Share

Saksi Polisi Ungkap Momen Mencekam Tragedi Kanjuruhan di Persidangan

Lukman Hakim, Koran Sindo · Kamis 19 Januari 2023 19:43 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 19 519 2749613 saksi-polisi-ungkap-momen-mencekam-tragedi-kanjuruhan-di-persidangan-FjZ5fIgIIW.jpg Sidang Tragedi Kanjuruhan (Foto: MPI)

SURABAYA - Sejumlah saksi memberi keterangan dalam sidang tragedi Kanjuruhan di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (19/1/2023). Mereka memberi kesaksian untuk dua terdakwa, yakni Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris dan Security Officer Suko Sutrisno.

Salah satu saksi adalah dari anggota polisi dari Polsek Pakis, Kabupaten Malang, Eka Narafiah. Eka merupakan polisi yang bertugas membantu steward saat laga Arema FC vs Persebaya pada 1 Oktober 2022.

Adapun tugas Eka adalah menggeledah barang bawaan dan memeriksa tiket penonton sebelum masuk stadion. Dalam kesaksiannya Eka mengaku menyaksikan ratusan penonton yang mengantongi tiket tertahan dan tidak bisa masuk ke dalam stadion Kanjuruhan. Tepatnya di pintu 12. "Mereka tidak masuk akibat stadion sudah penuh dengan penonton," katanya.

Sebelum melakukan pengamanan, Eka bersama petugas lainnya mendapat pengarahan dari Kapolres Malang saat itu, AKBP Ferli Hidayat. Kapolres meminta anggota untuk melakukan pemeriksaan terhadap suporter, utamanya yang tidak memakai atribut. Kuatirnya, ada suporter lain yang menyusup. “Dalam pengarahan itu, seluruh personel yang bertugas diminta tidak membawa senjata api,” ujarnya.

Namun dia tidak membantah jika ada anggota yang membawa gas gun (senjata gas). Ia menyebut bahwa pembawa gas gun biasanya adalah anggota Brimob. Setelah mendapat pengarahan, kira-kira pukul 20.00 WIB, pertandingan baru dimulai. Penonton berjubel memasuki stadion. “Hingga jeda babak pertama pukul 21.00 WIB, masih terlihat ada penonton yang hendak memasuki stadion,” ujarnya.

Dia mengungkapkan, panitia bagian tiket pun melakukan buka tutup pintu, meski stadion sudah diperkirakannya penuh. Artinya, penonton sudah berada di area tangga. Sekitar pukul 22.00 WIB, pertandingan selesai. Eka diminta oleh atasannya untuk berkumpul di lobi stadion untuk membuat barikade agar official dan pemain bisa keluar stadion.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Eka menambahkan, sekitar 5 menit sebelum laga usai, dia mendapatkan perintah dari Kapolsek Pakis untuk menuju ke lobi. Di sana Eka diminta melakukan penyekatan barikade untuk pengamanan pemain Persebaya yang akan meninggalkan stadion. Saat perjalanan ke lobi itulah, Eka menyebut situasi sudah kacau.

Bahkan dia sempat melihat seorang perempuan terjepit di tiang karena adanya desakan massa dari dalam. "Saya mencoba melakukan evakuasi. Sebab, kalau tidak cepat ditolong pasti celaka," ujar Eka.

Namun, Eka yang berusaha menolong tak bisa berbuat banyak lantaran situasi di stadion sudah kacau akibat penonton berdesakan ingin keluar. "Situasi yang sama juga terjadi di pintu 13," ungkapnya.

Saat ditanya jaksa apakah dia mengetahui jumlah korban yang meninggal atau terluka, Eka menjawab tidak tahu. Dia mengetahui ratusan korban meninggal setelah mendapatkan kabar beberapa saat kemudian. “Karena waktu itu kita konsentrasi untuk melakukan evakuasi saja," terangnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini