 26.000 per kilogram.

 BACA JUGA:Tragis! Hendak Liburan Tahun Baru, Sekeluarga Tertimpa Tiang Listrik, Satu Tewas

"Harga ikan saat ini Rp 25.000 sampai Rp 26.000 per kilogram. Kerugian tinggal mengalikan saja 20 ton," ujarnya.

Di Waduk Kedung Ombo ada ratusan petani ikan. Semuanya mengalami kondisi yang sama, ikan mati massal.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Kejadian ikan mati massal ini yang kedua kali, sebelumnya pada 2018 petani juga dipusingkan dengan ikan mati massal. Petani pun berharap ada bantuan dari pemerintah.

"Ikan mati massal juga pernah terjadi pada 2018. Tapi lebih banyak tahun ini. Agar ikan tak mengalami mati lagi, upayanya penyemprotan lalu dikasih oksigen. Ada yang karambanya dipindah-pindah," ujarnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini