Share

Polisi Periksa Kejiwaan Dua Remaja Pembunuhan Anak di Makassar

Fakhrizal Fakhri , Okezone · Kamis 12 Januari 2023 22:00 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 11 609 2744588 polisi-periksa-kejiwaan-dua-remaja-pembunuhan-anak-di-makassar-YOO7ZICcix.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

MAKASSAR - Penyidik Polrestabes Makassar menghadirkan tim psikologi dari Polda Sulawesi Selatan untuk pemeriksaan psikologis dua orang tersangka kasus penculikan dan pembunuhan anak berinisial MFS (11) di Makassar, Sulawesi Selatan.

"Hari ini tim dari Polda Sulsel memeriksa kondisi kejiwaan kedua tersangka, termasuk tim dari TP2TPA Makassar," ujar Kasihumas Polrestabes Makassar Kompol Lando Sambolangi dilansir Antara, Rabu (11/1/2023)

Pemeriksaan kejiwaan terhadap tersangka masing-masing AD (17) dan MF (14) untuk mengetahui kondisi pelaku sebelum dan setelah melakukan perbuatan tersebut.

Selain itu, pemeriksaan psikologi kedua tersangka juga didampingi Tim Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (TP2TPA) Kota Makassar untuk memberikan kenyamanan bagi pelaku yang masih di bawah umur saat diperiksa.

Baca juga: Polisi: Penculik Anak di Makassar Tergiur Iklan Penjualan Organ Tubuh

"Pemeriksaan berlangsung dua jam, hasilnya akan disampaikan beberapa waktu ke depan setelah ada kesimpulan. Pemeriksa oleh kabag psikologi dan stafnya. Hari ini konseling dan pendampingan karena ada tim TP2TPA Makassar," katanya.

Pendampingan dari TP2TPA Makassar sebagai tim konseling tersebut, kata Lando, sudah sesuai aturan karena kedua pelaku masih tergolong di bawah umur, termasuk dihadirkan dari pihak saksi korban juga masih di bawah umur untuk memastikan kejadiannya.

Baca juga: Polisi: Remaja Pembunuh Anak untuk Jual Ginjalnya di Makassar Terinspirasi Konten di Medsos

Tujuan dari pemeriksaan kejiwaan tersebut guna mencari tahu dan menggali informasi untuk selanjutnya disimpulkan. Namun, tambah Lando, hasilnya nanti para ahli yang mengetahui kondisi kejiwaan mereka.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Untuk kondisi kesehatan para tersangka saat ini sangat baik setelah menjalani masa penahanan sejak ditangkap pada Selasa (10/1). Mengenai pemeriksaan lanjutan kejiwaan, belum ada informasi terbaru.

"Secara fisik dalam keadaan sehat. Kita juga menjaga dan memperhatikan kesehatannya," tambah Lando.

Sebelumnya, kedua pelaku ditangkap tim Reskrim Polsek Panakkukang pada dua tempat berbeda. MF diringkus di rumahnya Kompleks Kodam Lama, Borong Kecamatan Manggala, sedangkan AD di kediamannya Jalan Batua Raya 7, Kecamatan Panakkukang, pada Selasa (10/1) pukul 03.00 Wita.

Penangkapan pelaku penculikan dan pembunuhan itu dilakukan usai polisi melihat dan menganalisa CCTV yang merekam keduanya menculik korban.

Tersangka AD saat rilis kasus di Polrestabes Makassar mengakui terobsesi menjadi kaya dan tergiur mendapatkan uang miliaran setelah terpengaruh konten negatif di situs internet luar negeri terkait jual beli penjualan organ tubuh, tetapi belakangan tidak direspons.

Korban MF dibunuh, lalu jasadnya dibuang di sekitar Waduk Nipa-Nipa, Kecamatan Moncongloe, perbatasan Makassar dengan Kabupaten Maros.

Kedua tersangka dikenakan pasal 80 ayat 3 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak atau pasal 340 KUHP subsider pasal 338 KUHP subsider pasal 170 ayat 3 dengan ancaman pidana paling lama 10 tahun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini