Share

Rayakan Tahun Baru Imlek Saat Kematian Covid-19 Meroket, Warga China Berdoa untuk Kesehatan

Rahman Asmardika, Okezone · Minggu 22 Januari 2023 16:19 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 22 18 2751015 rayakan-tahun-baru-imlek-saat-kematian-covid-19-meroket-warga-china-berdoa-untuk-kesehatan-ps65XbTVB9.jpg Orang-orang berdoa pada Malam Tahun Baru Imlek di Kuil Won Tai Shin, Hong Kong, China, 21 Januari 2023. (Foto: Reuters)

BEIJING - China merayakan Tahun Baru Imlek pada Minggu, (22/1/2023) dengan orang-orangnya berdoa untuk kesehatan setelah tiga tahun stres dan kesulitan keuangan di bawah pandemi Covid-19. Perayaan ini juga berlangsung di saat para pejabat melaporkan hampir 13.000 kematian baru yang disebabkan oleh virus antara 13 dan 19 Januari.

Antrean membentang sekira satu kilometer di luar kuil Lama yang ikonik di Beijing, yang telah berulang kali ditutup sebelum pembatasan Covid-19 berakhir pada awal Desember. Ribuan irang masih menunggu untuk berdoa di kuil tersebut untuk orang yang mereka cintai.

Seorang warga Beijing mengatakan dia berharap tahun kelinci akan membawa "kesehatan bagi semua orang".

"Saya pikir gelombang pandemi ini sudah hilang," kata wanita berusia 57 tahun yang hanya menyebutkan nama belakangnya, Fang, kepada Reuters. "Saya tidak tertular virus, tetapi suami saya dan semua orang di keluarga saya tertular. Saya masih menganggap penting untuk melindungi diri sendiri."

Sebelumnya, para pejabat melaporkan hampir 13.000 kematian terkait Covid di rumah sakit antara 13 dan 19 Januari, menambah hampir 60.000 pada bulan sebelumnya. Pakar kesehatan China mengatakan gelombang infeksi di seluruh negeri telah mencapai puncaknya.

Pembaruan jumlah kematian, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, muncul di tengah keraguan atas transparansi data Beijing dan tetap sangat rendah menurut standar global.

Rumah sakit dan rumah duka kewalahan setelah China meninggalkan rezim kontrol Covid yang paling ketat di dunia dan pengujian massal pada 7 Desember dalam kebijakan putar balik yang tiba-tiba, yang mengikuti protes bersejarah terhadap pembatasan.

Follow Berita Okezone di Google News

Jumlah kematian yang dilaporkan oleh otoritas China tidak termasuk mereka yang meninggal di rumah, dan beberapa dokter mengatakan mereka tidak disarankan untuk mencantumkan Covid pada akta kematian.

China pada 14 Januari melaporkan hampir 60.000 kematian terkait Covid di rumah sakit antara 8 Desember dan 12 Januari, peningkatan besar dari 5.000 lebih kematian yang dilaporkan sebelumnya selama seluruh periode pandemi.

Pengeluaran oleh rumah duka untuk barang-barang dari kantong mayat hingga oven kremasi telah meningkat di banyak provinsi, dokumen menunjukkan, salah satu dari beberapa indikasi dampak mematikan Covid di China.

Beberapa ahli kesehatan memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang akan meninggal akibat penyakit ini di China tahun ini, dengan perusahaan data kesehatan yang berbasis di Inggris, Airfinity, memperkirakan kematian akibat Covid dapat mencapai 36.000 per hari minggu ini.

Saat jutaan pekerja migran pulang ke rumah untuk merayakan Tahun Baru Imlek, pakar kesehatan sangat prihatin dengan orang-orang yang tinggal di pedesaan China yang luas, di mana fasilitas medisnya buruk dibandingkan dengan yang ada di daerah pesisir yang makmur.

Sekira 110 juta perjalanan penumpang kereta api diperkirakan telah dilakukan selama 7-21 Januari, 15 hari pertama dari 40 hari perjalanan Tahun Baru Imlek, naik 28% tahun-ke-tahun, menurut laporan surat kabar Partai Komunis People's Daily.

Sebanyak 26,23 juta perjalanan dilakukan pada malam Tahun Baru Imlek melalui kereta api, jalan raya, kapal laut, dan pesawat terbang, setengah dari tingkat pra-pandemi, tetapi naik 50,8% dari tahun lalu, demikian laporan CCTV yang dikelola pemerintah.

Pergerakan massal orang selama periode liburan dapat menyebarkan pandemi, meningkatkan infeksi di beberapa daerah, tetapi gelombang Covid kedua tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat, Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di CDC China, mengatakan pada hari Sabtu di platform media sosial Weibo.

Kemungkinan rebound besar Covid di China selama dua atau tiga bulan ke depan sangat kecil karena 80% orang telah terinfeksi, kata Wu, sebagaimana dialnsir Reuters.

Setelah China membuka kembali perbatasannya pada 8 Januari, beberapa orang China juga memesan perjalanan ke luar negeri. Hotspot turis Asia telah bersiap untuk kembalinya turis China, yang menghabiskan USD255 miliar per tahun secara global sebelum pandemi.

"Karena pandemi, kami tidak keluar dari China selama tiga tahun," kata turis dan pemilik bisnis Kiki Hu, 28, di Krabi di pantai barat daya Thailand. "Sekarang kita bisa pergi dan datang ke sini untuk liburan, saya merasa sangat bahagia dan emosional".

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini